Biar Apa Hidup? Biar Pernah

Standard

Alhamdulillah nulisnya nggak jadi kemarin. Kemarin mendadak dapet inspirasi yang drama banget gitu tentang cinta. Yaelah. Abis itu langsung masuk angin gara-gara mikirin cinta. Cinta ternyata bikin masuk angin ya. Pantesan Rangga pergi ke Amerika, mungkin karena kalo deket cinta dia jadi bokek karena terlalu sering beli tolak angin.

Iya, saya tau saya absurd.

Yang saya heran dari keabsurd-an ini, ada aja yang minta saya jadi pemateri tentang kepribadian di beberapa sesi. Bahkan di instagram ada yang nyebut saya panutannya. Kayaknya anak-anak jaman sekarang mulai tersesat, macem domba-domba yang kemarin luput dari persembelihan. Kakak senior saya bahkan heran kalo saya yang jadi pemateri kepribadian.

“Mep, jangan diajarin yang aneh-aneh ya generasi penerus kita. Nanti mereka jadi absurd semua kepribadiannya kayak kamu,” gitu coba katanya kakak senior saya.

Gapapa, absurd itu indah. Disyukuri aja, begini adanya. Gini-gini, saya juga salah satu masterpiecenya Allah. Hahaha. Menghibur diri boleh dong. Siapa lagi yang bakal menghibur saya, kalo bukan diri sendiri. Wkwkwk. Mungkin karena saking absurdnya saya, orang yang saya suka, nggak suka saya, dan orang tua saya nggak suka sama pilihan saya, dan sahabat saya pergi lamaran tanpa ngasih tau saya. Gitu kali ya. Wkwkwk. Tapi gapapa. Kalo sahabat, pasti ngasih tau. Gapapa, semua ada hikmahnya. Gapapa.

Coba hitung ada berapa kata gapapa di paragraf sebelumnya? Ngasih kerjaan aja ya. Padahal yang baca aja belom tentu ada.

Anyway, kemarin saya baru sampe rumah setelah sejak tanggal 1 pergi. Malemnya saya yang awalnya nggak apa-apa, tiba-tiba panas aja gitu. Panas banget. Sampe spreinya ikut panas. Dan kalo lagi kaya gitu biasanya saya langsung tiba-tiba ngerewelin orang. Orangnya langsung dengan sigap kasih saya instruksi, mulai dari nyiapin air, minum obat, matiin AC, pake selimut, dia juga bilang kalo bangun sahur ya sahur sekalian, kalo masih sakit puasanya ditunda dulu, sampe akhirnya saya teler dan nggak bangun sahur. Alhamdulillah, saya langsung tidur tadi malem jadi paginya bisa bekerja dengan semangat. Dan alhamdulillah saya rewel ke orang yang tepat, karena dia udah biasa banget kalo saya tiba-tiba sakit kayak gitu, tanpa panik. I wonder, semoga besok saya berjodoh dengan orang yang kayak gitu. Yang ngerti saya banget, yang bisa diandelin, yah alhamdulillah kalo gantengnya kayak Lee Min Ho, kalo enggak ya kayak Song Joong Ki, gapapa deh. Lah.

Tapi still, saya bersyukur bahwa saya belum dipertemukan dengan jodoh saya. Dan saya juga bersyukur karena banyak juga temen-temen yang belum disegerakan untuk menikah. Why? Karena tahun 2017 ini super banyak yang menikah. Dan waktunya almost barengan semua. Bayangin saya yang harus kesana-kesini, nyumbang sana-nyumbang sini, sampe bokek. Ini padahal belum semua temen. Coba kalo semua temen satu angkatan dipertemukan dengan jodohnya, dimampukan, dan disegerakan menikah, dan mereka akan menikah dalam waktu yang almost barengan kayak yang sekarang? Gila gila gila, subhanallah. Saya yang gila maksudnya. Bisa nggak jadi naik haji lagi saya lantaran kebanyakan nyumbang. Amazing emang. Amazing spiderman.

Dan saya bersyukur lagi nih (pokoknya hidup isinya harus bersyukur, bersyukur aja terus), karena saya belum dipertemukan dengan jodoh saya. Kenapa? Supaya nanti kalo saya udah dipertemukan dengan jodohnya, keadaan orang-orang udah jauh lebih baik dari yang sekarang. Jadi mereka kalo dateng ke nikahan saya, nyumbangnya per orang 1 juta minimal. Trus ada yang nyumbang mesin cuci, microwave, ONH plus, Mitsubishi Outlander, dll sebagainya. Alhamdulillah, alhamdulillah, alhamdulillah.

