Day 13 – What I Feel Like Expressing

Standard

What I feel like expressing, hari ini telat, ngantuk, dan kesiangan sahur. Ternyata pun di atas jam 8, Citraland dan lontar padat merayap. Membuat yang kesiangan makin kesiangan. Untung nggak kesorean. Kebacut iku jenenge.

Sesungguhnya ngantuk parah ini disponsori oleh Grand Opening Lazizaa Chicken & Pizza Madiun, yang bikin saya semangat bantuin disana seharian. Saya yang biasanya di rumah tidur tapi malem kemarin saya bantu-bantuin di store. Jadi begitu saya balik ke Surabaya di jalan super ngantuk, tidur sepanjang perjalanan, belum puas tidurnya udah sampe di Surabaya. Deehhhh.

Jadi saya kemudian sadar bahwa 7 hari dalam seminggu itu kayaknya cepet banget. Senin sampai Sabtu saya masih jadi karyawan. Jam 8 pagi sampe jam 5 sore saya masih jadi karyawan. Selepas jam kerja, saya masih jualan baju, sepatu, umroh, dan moslem tour. Weekend yang lain pada liburan, saya pulang nengokin Lazizaa. Mumpung masih muda, bisa belajar banyak hal. Jadi nanti bisa ngajarin anak-anak saya tentang banyak hal juga.

Anak?

Lhah, anak dengan rumput yang bergoyang?

Dan beberapa makhluk hidup pun ngasih saya informasi kalau orang-orang yang dulu dijodohkan sama saya, satu persatu menikah. Well, saya bahagia jika demikian. Haha, at least berkuranglah orag-orang yang ditanyain,”Kapan nikah?” di muka bumi ini. Selamat yaaa!! Lalu kapan giliran saya? Berdasarkan petuah dari tante Tiara, “Jangan menikah hanya karena orang-orang di sekelilingmu itu sudah pada menikah, menikahlah karena kamu yakin surga lebih dekat saat bersama dia.”

Ya. Berkali-kali tiap sholat di Hijr, di Multazam, di belakang Maqam Ibrahim, selalu tante Tiara neriakin saya,”Mel, minta jodo, Mel.”

Allah sudah kasih kok untuk saya, saya sih nggak kuatir. Orang-orang seharusnya nggak perlu ketar ketir. Hihihi.

Day 8 – Making Breakfast

Standard

Apa faedahnya memasak sarapan pagi-pagi tapi enggak dimakan? Sama kayak pertanyaan apa faedahnya punya pacar tapi nggak dinikahin. Nah untungnya saya mau membahas yang pertama, bukan yang kedua biar nggak pada baper.

Dari kemarin saya mau masak nggak jadi jadi. Biasa pulang kerja suka mager, bawaannya udah pengen tidur aja. Nggak peduli ada cafe baru, nggak peduli ada diskon, nggak peduli ada film baru, pokoknya kalo udah ngantuk ya ngantuk aja. Akhirnya yang awalnya mau masak jadi nggak jadi masak. Sekarang juga tidurnya cepet soalnya punya tanggungan harus bangun pagi. Padahal jaman kuliah dulu juga ada tanggungan bangun pagi, tapi kok ya nggak mau tidur cepet ya. Yah..mahasiswa kadang emang kurang bertanggung jawab.

Tadi pagi alarm yang udah diset pagi pagi buta bangun untuk masak pun saya nggak bikin saya bangun. Bangun pagi pun hanya wacana. Trus bangun jam 6 pagi cuma buat gegoleran dan berpikir baiknya mau masak atau enggak. Dan berakhir dengan masak last minutes di waktu seharusnya saya mandi. Yaudah masak aja.

