Uber This Morning with Pak Poedji – Ikan Laut vs Ikan Asin

Standard

“Sampeyan ini kayak ikan laut, Mbak”, kata Pak Poedji, driver uber pagi ini.

Hah. Memangnya saya bersisik kayak ikan laut ato amis ya?

“Nggak terpengaruh sama lingkungan sekitar,” lanjutnya. Beliau agak kaget saya kuliah di Universitas Ciputra dan lulus disana bahkan sampai sekarang masih tinggal disana.

“Kok bisa gitu pak?”, tanya saya keheranan.

“Iya. Jadilah kayak ikan laut, dia sudah di laut tapi nggak asin. Kalo mau dimasak kadang masih harus dibumbuin. Itu tandanya dia nggak terpengaruh sama laut yang asinnya kayak gitu,”

“Lha kalo ikan asin, Pak?”, tanya saya lagi.

“Ikan asin itu rasanya gak karu karuan Mbak. Kadang kasinen, malah marai darah tinggi. Marai hypertensi Mbak.”

Hahaha. Terima kasih untuk inspirasinya pagi ini Pak Poedji. Semoga hari Anda penuh berkah. Allah yuftah alaikum. 

Excelsior on Saturday Night

Standard

Ini lucu banget dan baru sadar waktu Jadul bilang,”Yan maaf ya ini nongkrongnya di warungnya Brian tapi bawa produknya masing-masing.”

Lah iya, saya beli takoyaki di Nobunaga Sushi. Jadul, Hafid, dan Bayu, abis makan dari Lazizaa dan bawa chicken burger. Trus nongkrongnya di cafenya Brian, ya jelaslah ditegur karyawannya walopun kita pesen makanan di Warung Om Breng juga.

Well, untuk yang belum tau Excelsior itu adalah salah satu grup yang kita bikin berdasarkan passion di business. Anggotanya orang-orang yang punya bisnis, merintis bisnis, punya modal bisnis, semangat bisnis, dan satu orang nggak ngerti apa apa kayak saya tapi punya temen kayak mereka haha.

Alhamdulillah so far makin bagus progressnya. Yang awalnya ketemu masih malu malu dan kurang paham core dibentuknya grup ini, sekarang makin terbuka ngomongin omset dan gaji. Gaji karyawan, omset, harga ini itu, kalkulasi angka, dan lain lain bisa diomongin secara terbuka disini atas dasar kepercayaan. Dan waktu ketemu kita yang terbatas bikin ini jadi waktu berkualitas untuk kita. Selain tambah ilmu dan wawasan, kita juga bisa menambah jaringan. 

Malem minggu bersama Excelsior kali ini menyenangkan deh pokoknya. Sampe nyempetin nulis di blog. Lol.

Standard

Ya. Sementara yang lain sibuk merencanakan akan menikah kapan, saya sibuk merencanakan besok mau masak apa, di kulkas masih ada apa, besok sempet masak apa enggak, yang akhirnya berujung pada….lebih baik saya delivery order saja. Itupun masih mikir mau delivery order apa dan akhirnya saya memutuskan untuk tidur aja.

Begitulah ceritanya saya bisa tetep kurus selama bertahun tahun. Kadang gemuk sih kalo lagi pengen makan. Ada obatnya. Beli di saya kalo mau (lah dadi bakulan).

Just kidding.

But serious. at Mepaa’s Zone

View on Path

Day 13 – What I Feel Like Expressing

Standard

What I feel like expressing, hari ini telat, ngantuk, dan kesiangan sahur. Ternyata pun di atas jam 8, Citraland dan lontar padat merayap. Membuat yang kesiangan makin kesiangan. Untung nggak kesorean. Kebacut iku jenenge.

Sesungguhnya ngantuk parah ini disponsori oleh Grand Opening Lazizaa Chicken & Pizza Madiun, yang bikin saya semangat bantuin disana seharian. Saya yang biasanya di rumah tidur tapi malem kemarin saya bantu-bantuin di store. Jadi begitu saya balik ke Surabaya di jalan super ngantuk, tidur sepanjang perjalanan, belum puas tidurnya udah sampe di Surabaya. Deehhhh.