Gitu ceritanya, semua ada hikmahnya. Kalo ditanya, buat apa gini, buat apa gitu, biar apa gini, biar apa gitu, jawab aja, BIAR PERNAH. Pernah suka, terus ternyata orangnya nggak suka sama kita, jadi kita pernah sakit hati, pernah kecewa, pernah berharap, pernah salah pilih, dan lain sebagainya. Hidup itu emang buat nyobain ini itu dan pinter-pinter ambil hikmah dari segala sesuatunya. Sumpah deh, capek kalo ngikutin baper dan angan-angan yang udah jelas udah patah, kecuali kita bangkit, berdiri tegak, mandi yang bersih dan wangi, pake baju yang rapi, dan kemudian jalan lagi sambil belajar dari setiap hikmah yang kita petik dari kisah-kisah sebelumnya. Tetep semangat ya, kamu nggak sendirian. Kamu masih bisa berbagi dan saat kamu berbagi, jangan lupa menyisakannya untuk diri kita sendiri. Bagaimana mungkin berbagi kalau bahkan diri ini tidak memiliki? Karena untuk berbagi, kita harus kuat dan berdikari.

Advertisements

Alhamdulillah, (Masih) Dikira Berangkat Haji…

Standard

9 Dzulhijah, jamaah haji sudah mulai wukuf di Arafah. Sementara saya, calon jamaah haji yang ketinggalan ini nonton TV Makkah lagi penggantian kiswah kakbah di kantor. Adem banget rasanya. Iya pantesan adem, soalnya saya duduk di bawah AC. Saya emang dijadwalin berangkat bareng jamaah haji tanggal 25 Agustus 2017, tapi karena visa saya nggak keluar jadi saya nggak bisa berangkat tahun ini. Qadarullahu wa ma sya fa’ala.

Tapi entah darimana kabar ini beredar ya, padahal saya nggak pamitan haji, ada aja yang ngira saya udah berangkat haji. Ada yang ngechat saya nitip doa, ada yang nelpon saya, ada juga yang ngira saya hari ini wukuf di Arafah ngedoain sambil juga nitip doa. Dan waktu saya tadi malem lagi makan sama temen saya, ternyata yang punya kafe juga ngiranya saya berangkat haji, makanya dia mau nitip parfum ke saya. Subhanallah.

Dan lucunya, ada jamaah dateng ke kantor bilang ke saya ceritanya mau nyeritain adeknya yang gagal berangkat haji.

“Eh Mbak, adek saya daftar jamaah haji 125 juta lha kok nggak jadi berangkat to, Mbak, katanya apanya gitu nggak keluar,”

“Hmm..visanya, Bu,”

“Oh iya, visanya Mbak. Kok iso ngono kuwi piye to, Mbak. Mungkin to mbak kayak gitu itu?”

“Iya bu, harusnya saya juga hari ini berangkat. Tapi karena visanya nggak keluar jadi saya disini deh nemenin ibu-ibu ngobrol.”

Terus jamaah saya semua ketawa. Saya ikut ketawa. Saya nggak tau juga sih saya ketawanya kenapa. Antara mau nangis tapi nggak sedih dan ketawa tapi nggak bahagia. Yaudah nggak masalah daripada menye-menye mending saya nggak jelas begini. Rasanya jadi yang nggak jelas gini lebih aman. Biar nggak sama kayak yang lain. Kan, anti mainstream. Yang lain aja berangkat haji, saya ntar deh. Kan jagoan datang belakangan.

Menghibur diri.

Siluman Ular Putih, What A Snake

Standard

Saya sebenernya sama sekali nggak inget ceritanya Siluman Ular Putih. Cuma masih inget-inget lagunya yang kayak gini liriknya,

Ada satu janji, harus dipatuhi

Janji dewa untuk putri,

bila suatu hari dia melanggar janji,

Si Putri Yang Jelita berubah menjadi ular

Inilah janji dan pesannya dewa yang harus slalu diturut

Tak boleh bohong, sombong, tinggi hati, harus jujur dan baik budi

Semua janji, tinggallah janji, Sang Putri tak ingat lagi

Karena pengaruhnya dunia, akhirnya dia lupa diri

Gitu lagunya kurang lebih. Saya juga sebenernya kurang tau kenapa kok orang-orang itu suka manggil Scarlett Johanson sebagai wanita ular. Apa ada hubungannya sama Siluman Ular Putih? Cuma logikanya aja kalo disebut ular itu berarti licik. Kayak peran-peran yang dimainin sama Scarlett Johanson juga kan peran-peran yang licik begitu.  

