Next Project: Tour Leader Guidance

Standard

Ceritanya tadi waktu sahur ada salah satu manager dari travel umroh yang hubungi saya, beliau minta buku panduan untuk tour leader. Trus saya bengong sebentar sambil mikir, iya ya kok nggak kepikiran ya. Saat ini sih saya nggak ada panduan tour leader ya. Karena dulu saya diajari sama Tante Tiara dengan cara ngelihat beliau. Berkali-kali bolak-balik kesana-sini untuk ngeliat gimana Tante Tiara handle jamaah mulai dari Indonesia-Saudi, selama hampir satu tahun. Ternyata jadi tour leader umroh nggak semudah jalan-jalan backpacker-an keluar negeri.

Banyak orang yang minta kerjaan ke saya supaya jadi tour leader. Well, bukan maksudnya saya pelit atau gimana. Masalahnya, untuk jadi tour leader itu butuh jam terbang, jantung 19, mental yang kuat, dan inisiatif untuk mau belajar. Saya nggak bisa berangkatin orang gitu aja tanpa pengalaman umroh ataupun tour leading. Untuk itu saya bilang sama Pak Manager tersebut, saya sekarang belom punya, tapi insha Allah saya mau bantu bikinin panduan untuk tour leader.

Terus terang, memberangkatkan tour leader itu butuh biaya. Banyak yang bilang, “Seharusnya setiap keberangkatan itu ada dokternya.” Ya, saya setuju. Tapi untuk memberangkatkan seorang dokter itu juga butuh biaya. Kalau dibilang setiap keberangkatan harus lengkap dengan dokternya, ustadnya, tour leadernya, bisa-bisa kita nggak jual umroh dengan harga yang murah lagi. Kalo Tante Tiara bilang,”Lebih baik saya berangkatin tour leader daripada dokter.”

Kenapa Tante Tiara bilang gitu? Yes, semua ada perhitungannya. Sekarang kalo kita mau nambah berangkatin ini berangkatin itu tambah fasilitas ini tambah fasilitas itu kan lama lama biayanya makin mahal, yang dibebani siapa? Jamaah lah. Trus harga per paxnya jadi mahal, yang kebebanan siapa? Jamaah juga kan. Kalo kita berangkatin tour leader, doi bisa bertanggung jawab menyiasati persoalan-persoalan yang ada.

Tapi ternyata berangkatin tour leader juga nggak bisa sembarangan. Nah itu yang akan jadi the next project kita, selain mau garap paling enggak buku simple panduan untuk tour leader dari luar travel sampai ke training untuk agen/calon tour leader. Nah, barangkali dari kalian jadi the next tour leader kita, kan bisa siap kapan aja. Sebenernya draftnya udah saya bikin mau saya post disini, ta[i saya buru-buru berangkat ke Malasia dan Thailand. Bahkan laptopnya saya geletakin gitu aja entah saya matiin apa enggak. Ini aja saya nulis pake laptop tante disini. Hihihi. No probs! Anyway, mudah-mudahan segala pekerjaan kita yang kita lakukan untuk kebaikan dan untuk Allah, bernilai ibadah. Allahumma aamiin.

 

Istikharah dan Psikolog

Standard

Saya termasuk salah satu makhluk yang menggantungkan apa-apa sama sholat istikharah. Bahkan kalo saya bingung mau tidur hadep kanan atau kiri saya mungkin bisa sholat istikharah dulu. Tapi belakangan kayak saya tersesat dan tak tau arah jalan pulang, saya mau naik grab tapi saya lagi di hutan, dan saya bukan Masha jadi nggak punya beruang yang nolongin saya.

Beberapa bulan yang lalu, setiap orang yang nanya ke saya apa rahasianya saya bisa cepet move on, saya selalu jawab dengan cara sholat istikharah. Dan alhamdulillah saya sharing ke orang-orang. Ajaibnya, sekarang mereka yang kasih saya wejangan supaya saya sholat istikharah, termasuk Diva.