Jadi saya kemudian sadar bahwa 7 hari dalam seminggu itu kayaknya cepet banget. Senin sampai Sabtu saya masih jadi karyawan. Jam 8 pagi sampe jam 5 sore saya masih jadi karyawan. Selepas jam kerja, saya masih jualan baju, sepatu, umroh, dan moslem tour. Weekend yang lain pada liburan, saya pulang nengokin Lazizaa. Mumpung masih muda, bisa belajar banyak hal. Jadi nanti bisa ngajarin anak-anak saya tentang banyak hal juga.

Anak?

Lhah, anak dengan rumput yang bergoyang?

Dan beberapa makhluk hidup pun ngasih saya informasi kalau orang-orang yang dulu dijodohkan sama saya, satu persatu menikah. Well, saya bahagia jika demikian. Haha, at least berkuranglah orag-orang yang ditanyain,”Kapan nikah?” di muka bumi ini. Selamat yaaa!! Lalu kapan giliran saya? Berdasarkan petuah dari tante Tiara, “Jangan menikah hanya karena orang-orang di sekelilingmu itu sudah pada menikah, menikahlah karena kamu yakin surga lebih dekat saat bersama dia.”

Ya. Berkali-kali tiap sholat di Hijr, di Multazam, di belakang Maqam Ibrahim, selalu tante Tiara neriakin saya,”Mel, minta jodo, Mel.”

Allah sudah kasih kok untuk saya, saya sih nggak kuatir. Orang-orang seharusnya nggak perlu ketar ketir. Hihihi.

Day 8 – Making Breakfast

Standard

Apa faedahnya memasak sarapan pagi-pagi tapi enggak dimakan? Sama kayak pertanyaan apa faedahnya punya pacar tapi nggak dinikahin. Nah untungnya saya mau membahas yang pertama, bukan yang kedua biar nggak pada baper.

Dari kemarin saya mau masak nggak jadi jadi. Biasa pulang kerja suka mager, bawaannya udah pengen tidur aja. Nggak peduli ada cafe baru, nggak peduli ada diskon, nggak peduli ada film baru, pokoknya kalo udah ngantuk ya ngantuk aja. Akhirnya yang awalnya mau masak jadi nggak jadi masak. Sekarang juga tidurnya cepet soalnya punya tanggungan harus bangun pagi. Padahal jaman kuliah dulu juga ada tanggungan bangun pagi, tapi kok ya nggak mau tidur cepet ya. Yah..mahasiswa kadang emang kurang bertanggung jawab.

Tadi pagi alarm yang udah diset pagi pagi buta bangun untuk masak pun saya nggak bikin saya bangun. Bangun pagi pun hanya wacana. Trus bangun jam 6 pagi cuma buat gegoleran dan berpikir baiknya mau masak atau enggak. Dan berakhir dengan masak last minutes di waktu seharusnya saya mandi. Yaudah masak aja.

Abis masak kan ditinggal mandi tuh, jadi makanannya nggak kemakan. Udah masak nasi juga. Tapi nggak sempet makan emang soalnya kan udah mepet banget jamnya. Akhirnya saya tinggal masakan yang kelihatannya enak itu. Ngomong-ngomong soal masak, skill masak saya tampaknya meningkat dan tambah jago loh dibandingkan dulu. Dulu kan parah, sampe Kojack, Jadul, Mynt, pada nggak mau nikahin saya gara-gara saya nggak bisa masak. Untungnya Ainudin bukannya nggak mau nikahin saya karena saya nggak bisa masak, tapi justru bantuin saya masak, semangatin saya, kasih saya motivasi sama support, dan bakal tetep mau makan masakan saya walopun nggak enak. Well, itu menyentuh hati sekali jadi saya semangat masak dan nyoba-nyobain sampe akhirnya sekarang lumayan canggih. Haha. Bangga terhadap diri sendiri…