Nah saya juga baru baca Kisah Shahih Para Nabi, sampe di bagian Nabi Adam dan Hawa makan buah Khuldi. Ternyata yang ngerayu Nabi Adam dan Hawa untuk makan buah khuldi adalah seekor hewan. Tebak hewan apa?

Kemudian hening sampe maut memisahkan karena nggak ada yang jawab.

Exactly. Ular. Ini saya jawab sendiri, karena nunggu dijawab orang lain kayak nunggu jawaban pertanyaan,”Kapan nikah?”

Jadi, memang si ular ini udah melambangkan kelicikan tertentu. Belakangan ini saya juga nemuin orang yang nggak jelas banget asal usulnya yang ternyata sejak 2 tahun yang lalu sudah main-main di belakang saya. Well, beliau adalah ibu dari 2 orang anak. Sekarang udah nikah ketiga kali. Saya juga nggak ngerti kenapa dia kok lari-lari di pikiran saya dan selalu bikin penasaran apa salah saya sampe bikin dia nggak suka banget sama keluarga saya.

Di depan saya, beliau luar biasa baik. Ngajakin saya jalan-jalan, ngirimin hadits-hadits, cerita kalau beliau pengen pake cadar, dan sekarang beliau sudah pake cadar. Mancing saya buat cerita banyak hal yang saya tau trus kemudian dia jadikan senjatanya buat jadi manusia yang serba tau. Subhanallah.

Tapi di belakang saya, dia bilang ke semua orang kalo saya ini punya motif jahat dan nggak diperlukan lagi, sehingga lebih baik nggak usah dipake lagi. Saya juga baru tau belakangan ini kalo saya sesampah itu buat dia. Waktu denger itu, saya shock sih. Cuma karena saya nggak sayang sama dia, jadi nggak sesakit waktu mau nikah tapi nggak jadi. HAHAHAHA. Ketawain aja shay, biar nggak keliatan ngenes.

Waktu denger ada berita ini, saya memang sempet lemes dan bingung apa yang sebenernya terjadi ya. Kayaknya semua keliatannya baik-baik aja. Kok ternyata dia jahatin saya. Saya mau marah juga nggak bisa. Jadi saya diem aja. Baru hari ini saya nemu panggilan yang tepat buat dia. Rasanya bukan Scarlett Johanson yang seharusnya dipanggil wanita ular, seharusnya si ibu-ibu bercadar dengan 2 anak di suami ketiga ini yang dipanggil wanita ular. Saking licik dan bermuka duanya, saya sampe bingung muka yang asli yang mana, yang pantes ditampar yang mana, tapi kok sayang tangan saya mau pegang barang haram, nanti najis dan harus disucikan pake tanah. Naudzubillai min dzalik, jangan sampe anak keturunan kita kena penyakit hati kayak gitu dan bikin kita jadi another of snake family.

Amit-amit jabang bayi lah, jangan sampe jadi siluman ular putih. Oh, what a snake..

I Don’t Get Along With…

Standard

….kitchen very well.

Belakangan ini saya baru sadar kalo dalam hidup ini saya memutuskan nggak terlalu akrab dengan banyak hal. Hahaha. Dan waktu ada yang mengharuskan saya get along with those things, semacam dapur, dan lain-lain, saya langsung offensive. Lah saya juga nggak mengharuskan mereka untuk gini-gitu kok, cuma kalo saya get along with those things saya akan dapet nilai plus di kehidupan bermasyarakat.

Papa saya akan bangga, mama saya akan bangga. Mereka akan bisa pamer ke mana-mana kalo anaknya bisa masak. Atau orang-orang kalo ditanyain,”Melva yang mana?”, bisa jawab,”Itu Melva yang suka di dapur, pinter masak.”

Padahal belum tentu orang yang suka di dapur pinter masak. Bisa aja saya suka di dapur karena dapur saya ada kasurnya, jadi saya tidurnya di dapur. Atau bisa aja dapur saya ada pemandangan indah, jadi saya betah nongkrong disana. Nobody knows.

Barusan saya dapet chat dari orang yang saya juga nggak terlalu kenal, nanyain tetangga perumahan yang ada di blok lain, namanya ini, kerjaannya itu, saya langsung jawab nggak tau. Bahkan tetangga yang ada di samping rumah saya kadang  saya lupa namanya. Bukan tetangga yang baik memang saya ini. Saya cuma panggil mereka, Pak, Bu, Om, Tante, karena lupa namanya. Trus saya sadar, selain kitchen…I don’t get along with tetangga very well.

Kemain saya diboncengin temen deket saya, si Bebek dari postingan sebelum ini, saya bilang kalo saya don’t get along very well with kitchen gimana mau nikah.

