Standard

So here we go to another story about us. Ini hasil saya nungguin dia catokan dulu dan apalah artinya catokan lama lama kalo waktu foto ketiup angin juga 😅 This is very interesting, sejak SMP saya akan selalu jadi saya yang gembel dan dia yang serba rapi. Jadi kalo keluar sama dia, saya nggak perlu mikir atasan warna apa, bawahan warna apa, jilbab warna apa. Kalo bangun tidur saya laper, saya akan ngajak dia beli sarapan dengan saya yang pake piyama dan sendal jepit sambil belekan, sementara dia udah wangi. Nggak pernah komplain soal penampilan saya yang ajaib dikala yang lain bahkan keluarga saya bakal bilang,”What’s with that color?” dia bakal menerima saya dalam bentuk apapun di waktu apapun. Dia salah satu temen terbaik buat makan, nggak rewel dimana aja saya bawa mau di emperan sampe di restoran 7 stars. Yang bakal nyempetin pulang di tengah padetnya kesibukan dan waktu waktu kita tau mungkin kita nggak akan sempet lagi ketemu. Yang bakal nggak turun turun dari mobil cuma buat ngobrol lamaaaaaa padahal udah dianterin pulang sampe depan rumahnya dia.

Mungkin sekarang. Mungkin besok. Kita nggak tau kapan kita bakal pisah lama dan bakal ketemu lagi. Tapi nggak apa apa, toh pada akhirnya kita nggak ketemu selamanya. Ya kan?

But that will never change my love for you, dude. We will always be super fine and stronger day by day. Remember that.

Thanks a lot for today. Your presence is always be a mood booster for me. – with Raina

View on Path

Standard

Alhamdulillah ir rabbil alamin. Ini antara mau bersyukur karena sudah sampai rumah atau mau istighfar karena pengen marah-marah. Rencananya sebelum berangkat ke Surabaya besok, sekarang bisa istirahat bentar abis bongkar muat unpack repack, ternyata sekoper yang saya kirim dari Vietnam kemarin isinya baju kotor doang bahkan belum dikeluarin dari koper, belum dicuci. Jadi saya sekarang di rumah baru selese melemparkan semua baju di semua koper yang ada ke dalam mesin cuci dengan tatapan nanar.

Entahlah, tampaknya mbak di rumah saya ini minta nggak dimaafin sampe lebaran taun depan.

Besok ke Surabaya dan ke Medan juga nggak tau mau bawa baju yang mana, ah sudahlah…bisa pinjam baju mama toh sekarang saya sudah gendut bisa muat pake baju mama 😅 – at Abdul Munap Family’s House

See on Path

Standard

Schedulenya hari ini melintasi tiga propinsi, Jawa Tengah, D.I Yogyakarta, dan bongkar muat barang-barang di Madiun, Jawa Timur. Abis selesai muat barang, lanjut lagi perjalanan ke Surabaya setir sendiri karena mau ke Medan via Juanda.
Well, pelajaran yang saya petik dari perjalanan ini salah satunya adalah ketika saya ketemu sama orang yang anehnya secara otomatis tanpa ditanya akan selalu nyebutin merk bajunya, dimana belinya, serta harganya. Sejujurnya saya agak risih sih dengan yang kayak gitu. Jadi menurut pandangan saya, kalo dia menilai segala sesuatunya dengan merk dan harga, dia juga akan menilai orang lain bukan dengan nilainya tapi dengan apa yang ada di luarnya. Naudzubillahi min dzalik, padahal itu semua nggak dibawa mati. Nanti juga di alam kubur nggak ditanya kok baju-bajunya beli dimana, merknya apa, harganya berapa.
Walaupun, waktu saya kecil di pelajaran bahasa daerah ada pepatah bahasa Jawa,“Ajining raga gumantung saka busana”, yang artinya harga diri bergantung pada apa yang kita kenakan. Ternyata begitu saya dewasa, saya juga nggak sepenuhnya setuju sama cara penilaian begitu. Menurut saya, sangat nggak wise sih ngejudge orang dari apa yang dia pake. Jangankan ngejudge berdasarkan apa yang dia pake, ngejudge orang lain aja bukan jadi hak kita kok. Kita ini siapa punya hak ngejudge orang lain sementara kita mungkin lebih hina dari dia

Sedih aja. Mudah-mudahan dengan ini kita selalu saling mengingatkan, tidak marah ketika diingatkan, supaya kita tetap berada di jalan yang benar. Tidak menyombongkan diri dengan harta benda duniawi, jangankan harta benda duniawi, terhadap ibadah kita saja kita nggak boleh sombong, apalagi harta benda yang nggak dibawa mati.
Sekedar sharing. Bukan bermaksud menggurui atau bahkan sok suci. Please correct me if I’m wrong.
Salah satu hikmah atau pelajaran yang bisa dipetik dalam setiap perjalanan adalah pengalaman-pengalaman yang bisa dibagikan seperti ini. Karena kadang karena kita stagnan berada di suatu tempat tertentu dalam kurun waktu tertentu bersama orang tertentu membuat kita sulit membuka pikiran, membuka mata, dan tidak mau belajar. – at Stasiun Yogyakarta Tugu

See on Path

Bagian Tersedih

Standard

Saya rasa bagian tersedih dalam sebuah cerita adalah cerita yang pada akhirnya pesannya tidak tersampaikan. Tidak tersampaikan unek-unek dan pendapatnya. Tidak tersampaikan usahanya. Tidak tersampaikan perasaannya. Tidak tersampaikan maksudnya.