“Mel, istikharah, Mel. Kamu lho yang ngajarin aku tentang itu,” kata Diva.

“Istiqarah mba, kan yg ngajarin juga mba Melva :),” kata mas Damar.

Stress rasanya saya. Istikharah saya aja malah berantakan karena waktunya berdoa saya malah bengong dan saya bingung mau berdoa apa saking bingung apa yang mau saya minta sama Allah. Rasanya semua sudah ada, tapi saya malah ngerasa kayak ada big hole in my heart. Diva bilang saya perlu ke dokter. Beberapa temen saya juga bilang mungkin saya perlu ke psikolog. Termasuk sepupu saya juga bilang kayak gitu.

Tapi beberapa orang menganggap kalo pergi ke psikolog itu kita dianggap sakit jiwa atau bahkan nggak punya Tuhan atau nggak percaya Tuhan. Well, semua orang butuh Allah. Pergi ke psikolog bukan berarti kita nggak percaya Allah, at least for me, ini termasuk bentuk ikhtiar yah walaupun saya juga belum pernah ke psikolog sih. It’s not a crime kok.

Saya inget-inget lagi gimana waktu saya terpuruk tahun lalu saya bisa bangkit lagi. Well, untuk memperbaiki hidup kita, kita harus mulai memperbaiki sholat kita. Harus. Kalo masih belom bener, dibenerin. Kalo udah bener, disempurnain. Sembari diimbangi sedekah dan minta doa sama banyak orang. Jangan lupa minta maaf sama orang-orang, barangkali ada salah dan khilaf yang kita sengaja atau nggak sengaja. Seinget saya, itu yang saya lakuin taun lalu.

Semangat ya Melva Sabella, kalau tahun lalu bisa, sekarang pasti udah lebih gampang cari celahnya. Jangan lemah. Karena Melva Sabella kuat. Hahaha. Menyemangati diri sendiri itu penting. Siapa lagi yang peduli kalo bukan diri sendiri?

Insha Allah, psikolog bisa membantu. Next time saya cari dulu psikolog di Madiun dimana, supaya at least insomnia saya nggak separah ini.

 

Everything You Want Is On The Other Side Of Your Fear

Standard

Hal yang salah dipercaya dengan mudah. Hoax misalnya. Tapi selain hoax, ada juga yang seringkali bikin kita percaya dengan mudah. Hal yang buruk. Kemarin, waktu saya bawa jamaah ada jamaah yang sakit sampe harus tinggal di Saudi. Saya yang akhirnya bisa mulai tidur di pesawat tiba-tiba dibangunin sama jamaah which is Hadi Kurniawan, adek kelas saya sekaligus asisten tour leader dadakan saya, yang antara ngasih kabar dan nanya apa bener jamaah yang tinggal di Saudi itu meninggal. Akhirnya saya jadi nggak bisa tidur lagi karena harus jelasin bahwa itu jamaah bukan meninggal tapi harus tinggal di Saudi karena maskapai nggak mau ambil resiko kalau kenapa-kenapa di pesawat.

Ada lagi yang bikin kita percaya dengan mudah, rasa cemburu. Cemburu karena orang lain lebih baik dari kita dan kita merasa nggak cukup baik. Well, most of the time, I did it. Mungkin karena sejak kecil saya terbiasa dibandingin sama kakak saya yang serba charming, sementara saya bagaikan upik abu yang abunya abu gosok.

“Iya, kalo Mbak Rani itu cantik, kalo Mbak Melva itu manis,” kata tetangga saya waktu saya masih piyik, bentuk saya kayak singa laut, sementara kakak saya effortlessly mempesona sejak lahir jebret. Mana adil sih begitu sama anak kecil? Mungkin karena itu saya terbiasa bandingin diri saya sama orang yang lebih baik dari saya. Ada rasa bangga ketika akhirnya saya bisa jadi lebih baik karena bisa catch up ketinggalan saya dan lebih banyak terpuruk ketika saya nggak bisa mengimbangi orang lain.

