Standard

Fitnah itu lebih kejam daripada nggak memfitnah. Lagian nggak ada untung juga ngana memfitnah saya. Hayati toh cuma es teh yang lupa diminum karena dicantolin paku.

Ndak usah panggil saya sayang sayang, pake emot xoxo segala tapi kelakuan masih perlu pake surat keterangan kelakuan baik. Inget Bu, anak udah dua, umur udah tua, mau cari apa di dunia 😪😪😪

Jangan cari masalah sama saya apalagi sampe tau Bu Munap segala. Anda bermasalah dengan orang yang salah. Bisa bisa Anda dikutuk jadi semak belukar~~~

Efek dari semalem dapet info difitnah orang, I feel so awesome. Tumben aja gitu. Kan jarang-jarang. Lol. Tapi saya bersyukur, mungkin salah satu pembuka pintu dan diijabahnya doa-doa saya juga karena banyaknya orang dzalim di sekeliling saya yang saya nggak tau. Dan bahkan masih saya anggep temen/sodara. Cuma keluarga saya aja yang sering nggak terima. Sementara muka saya masih lempeng-lempeng aja kayak lempeng puli.

But just so you know, when I’m done, I’m done.

View on Path

Standard

Tadi malem Pak Munap beliin sate padang kesukaan saya. Saya bilang mau saya makan buat sahur. Trus saya nggak bangun sahur. Dikarenakan saya belum punya suami, jadi masih berlaku ridhonya orang tua untuk puasa atau enggak. Jadilah nggak diridhoi puasa dan suruh ngabisin sate padang.

Sebenernya nggak apa-apa kalo mau puasa, cuma kalo satenya mau dimakan pas buka puasa pasti udah nggak enak dan bakalan mubazir karena nggak ada yang makan. Dan papa jarang-jarang so sweet begini. Hahahaha. – at Abdul Munap Family’s House

View on Path

Standard

Saya suka heran sama orang-orang.

Ada yang pernah bilang ke saya,”Saya sudah berjanji sama diri saya sendiri kalo saya nggak akan pergi umroh kalo belum haji,”

Trus tiba-tiba saya lihat postingan doi umroh bareng segambrengan keluarganya. Wew. Alhamdulillah, panggilan Allah itu nyata ya pemirsa. Kalau memang udah panggilan, mau kamu udah berjanji pada dirimu sendiri, mau berjanji pada dunia, kalo Allah berkehendak, situ masih berasa oke?

Trus ada lagi. Ketika mereka bilang Jokowi itu kafir karena nyekolahin anaknya di Singapore, bahwa itu bukan sekolah Islam. Trus saya bilang,”Saya juga kuliahnya bukan di universitas berbasis Islam kok,” eh saya juga kena. Dibilang,”Jadi situ bangga jadi Islam KTP?”

Wait, what? Lha wong pepatah aja mengatakan (saya juga nggak ngerti sih pepatah ini orang mana), kalo suruh belajar ke negeri Cina. Lha menurut ngana, China itu segambrengan orang yang memenuhi populasi bumi disana itu muslim semua? Trus yang belajar disana itu disebut kafir? You sick.

Yang terakhir, ada yang minta tolong suruh gini gini gini gini. Udah dilakuin. Masih bilang,”Kok susah sih ngomong sama Melva?”
He? Saya emang susah diajak ngomong. Makanya jangan minta tolong sama saya. Lakuin aja sendiri.

Well, I have this kind of logic.

What’s wrong with you, people?

Namanya juga hidup. Saya suka heran sama orang-orang. Saya rasa, kebanyakan orang juga heran sama saya. Lol. I accept that anyway.

View on Path

Antara Potong Gaji, Pasang Behel, dan Menikah

Standard

Parents be like..

“Ma, kenapa harus beli tas mahal mahal kalo gajiku bulan ini aja harus dipotong. Mending buat bayar gajiku daripada buat beli tas,”

“Kamu nggak usah gajian juga kalo kalo minta mama kasih,”

“Kalo gitu aku mau pasang behel ya Ma”

Kemudian diomelin. Dan nggak dibolehin. Zzzz

Ini kejadian sama aja kayak..

“Ya terserah sih, kalo mau aku buka travel sendiri ya aku nggak masalah. Yang jelas aku harus punya suami dulu untuk support lahir batin,”

“Yaudah ndang nikah sana,”

“Boleh? Sama yang aku suka?”

“Yo nek kuwi ra usah rembugan,”

Nggak dibolehin juga. 

Jadi saya ikut prihatin sama yang di luar sana mau nikah tapi nggak direstuin akhirnya backstreet nggak jelas juntrungannya kemana, memperjelas masa depan enggak, memperbanyak dosa jelas. Yang dosa nggak cuma dua anak yang nggak direstui, tapi juga orang tua yang memaksakan dan nggak mempermudah dua insan yang saling mengasihi. Ah kasiannya kalian.