Abis masak kan ditinggal mandi tuh, jadi makanannya nggak kemakan. Udah masak nasi juga. Tapi nggak sempet makan emang soalnya kan udah mepet banget jamnya. Akhirnya saya tinggal masakan yang kelihatannya enak itu. Ngomong-ngomong soal masak, skill masak saya tampaknya meningkat dan tambah jago loh dibandingkan dulu. Dulu kan parah, sampe Kojack, Jadul, Mynt, pada nggak mau nikahin saya gara-gara saya nggak bisa masak. Untungnya Ainudin bukannya nggak mau nikahin saya karena saya nggak bisa masak, tapi justru bantuin saya masak, semangatin saya, kasih saya motivasi sama support, dan bakal tetep mau makan masakan saya walopun nggak enak. Well, itu menyentuh hati sekali jadi saya semangat masak dan nyoba-nyobain sampe akhirnya sekarang lumayan canggih. Haha. Bangga terhadap diri sendiri…

Dan di hari ke 8 saya masuk kerja ini, saya nggak sarapan dan di kantor perut saya keroncongan. Jadi saya memutuskan bahwa hari ini saya akan ikut temen kerja saya untuk makan di kantin karyawan. Yay…

Day 7 – Everything is Worth It

Standard

Semalem saya ikut arus balik yang padat. Kehabisan tiket kereta hari ini, buru-buru ke terminal untuk naik bis. Nunggu bis 2 jam saking padatnya sampe orang pada berdiri. Akhirnya bis jalan ntah kapan saya udah pasrah mau jalan silakan, mau enggak ya terserah lah ya pak. Saya yang akhirnya naik bis padahal mobil saya ada di stasiun. Jadi dari terminal saya harus naik taxi ke stasiun. Parahnya lagi, nggak ada uber di sekitar terminal jadi saya harus naik taxi yang mahal banget mintanya 100rebu. Jadi biaya pulang kali ini adalah, bisnya 40rebu, taxinya 80rebu, parkir mobilnya 60rebu. Yassalam, biaya naik bisnya lebih murah dari pada segalanya.

Sampe di stasiun sudah jam 6 pagi. Saya harus buru-buru balik ke apartemen buat mandi dan sarapan, touch up trus berangkat. Buru-buru kan ya, pake ngebut segala, pake ngantuk segala, sampe apartemen langsung mandi air dingin (yaiyalah soalnya nggak punya heater). Trus berangkat ke kantor alhamdulillah masih keburu dan belum telat. Tetapi….

….begitu keluar dari parkiran, hujan deres dan saya nggak punya payung. Pohon dan kebun basah semua deh (baca sambil nyanyi).

Jam 8 mulai briefing pagi di kantor dan saya curhat deh sama seisi kantor, saya bilang..”Mudah-mudahan perjuangan saya hari ini worth it.”

Aamiin.

*sambil ngantuk-ngantuk* *pengen tidurrrrr*

Day 5 – The New Beginning

Standard

Kemudian di hari Jumat yang dimulai dengan hujan deras sejak dini hari, Melva Sabella melakukan sesuatu di kantor barunya. Dari Senin ke Kamis semacam hari gabut nasional saking saya nggak ngerti mau ngapain. Tampaknya kalau saya kelamaan duduk dan nggak ngapa-ngapain, bisa ambeyen. Kalo diibaratkan nyetir, saya sudah bolak balik Surabaya – Jogja. Hmm..saya jadi berpikir untuk jadi driver uber saja (loh). Makasih banyak buat temen-temen yang udah saya curhatin ngalor ngidul, buat temen yang saya tangisin malem-malem sampe bingung, dan buat keluarga yang support waktu saya sudah mau berubah menjadi debu di atas dashboard mobil saja rasanya.

Dan besok adalah hari Sabtu, rasanya Sabtu nggak pernah saya nantikan seperti sekarang ini. Biasanya everyday is weekend for Melva. Kecuali lagi ada event atau lagi di luar (luar kota, luar negeri, luar angkasa). Besok rencananya pulang kerja mau langsung cus ke stasiun trus pulang ke rumah. Malemnya pengen nonton Sabtu Bersama Bapak di Sun City sama mama papa sekalian malem mingguan, biar cocok gitu sama filmnya kan Sabtu bersama papa juga kan.