“Tenang bosku, aku juga nggak bisa masak, dan nggak berteman dengan dapur, aku juga menikah kok,” kata Bebek.

Hihihi, ada aja cara Allah menghibur saya. Haha.

Trus saya tambahin lagi,”Orang-orang yang alay itu juga bisa menikah, tapi aku belom ketemu jodohku,”

“Lah, yang nikah sama dia itu juga alay, bosku,” dia jawab.

Saya ngakak. Bener juga ya. Mungkin jumlah orang yang alay itu lebih banyak di dunia ini, dibandingkan orang yang anti mainstream kayak saya. Orang kayak saya jauh lebih sulit nemuin orang yang klik sama saya. Jadi ketika saya punya temen yang klik, pasti bakalan saya maintain dan saya lestarikan bersama cagar alam dan suaka margasatwa.

I miss my friends.. *kemudian baper

Iya, because I don’t get along with so many things very well, jadi saya cuma bisa ngandelin beberapa hal yang saya get along very well. Tapi belakangan, saya belajar untuk nggak ngandelin orang lain. Soalnya kalo ngandelin orang lain, dan orang lain itu pergi, kita sakitya setengah mati.

Jadi, apakah kita perlu mengawali belajar get along sama dapur? Karena dapur nggak punya kaki dan nggak akan pergi…

 

Rezekinya Orang Itu Beda-Beda, Jangan Suka Berisik

Standard

Setiap pertanyaan bisa menjadi luka untuk orang-orang tertentu.

Pertanyaan,”Kapan lulus,” bisa jadi luka bagi orang yang belum lulus.

Pertanyaan,” Kapan punya anak,” bisa jadi luka bagi yang belum dikaruniai anak.

Pertanyaan,”Kapan menikah,” bisa jadi luka bagi yang belum ketemu sama jodoh.

Ada yang lulus SD bisa jadi menteri. Ada yang lulus kuliah, masih aja ngga berfaedah.

Ada yang nggak begitu ngerti agama tapi akhlaknya mulia. Ada yang gelarnya ustadzah tapi serakah.

Ada yang umur belasan sudah sarjana. Ada yang sampe mau drop out, nggak lulus juga.

Ada yang umur 25 sudah jadi CEO berbagai perusahaan ternama, ada yang umur 25 masih ngetik postingan ini di blognya.

Semua orang punya rezekinya masing-masing, perjuangan masing-masing, kebaikan dan keburukannya masing-masing, keberuntungan dan musibah masing-masing.

Ada orang udah nikah, di kala yang lain masih belum menikah. Nggak usah iri kalo belum ataupun kalo kita lebih beruntung jangan ngejekin yang lain. Semua orang bergerak dalam zonanya masing-masing. Apa yang kita lihat bisa jadi nggak sama dengan apa yang kita lihat sebenarnya. Hanya karena mereka dengan gelar tertentu, tingkat pendidikan/status sosial tertentu, nggak menjadikan mereka jadi lebih baik/lebih buruk dari kita.

Kita nggak terlambat, kita juga nggak dateng duluan. Kita semua ada di zona kita masing-masing dengan waktu kita masing-masing.

Ini lebih ke bagaimana saya mengingatkan diri saya sendiri untuk nggak berbuat kayak yang orang lain lakuin biasanya. Nanyain,”Kapan nikah, kapan lulus, kapan punya anak, dan seterusnya kapan masuk surga?”

Pertanyaan untuk menteri yang lulus SD, juga pasti ada yang berbuah luka. Pertanyaan untuk ustadzah yang serakah, juga pasti ada yang berbuah luka. Jadi menteri ataupun jadi ustadzah, nggak menjadikan mereka lebih tinggi dari kita. Kita semua manusia. Manusia itu manusiawi. Semua orang bisa terluka.

Dan semua orang bisa jadi sumber luka untuk yang lainnya.

 

Salahkan Lalat Tse-Tse!

Standard

2 hari yang lalu tengah malem saya abis kena serangan jantung kecil karena beberapa hal. Biasanya kalo kayak gini saya langsung nelpon kakak saya. Alias curhat. Tapi karena kakak saya juga lagi rada setengah kopling, akhirnya setelah curhat ke kakak saya, eh gantian doi yang curhat ke saya. Dia nggak ada angin,nggak ada hujan, tiba-tiba nanya ke saya,

“Kenapa ya kok kita betah banget tidur?”

“Mungkin dulu mama pas hamil kita ngidam lalat tse-tse atau mungkin mama digigit lalat tse-tse pas hamil kita, Ak,” kata saya. Kakak saya ngakak pas saya bilang lalat tse-tse.