Nanti jadinya kayak saya. Capek. Saya nggak percaya lagi sih yang begituan. Saya masih punya harapan bagus. Kalau meninggal sebelum menikah, nanti di surga bisa milih jodohnya terserah. Hahahaha. Se-desperate itu.

Memang bener kalo jodoh itu nggak kemana. Tapi mungkin perjuangannya berat, mungkin nggak direstui, mungkin ditikung, mungkin ketemunya bukan di dunia tapi di akhirat.

Hakuna matata.

Standard

CUKUP BEKAS DAN LAYAK PAKAI

Untuk Jamaah DS Gunungkidul

Buka lemari Anda dan lihat betapa banyaknya pakaian layak pakai kita, namun tak terpakai. Dan itu bisa dimanfaafkan orang lain.

Donasikan yuk melalui Pesantren Darush Sholihin Gunungkidul. Dibutuhkan GAMIS MUSLIMAH, JILBAB LEBAR, KOKO PRIA, juga masih menerima untuk pakaian muslim/ah anak-anak.

Pakaian di atas akan dibagikan pada jamaah Darush Sholihin yang saat ini sudah mencapai 3000 jama’ah untuk pengajian rutin Malam Kamis. Mayoritas jama’ah masih membutuhkan gamis muslimah, jilbab lebar, dan koko, mayoritas mereka adalah kalangan tidak mampu. Bukti 3000 jamaah DS rutin tiap malam Kamis hadir: https://youtu.be/ljGU5M8uvkE

Bisa dikirimkan melalui semua ekspedisi (JNE, J&T, POS, TIKI, KARGO, dll). Bagi wilayah Jogja, siap untuk diambil.

Pengiriman langsung ke :

Ustadz Muhammad Abduh Tuasikal
Pesantren Darush Sholihin
Dusun Warak RT.08 / RW.02, Desa Girisekar, Panggang, Kabupaten Gunung Kidul, Daerah Istimewa Yogyakarta 55872
HP: 0878-3891-6834 (Badri)

Konfirmasi donasi pakaian layak pakai silahkan menghubungi : 0878-3891-6834 (Badri)

Waktu pengiriman: hingga 15 Ramadhan 1438 H (agar warga bisa berlebaran tanpa memikirkan baju baru)

Google Map Darush Sholihin: https://goo.gl/maps/VArqg3RRkU52

* Tidak menerima donasi pakaian dalam bentuk uang.
* Tetap menerima yang baru gamis, koko, jilbab yang baru.

Info Web: DarushSholihin.Com dan Rumaysho.Com
Info Donasi DS: 0811267791 (Mas Jarot)

MOHON BANTU DISEBAR, PAHALA JUGA UNTUK ANDA!

Yuk bu ibu dibuka lagi lemarinya. Mari sedekahkan bagi yang kurang mampu

Untuk wilayah Madiun yang mau kirim barengan sama saya, boleh whatsapp ke 081233836083. Pengiriman bisa langsung ke rumah saya atau kantor Global Umroh Tour Cabang Madiun atau mau saya ambil juga gapapa. Info aja ✌😇

Jazaakumullahu khairan katsiran

View on Path

Standard

Disuruh anter mama ke Sun City buat arisan. Heran sama ibu-ibu arisan jaman sekarang, tempatnya bisa dimana-mana gitu. Bisa di Sun City, di Dubai, di Mesir, di Jogja, di Kebun Teh. Dapetnya puluhan juta pula.

Perasaan jaman dulu arisan cuma di perumahan. Rumah saya ngontrak pula. Perasaan saya dari dulu sama Tika wacana mau arisan dapetnya Jaguar sampe sekarang nggak keturutan. Masih aja naik Mio. – at Bake Shop with Pastika

See on Path

Standard

Assalamualaikum waeahmatullahi wabarakatuh.
Dear all friends,

Lebaran memang masih lama, untuk itu kita masih bisa mempersiapkan apa yang bisa kita bantu untuk Saudara Saudari kita yang juga akan sama-sama merayakannya.

Yuk sama-sama mendonasikan pakaian pantas pakai berupa:
– Baju Koko dewasa
– Baju Koko anak
– Gamis dewasa non kaos atau jersey
– Gamis anak non kaos atau jersey

Supaya Saudara Saudari kita di luar sana bisa berlebaran tanpa memikirkan baju baru. Waktu pengiriman sudah dimulai dan akan berakhir pada tanggal 15 Ramadhan.

Kalo mau barengan kirim sama punya saya, japri yaaa. Makasih.

Wassalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

View on Path