Salah satu cara supaya tetap bisa dalam kondisi in state of mind adalah tetap bersyukur dengan menyadari betapa banyak yang kita miliki.

“Orang selalu over rated sama aku. Padahal aku ini ya…cuma gini gini aja, Div, sebenernya. Malah ngecewain orang ketika akhirnya orang tau kalo aku cuma kayak gini,” kata saya ke Diva.

“Hey, aku pernah dalam posisi yang nggak pede banget kayak gitu. Low banget self esteemnya. Tapi abis itu aku mikir lagi, kalo aku kayak gini berarti aku suudzon sama Allah kalo Allah kasih aku yang jelek-jelek. Sekarang aku udah dalam fase yang bodo amat apa kata orang. Ada yang muja-muja aku sampe kayak apa juga aku biarin aja, lha wong aku nggak ngasih kesempatan buat dia memuja aku juga tetep dia memuja. Jangan dipikirin lah apa kata orang, kamu terlalu banyak nyalahin diri kamu sendiri, lho,” kata Diva panjang lebar.

“Mulai belajar dikurangi suudzonnya. Jangan berlebihan cemburu sama orang,” tambah Nita.

“Kamu lho, Mel, yang ngajarin aku soal istikharah. Inget itu,” tambah Diva lagi.

Saya pelan-pelan mulai calm down. Saya kadang suka percaya apa kata orang yang buruk tentang saya. Yang bilang saya jahat dan nggak baik itu keinget-inget terus di otak. Saya mikir, kalo orang baik dapet jodoh yang baik, berarti karena saya nggak baik saya bakalan dapet jodoh yang nggak baik dong? Berarti saya nggak pantes dapet orang baik dong? Saya dong cemburunya kelas berat, masa jelesnya sama Siri Aisyah dan Khadijah.

“Enak ya, bisa deket sama Rasulullah. Coba aku, tapi aku apaan mana mau Rasulullah sama aku,” lah ini super epic sebenernya. Gimana saya mau dapet yang kayak Rasulullah kalo saya aja masih kayak tempe lemes begini.

Subuh ini saya pelan-pelan diingatkan kembali sama Allah on how I get to this point setelah badai tahun lalu. Saya juga pernah terpuruk banget tahun lalu setelah saya pikir saya udah ditinggal nikah. Ditinggal nikah itu rasanya adalah jadi orang yang enggak terpilih. Kalo di Indonesian Idol, saya dieliminasi atau dipulangkan, sementara yang terpilih adalah yang lebih baik dari kita. Itu, sakit. Dan membuat kita berpikir ulang tentang apa yang kita nggak punya dan dia punya, apa yang kita nggak bisa dan dia bisa.

Kebanyakan hal yang kita inginkan ada di seberang ketakutan-ketakuan yang kita miliki. Tertutup oleh dinding pesimisme yang tinggi menjulang, dilengkapi oleh semak belukar ketidakpercaya dirian, dan kawat berduri keraguan. Sementara di balik dinding itu adalah semua yang kita inginkan. Untuk melaluinya, kita harus bisa melewati dinding itu. Di sisi lain, kita lebih sering menolak melakukannya karena terlihat mengerikan dan tetiba saja kehilangan daya juang.

Saya lihat drop box yang isinya foto-foto sahabat saya. Ya, akhirnya saya menemukan apa yang saya punya dan dia nggak punya. Dan itu jadi hal yang sangat saya syukuri. Saya merasa banyak kekurangan saya tapi alhamdulillah teman-teman terdekat saya tidak termasuk dalam daftar kekurangan saya. Tentunya setelah keluarga. Karena keluarga itu apapun bentuknya, they’re our blood, meskipun dalam kasus saya juga seringkali over rated. Hahaha.