Saya ingin memiliki keluarga. Seorang suami dan anak-anak. Tapi tersekat restu. Sementara apa yang lebih penting dari restu orang tua ketika Allah hanya akan memberikan restu jika orang tua kita meridhoi. Tapi saya begitu mencintai pemuda ini karena Allah. Dalam gambaran masa depan saya, saya mungkin bukan saya yang sekarang memiliki jam terbang dan mobilitas luar biasa, tapi saya merasa saya lebih berarti ketika berdampingan hidup sebagai istri, belajar dan sama sama belajar saling mendukung untuk menjadi insan yang lebih baik dalam dakwah agama Islam, menjadi inspirasi bagi yang lain bahwa semua hal di dunia ini bisa diperbaiki, bisa diusahakan, dan Allah merubah takdir hambaNya yang mau berusaha.

Bukan bukan iba. Bukan karena latar belakangnya. Karena saya tau, ada potensi dalam dirinya menjadi lebih baik dalam mendekatkan diri pada Penciptanya. Karena siapapun saya dan latar belakang saya, tidak melemahkan hati kecil saya bahwa saya sudah memutuskan, perjuangan saya ada di jalan Allah, bukan mencari yang lebih baik dari saya tapi yang menjadikan kami pribadi yang lebih baik.

Semoga ini bukan menjadi bagian tersedih.

image

Standard

Alhamdulillah, selesai tarawih malam ke 16, dan ini adalah tarawih paling cepet yang saya ikutin soalnya jam 11 malem udah selesai. Biasanya jam 11 baru masuk witir. Udah gitu witirnya ada pake doa witir super panjang padahal cuma satu rakaat. Super panjang. Serius. Baru kelar witir di jam 11.30an.

Alhamdulillah hari ini saya ada peningkatan. Yang biasanya nyimak bacaan imam pake al quran di hp karena lebih gampang di skrol dan ada artinya (tapi ternyata nggak mungkin juga nyimak sambil baca artinya), sekarang sudah bisa nyimak pake al quran. Dan karena udah bisa nyimak, nggak pernah luput kalo imam baca ayat sajadah ikut sujud tilawah, biasanya sebelum bisa nyimak nggak tau kalo imam baca ayat sajadah, nggak tau kapan harus sujud tilawah, kadang yang lain sujud saya masih berdiri atau malah rukuk 😅😅 giliran waktunya baca surat lagi trus bingung lah tadi saya sholat gerakan apa dong 😧😨😥 alhamdulillah sekarang dapet petunjuk ke jalan yang benar.

Masih ada lagi yang belum terpecahkan sampe sekarang. Kalo imam baca doa sambil nangis nangis dan jamaah lain nangis juga, saya masih nggak ngerti gimana harus nangis karena nggak ngerti artinya 😢😥😩 – at Al-Masjid Al-Haram | المسجد الحرام

See on Path

Standard

Puasa disini mulai jam 4.07 waktu Subuh. Disini nggak ada imsak. Imsaknya ya waktu Subuh. Dzuhur jam setengah 1, Ashar jam empat kurang seperempat, buka puasa jam 7.07 dan Isya jam 9.

Jadi puasa disini 15 jam. Biasanya saya 5 waktu bolak balik dari hotel ke masjid, itu kalo lagi kelebihan tenaga. Kalo dari Ashar, mending tunggu maghrib di masjid. Emang lama sih, tapi daripada keluar trus nggak dapet tempat lagi, mending saya kalo mau tidur ya di masjid, wudhu ya di kran air zam-zam. Seger.

Buka puasa di hotel kalo menunya favorit saya, takut kehabisan soalnya. Kalo bukan menu favorit saya, saya makan di masjid, ngabisin seluruh kurma yang dikasih sama orang. Hahaha. – at Al-Masjid Al-Haram | المسجد الحرام

See on Path

Standard

Lebih lucu lagi waktu tarawih kemarin. Ada orang muter ke setiap shaf sambil bawa semprotan air yang biasanya kita pake untuk nyemprot tanaman, orang itu nyemprotin air ke muka jamaah yang mau sholat tarawih dengan tujuan biar nggak ngantuk. Saya geli sendiri liatnya, tapi menikmati disemprot soalnya adem. Disitu saya berasa bagaikan bunga anggreknya mbah saya.

Jamaah yang baru tiba dan pertama kali tarawih masih belum penyesuaian, jadi di rakaat ke sekian mereka berhenti katanya capek.
Kemarin saya belajar dari orang Arab di samping-samping saya, waktu tarawih ada yang sambil buka Al Quran. Saya tanya pake bahasa tarzan, ternyata imamnya baca surat Al Isra. Saya ikut-ikutan sholat tarawih sambil nyimak imamnya baca apa dan berhasil. Tarawih jadi lebih seru dan nggak ngantuk. Soalnya kadang kita cuma berdiri, nggak ngerti imam baca apa, akhirnya mikir kemana-mana sholatnya jadi nggak khusyuk.

Seneng banget pokoknya Ramadan disini. Kelak saya mau puasaan disini sama keluarga saya. Insha Allah, aamiin. – at Al-Masjid Al-Haram | المسجد الحرام

See on Path