Standard

Sorry Ma pipiku memenuhi frame. Dandan seadanya soalnya matanya nggak bisa diajak kompromi buat melek. Kudu nempel bantal lagi rasanya.

Namanya juga hidup. Kadang bangun karena ditelpon jamaah, mandi karena ada undangan resepsi dari jamaah, di resepsi yang diundang juga jamaah jadi ya ketemu semua jamaah juga. Alhamdulillah.

Dan untuk pertanyaan KAPAN SAYA NIKAH itu hampir sama kayak pertanyaan KAPAN KIAMAT?

Jawabannya cuma dua, antara:
1. Nggak tau
2. Mungkin sebentar lagi

Mohon doanya aja ya. Jangan ditanyain melulu. Kepala saya udah cukup migrain karena kurang tidur, mending ditanyain kapan jamaah berangkat daripada kapan nikah. Bahkan sudah disebutkan bahwa kalau kita belum ketemu jodoh kita sampai kita meninggal, nanti di surga kita bisa milih jodoh kita sendiri. Jadi nggak usah ngoyo mendahului Allah. Daun jatuh dari pohonnya aja sudah diatur sama Allah kok. Kalo orang Jawa bilang, ojo ndisiki kersane Gusti Allah. Kita semua cuma bisa berusaha tapi bukan pada kapasitasnya kita memaksakan diri harus berjodoh dengan siapa. Wallahualam. Sekian dan terima doa yang baik baik. – at Islamic Center Madiun

View on Path

Standard

Bismillah, monitoring 161 pax bagasi jamaah start Solo. Menyenangkan sekali check in semua konter bagaikan milik pribadi, bandaranya baru dibukain satpam, petugasnya masih pada antara ngantuk dan seger abis mandi, masih pada senyum semangat pagi. Eh langsung pada angkatin koper dini hari. Wkwk. Semangat ya semuanya 💕😄 – at Adi Soemarmo International Airport (SOC) (Adi Sumarmo International Airport)

View on Path

Standard

2017.

Karena taun baru kemarin saya tidur bersama segambrengan salonpas dan nggak ngerasa kalo udah ganti taun, jadi saya taun baruannya sekarang aja.

Bismillah. Id card baru, charter flight baru, pengalaman baru, jamaah baru, musim umroh baru, pin baru, alhamdulillah ala kulli hal. Be prepare for better things coming.

Tadi sebelum tidur baru keinget punya id card apa enggak ya, setelah saya check id card saya kok mukanya luntur wkwkwk. Saya minta ke mas Ichal, katanya udah dibikinin dengan foto id card yang nyomot di facebook. Luar biasa kreatif memang tim kita ini wkwk.

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah. – at Adi Soemarmo International Airport (SOC) (Adi Sumarmo International Airport)

View on Path

Kepiting dan On Duty

Standard

Saya selalu punya chemistry sama kepiting. Dan baru saya sadari ada hubungan antara kepiting dan on duty. Setiap mau berangkat on duty ke Saudi atau sepulang dari duty, mama saya masakin saya kepiting. Mama saya itu kalo masak enak banget. Mantep bumbunya. Yang katanye Kepiting Cak G*nd*l, L*yar, B*ndar Djakarta, dan lain-lain itu dibandingin sama punya mama, kalah deh pokoknya. Masha Allah enak kalo mama yang masak. 

Jadi kalo saya dimasakin mama kepiting, itu artinya mama saya lagi mau nyuruh saya makan yang banyak karena mau dikasih kerjaan berat dan atau sebagai apresiasi karena saya sudah mau melakukan pekerjaan berat yang mama suruh. Hahaha. 

Alhamdulillah ‘ala kulli hal. 

Itu yang di meja makan itu sarapan saya sendiri hari ini. Melva bukan Melva kalo sama kepiting. Kata mama itu tadi 9 ons. Ada sekitar 4 ekor kepiting. Saya abisin sendiri soalnya mama kolestrolnya tinggi jadi nggak bisa makan kepiting dan papa juga nggak boleh makan seafood karena asam urat dan kolestrol. Jadi emang setiap mama masak kepiting itu berarti cuma buat saya doang. Luar biasa kan. 

Alhamdulillah. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Walopun sebenernya lagi stress karena paspor saya yang seharusnya sudah stamp visa sampe hari ini belum juga sampe karena masih dibawa kurir JNE, tapi kalo saya khawatir dan cemas sampe pusing juga nggak akan mempercepat prosesnya, jadi saya bersyukur dengan apapun yang diberikan termasuk adanya kepiting ini. Harus dinikmati sepenuh hati. Alhamdulillah.

Marilah Mengakhiri 2016 Dengan Salonpas

Standard

Harusnya tadi saya foto dulu deh itu bungkus salonpas sebelum saya buang. Seluruh badan rasanya remuk redam jadi saya tempelin salonpas. Belakangan ini nggak di Saudi, nggak di Indonesia, salonpas dan counterpain jadi andalan saya. Abis kalo keseringan pijet katanya nggak baik juga buat ketahanan tubuh, pake substitusinya aja kalo gitu. Alhamdulillah ngebantu banget. 

Ada sekitar 8 atau lebih salonpas nempel di badan saya sekarang. Saya bahkan nggak peduli ini malem taun baru ato bukan. Wiraina nanya,”Mep kamu malem taun baruan ngapain?” 

“Nempelin salonpas di sekujur badan, Wir.”

Emang gini banget kalo anti mainstream, nggak ngefek deh di luaran sana mau pada ngapain. Saya mau tidur. Saya akan mengakhiri 2016 ini dengan bacaan hamdalah. Alhamdulillah ir rabbil alamin.

Saya tidur dulu yah. 

Standard

Subhanallah open-openanku yang setia menemaniku kesana kemari diluntang lantungkan pesawat. Karena kakaknya suka ngelesot dimana saja alhasil adek-adeknya pun ikutan nempel dimanapun berada. Mungkin motto hidup kita macem kucing yang if its fit, I sit.

Just hold on we’re going home yah. – at Adisutjipto International Airport

View on Path