Terus juga mau ngambilin baju-baju, beras, sepatu, pokoknya barang-barang yang ketinggalan di rumah mau diambilin buat stock di Surabaya. Masalahnya adalah..konon, tiket pulang di hari Minggu sudah nggak ada. Sehingga saya jadi pusing mau pulang naik apa. Kalau saya naik mobil kan saya parkirnya di stasiun, trus kalo ternyata balik dari Madiun saya naik bis kan trus saya dari terminal ke stasiun sama aja boong dong bawa mobilnya. Mending naik uber. Tapi kok boros yah. Hmm..dilema deh.

Ntar deh pulangnya dipikir belakangan, yang penting pulang dulu. Jadi kesimpulannya adalah, yay hari ini saya melakukan sesuatu di kantor dan yay (lagi) besok bisa pulang dan bersantaiiii. Alhamdulillah.

Day 4 Away from Home for Something

Standard

Tadi malem epic banget. Padahal udah jam 9 malem tapi G Walk, Citraland masih macet. Mungkin pada telat makan malem kali ya. Saya baru selesai buka puasa terus ke Superindo mau nerusin belanja yang kemaren nggak nemu di Hypermart, terus lanjut ke G Walk mau nyari obat batuk pilek yang mantap di Kimia Farma. Tapi karena G Walk macet parah, saya muter sampe 4 kali di G Walk dan masih macet bahkan nggak dapet tempat parkir. Beneran deh, cuma mau beli obat pilek sama batuk aja nggak dapet loh. Zzzz..dan akhirnya berujung pada saya nggak beli obat di Kimia Farma tapi di apotek lain.

Saya nanya pokoknya obat yang bagus banget buat batuk berdahak sama pilek berat. Sama si embak dikasih Actifed. Dan bener, begitu saya minum sampe rumah saya langsung teler dan tidur pules sampe waktunya sahur. Bahkan waktunya sahur saya sampe masih ngantuk-ngantuk. Saya minum lagi waktu sahur dan teler lagi sampe hampir kesiangan. Tapi untungnya semua udah saya siapin waktu spare time sahur tadi. Actifed oh, Actifed.

Alhamdulillah, walopun kayaknya ini saya masih di bawah pengaruh obat yang bikin saya ngantuk dan nahan tenggorokan sama hidung saya supaya nggak batuk dan meler meler nggak sopan kayak kemarin, memang berkurang sekali loh batuk dan pileknya. Saya nggak perlu harus bolak balik ke kamar mandi buat buang ingus dan bolak balik nutup mulut karena batuk dan nularin ke seluruh karyawan di kantor. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Tadi malem juga udah sharing sama Lely tentang kondisi kerjaan sebagai MarCom atau Public Relation, supaya saya nggak salah arah. Alhamdulillah membantu sekali. Mudah-mudahan dengan ini saya banyak belajar. Trial saya masih berlangsung 10 hari lagi, setelah itu baru akan diputuskan apakah saya akan dikontrak disini atau akan perpanjang trial, atau akan dilepas. Mudah-mudahan diberikan yang terbaik oleh Allah SWT. Let’s give our best and forget the rest, leave it to Allah SWT.

Semangat!!

Third Day At Work!

Standard

Lucunya, ini hari ketiga dan mama saya masih meragukan saya untuk bekerja. Mama bilang, saya paling hanya sanggup bertahan selama dua minggu setelah itu kembali ke rumah. Hihi. Challange accepted, Mom.

Well, saya ingin memperkenalkan diri since I applied here as Public Relation Officer, jadi wajar juga sih kalau saya ingin memperkenalkan perusahaan tempat saya bekerja supaya lebih dikenal banyak orang.

Namanya BARA Coaching Action Coach Surabaya. Bergerak di bidang pelatihan dan pendampingan bisnis oleh para coach atau pelatih yang ahli di bidangnya. Berbeda dengan konsultan bisnis atau business consultant, Action Coach menawarkan konsep yang berbeda, menarik, dan private untuk para kliennya. Awalnya saya pikir saya akan bekerja di bidang konsultasi bisnis, ternyata saya bekerja di perusahaan dengan konsep yang unik.