Dan di hari ke 8 saya masuk kerja ini, saya nggak sarapan dan di kantor perut saya keroncongan. Jadi saya memutuskan bahwa hari ini saya akan ikut temen kerja saya untuk makan di kantin karyawan. Yay…

Day 7 – Everything is Worth It

Standard

Semalem saya ikut arus balik yang padat. Kehabisan tiket kereta hari ini, buru-buru ke terminal untuk naik bis. Nunggu bis 2 jam saking padatnya sampe orang pada berdiri. Akhirnya bis jalan ntah kapan saya udah pasrah mau jalan silakan, mau enggak ya terserah lah ya pak. Saya yang akhirnya naik bis padahal mobil saya ada di stasiun. Jadi dari terminal saya harus naik taxi ke stasiun. Parahnya lagi, nggak ada uber di sekitar terminal jadi saya harus naik taxi yang mahal banget mintanya 100rebu. Jadi biaya pulang kali ini adalah, bisnya 40rebu, taxinya 80rebu, parkir mobilnya 60rebu. Yassalam, biaya naik bisnya lebih murah dari pada segalanya.

Sampe di stasiun sudah jam 6 pagi. Saya harus buru-buru balik ke apartemen buat mandi dan sarapan, touch up trus berangkat. Buru-buru kan ya, pake ngebut segala, pake ngantuk segala, sampe apartemen langsung mandi air dingin (yaiyalah soalnya nggak punya heater). Trus berangkat ke kantor alhamdulillah masih keburu dan belum telat. Tetapi….

….begitu keluar dari parkiran, hujan deres dan saya nggak punya payung. Pohon dan kebun basah semua deh (baca sambil nyanyi).

Jam 8 mulai briefing pagi di kantor dan saya curhat deh sama seisi kantor, saya bilang..”Mudah-mudahan perjuangan saya hari ini worth it.”

Aamiin.

*sambil ngantuk-ngantuk* *pengen tidurrrrr*

Day 5 – The New Beginning

Standard

Kemudian di hari Jumat yang dimulai dengan hujan deras sejak dini hari, Melva Sabella melakukan sesuatu di kantor barunya. Dari Senin ke Kamis semacam hari gabut nasional saking saya nggak ngerti mau ngapain. Tampaknya kalau saya kelamaan duduk dan nggak ngapa-ngapain, bisa ambeyen. Kalo diibaratkan nyetir, saya sudah bolak balik Surabaya – Jogja. Hmm..saya jadi berpikir untuk jadi driver uber saja (loh). Makasih banyak buat temen-temen yang udah saya curhatin ngalor ngidul, buat temen yang saya tangisin malem-malem sampe bingung, dan buat keluarga yang support waktu saya sudah mau berubah menjadi debu di atas dashboard mobil saja rasanya.

Dan besok adalah hari Sabtu, rasanya Sabtu nggak pernah saya nantikan seperti sekarang ini. Biasanya everyday is weekend for Melva. Kecuali lagi ada event atau lagi di luar (luar kota, luar negeri, luar angkasa). Besok rencananya pulang kerja mau langsung cus ke stasiun trus pulang ke rumah. Malemnya pengen nonton Sabtu Bersama Bapak di Sun City sama mama papa sekalian malem mingguan, biar cocok gitu sama filmnya kan Sabtu bersama papa juga kan.

Terus juga mau ngambilin baju-baju, beras, sepatu, pokoknya barang-barang yang ketinggalan di rumah mau diambilin buat stock di Surabaya. Masalahnya adalah..konon, tiket pulang di hari Minggu sudah nggak ada. Sehingga saya jadi pusing mau pulang naik apa. Kalau saya naik mobil kan saya parkirnya di stasiun, trus kalo ternyata balik dari Madiun saya naik bis kan trus saya dari terminal ke stasiun sama aja boong dong bawa mobilnya. Mending naik uber. Tapi kok boros yah. Hmm..dilema deh.

Ntar deh pulangnya dipikir belakangan, yang penting pulang dulu. Jadi kesimpulannya adalah, yay hari ini saya melakukan sesuatu di kantor dan yay (lagi) besok bisa pulang dan bersantaiiii. Alhamdulillah.