Kesimpulannya, dalam kasus mempercayai hal yang salah dengan mudah, bisa diatasi dengan cara mengimbangi dengan membandingkannya dengan perbandingan yang setara. Misalnya, mempercayai bahwa diri kita tidak punya kelebihan, so let’s take a look on what we have. Lalu kemudian mengambil sisi positif dari sebuah kisah. Pada dasarnya setiap hal bagaikan dua sisi mata koin, sisi positif dan sisi negatif. Namun seberapa kecil sisi positif yang kita miliki, kepadanyalah seharusnya kita menaruh perhatian.

Catatan ini pribadi juga untuk mengingatkan diri saya sendiri. Karena salah satu hal yang menyenangkan dalam menulis adalah saat suatu hari kita membaca halaman-halaman yang telah lalu kadang kita nggak percaya kita pernah menulis tentang hal ini. Dan rasanya kayak ditampar karena dikasih tau sama diri kita sendiri jauh sebelum masalah ini terjadi.

Standard

Rasanya masih sama saat harus menahan tangis di dalam mobil supaya mama dan supir saya tidak curiga saya kenapa-kenapa, saat hujan turun lalu saya buru-buru berdoa dengan rentetan doa yang sudah saya hafal di luar kepala, saat melintasi sebuah kota yang selalu membawa rasa sesak dan pikiran yang berkecamuk, saat rasa rindu mulai mengganggu dan hanya rapalan doa yang bisa membantu, saat seharusnya bisa kembali tapi memutuskan untuk tetap menjaga jarak atau sebaliknya saat bisa menjaga jarak tapi memutuskan untuk tinggal di luka yang sama, dan banyak saat yang masih selalu sama di saat yang lain sudah berubah. Mereka sudah berada di level yang berbeda sementara masih ada bagian dalam diri saya yang jauh tertinggal, terpuruk, dan menolak untuk bergerak.

It is like I am a sad soul, feeling blue everytime I see everything about you.

Standard

Fitnah itu lebih kejam daripada nggak memfitnah. Lagian nggak ada untung juga ngana memfitnah saya. Hayati toh cuma es teh yang lupa diminum karena dicantolin paku.

Ndak usah panggil saya sayang sayang, pake emot xoxo segala tapi kelakuan masih perlu pake surat keterangan kelakuan baik. Inget Bu, anak udah dua, umur udah tua, mau cari apa di dunia 😪😪😪

Jangan cari masalah sama saya apalagi sampe tau Bu Munap segala. Anda bermasalah dengan orang yang salah. Bisa bisa Anda dikutuk jadi semak belukar~~~

Efek dari semalem dapet info difitnah orang, I feel so awesome. Tumben aja gitu. Kan jarang-jarang. Lol. Tapi saya bersyukur, mungkin salah satu pembuka pintu dan diijabahnya doa-doa saya juga karena banyaknya orang dzalim di sekeliling saya yang saya nggak tau. Dan bahkan masih saya anggep temen/sodara. Cuma keluarga saya aja yang sering nggak terima. Sementara muka saya masih lempeng-lempeng aja kayak lempeng puli.

But just so you know, when I’m done, I’m done.

View on Path

Standard

Tadi malem Pak Munap beliin sate padang kesukaan saya. Saya bilang mau saya makan buat sahur. Trus saya nggak bangun sahur. Dikarenakan saya belum punya suami, jadi masih berlaku ridhonya orang tua untuk puasa atau enggak. Jadilah nggak diridhoi puasa dan suruh ngabisin sate padang.

Sebenernya nggak apa-apa kalo mau puasa, cuma kalo satenya mau dimakan pas buka puasa pasti udah nggak enak dan bakalan mubazir karena nggak ada yang makan. Dan papa jarang-jarang so sweet begini. Hahahaha. – at Abdul Munap Family’s House

View on Path