BARA Coaching Action Coach Surabaya telah mengukuhkan posisinya sebagai perusahan yang mampu memberikan dampak positif kepada para klien yang puas dengan hasil kerja sama kami. Saya cukup kagum dan bangga bisa diterima disini setelah mengetahui para klien yang bekerja sama dengan kami ternyata orang-orang di balik layar dengan perusahaan yang sudah cukup saya kenal kenal sebelumnya. Well, so far I feel awesome.

Dan karena ini pengalaman pertama saya bekerja sebagai PR, saya masih belum banyak menguasai lapangan. Saya baru bisa menangani seputar social media, yang mana sudah menjadi kegiatan saya sehari-hari. Hihihi. Saya masih ingin belajar membuat video presentasi yang canggih, belajar bikin brosur, belajar maintain hubungan dengan journalis atau press, belajar menjadi spokesperson, belajar menghandle atau mengkoordinir acara, belajar merencanakan budget yang diperlukan untuk public relation, belajar membuat strategi promosi, dan hal-hal lain yang menjadi job desk saya berdasarkan apa yang saya baca di internet. Hihihi. Selama trial, saya masih harus banyak belajar tentang perusahaan tempat saya bekerja, sehingga saya tau apa kebutuhan perusahaan yang perlu saya penuhi dan usahakan.

I am exactly not a morning person (kecuali kepepet), but I am definitely not a quitter.

Selamat bekerja hari ketiga!😀

Back To Surabaya

Standard

Jadi alhamdulillah setelah bulan Ramadan berlalu masih menyisakan hal-hal baik yang masih jalan sampe sekarang. Karena kodratnya wanita, jadi saya masih wajib bayar hutang puasa, jadi sekarang pola hidup saya masih mirip bulan Ramadan. Bangun sahur, sholat Subuh, tidur lagi. Tapi bedanya, waktu bulan puasa kemarin, saya tidurnya lebih lama karena ada di rumah sendiri, ada di kantor sendiri, mau kerja boleh, enggak juga boleh, mau kerja pake daster, mau kerja sambil makan, mau kerja sambil ngapa-ngapain juga boleh, kerja sambil nyambi jualan sepatu, jualan baju, menjelang hari raya dapet THR. Alhamdulillah.

Nah, sekarang saya masih alhamdulillah lagi kembali ke Surabaya tempat saya kuliah sambil galau atau galau sambil kuliah. Memang waktu puasa kemarin saya ikutan job fair, career expo, supaya dapet makin banyak ilmu dan pengalaman, perluasan jaringan bisnis, dan bisa tinggal di Surabaya yang semuanya ada. Nggak kudet di Madiun terus. Lagi nyari energi positif supaya bisa berkembang, supaya bisa mandiri, supaya nggak diremehin orang, supaya nggak dipandang sebelah mata sama mama papa, jadi bisa buktiin ke diri sendiri bahwa saya pun pantas untuk berjuang.

Ini hari kedua saya kerja. Pokoknya serba alhamdulillah. Environment kerjaannya mendukung, temen-temen kerjanya positif, deket dari apartemen, di samping kantor ada Bank Mandiri dan BCA, di kantor ada tempat sholat, deket sama Starbucks, deket sama segala hal yang kita butuhkan. Hahaha. Yaiyalah orang kerjanya di Mall.

Sekarang saya baru trial selama dua minggu, tapi bisa jadi akan diperpanjang sampai tiga minggu. Untuk selanjutnya, baru akan nego gaji dan kecocokannya apakah saya masih akan disini atau enggak. So far, so good. Cuma karena kecapekan abis lebaran, semua dimakan, jalanan macet abis nyetir dari mudik yang jauh, perjalanan darat sekitar 15 jam, jadi sekarang saya flu berat, demam kalo kecapekan, dan batuk batuk.

Ngomong-ngomong soal lebaran, maaf lahir batin ya. Saya sampe belum sempet nulis ini itu kemarin selama bulan Ramadan padahal banyak yang mau saya ceritain. Hihi. Next time yaaa..