“Iya aku inget dulu pas SMA aku sampe cari tau, apa lalat tse-tse itu asli Cina, apa waktu aku di Cina digigit lalat tse-tse, apa lalat tse-tse sampe di Indonesia,”

“Iya, mungkin itu lalat peliharaannya Tao Ming Tse, Ak. Makanya namanya lalat tse-tse. Di Taiwan sih itu, Cina ya? Berarti itu lalatnya kaya ya,” kata saya

“Dulu di apartemenku nggak ada hewan sama sekali. Mau naruh makanan berhari-hari juga nggak akan ada semut disana. Tapi sekarang ada semut naik, ada nyamuk, ada cicak, ada laba-laba, kalo aku pikir-pikir, dia bisa sampe ke lantai 11 setelah bertahun-tahun berusaha naik ke puncak. Atau dia nebeng di kakinya penghuni apartemen jadi bisa masuk ke dalem,” tambah saya panjang lebar.

“Atau dia naik lift,” tambah kakak saya. Trus kita ngakak.

“Tapi, dia kan nggak punya finger print buat mencet lantai berapa, Ak,” tambah saya.

“Dodol lu, itu kan semut, mana bisa dia pake finger print,” kata kakak saya.

Ah iya juga ya.

At the end of the story yang berawal dari serangan jantung kecil abis difitnah orang, ditikung, dijatuhin, trus curhat ke kakak, sampe bahas lalat tse-tse dan berujung bagaimana hewan-hewan yang tadinya nggak ada di lantai 11 apartemen saya menjadi ada, saya juga bisa belajar dari asal-muasal keberadaan mereka.

Dari nggak ada menjadi ada. Naik ke lantai 11 yang jauh banget buat semut kelihatannya mustahil. Sama kayak kita. Kadang tujuan atau apa yang jadi cita-cita atau keinginan kita kayaknya justru makin jauh dan sulit dicapai karena KELIHATANNYA nggak memungkinkan. Tapi buktinya, setelah beberapa tahun saya tinggal di apartemen itu, si semut dan generasi penerus bangsanya mulai ada dan bahkan mau mengkudeta kamar saya beserta makanan-makanan saya. Membuktikan bahwa, semut-semut itu entah bagaimana usahanya akhirnya bisa sampai ke tempat yang tinggi tadi. Sama kayak kita. Kita mungkin nggak tau usaha apa aja yang bisa kita lakuin buat sampe ke tempat yang kelihatannya nggak mungkin dicapai tadi, tapi pelan-pelan asal nggak berhenti, tetep berusaha dan nggak puter balik lagi, dengan doa dan ridho Illahi, insha Allah kita bisa sampai ke tempat yang kita tuju tadi.

Inget, man jadda wa jada. Inget, Allah sesuai dengan prasangka hambaNya. Allah akan memberi hambaNya sesuai apa yang ia niatkan. Makanya, kita harus bekerja keras, berprasangka baik sama Allah, dan berniat baik sama apa yang kita kerjakan. Jangan bobok terus dan nyalahin lalat tse-tse. Kita mah beda level sama lalat tse-tse. Dia mah lalat kaya, lah kita? Cuma butiran buih air soda~

Jadi Orang Yang Anti Mainstream

Standard

Di suatu sore yang biasa-biasa aja, saya udah janjian sama salah satu temen deket saya yang biasa saya panggil Bebek (bukan nama sebenarnya, yaiyalah). Mama saya ngomel waktu saya bilang saya pergi sama Bebek, dikiranya saya ngasih nama panggilan dia Bebek, jahat katanya. Padahal dia sudah dipanggil Bebek sejak SD dan saya bahkan belom kenal dia. Masa saya yang disalahin…

Oke bukan itu ceritanya.

Jadi ceritanya adalah kita akhirnya ketemu dan quality time setelah saya ngajak dia ketemu mulai dia belum nikah, nggak jadi-jadi, sampe akhirnya kita ketemu di nikahannya dia. Dan baru bisa duduk bareng dan ngomongin perdamaian dunia, hari ini.

Bebek: untuk orang kebanyakan, enek sing ngomong kangen dan pengen ketemu atau lagi apa, itu bikin orang melting dan seneng lho enek sing ngangeni. Tapi ketoke, nggko kowe, kuwi kesalahan, soale kuwi terlalu mainstream.

Saya: he? tak pikir semua orang ngerasain yang tak rasain. Aku malah emosi kalo ada orang ga jelas, sahabat juga bukan, keluarga juga bukan, temen deket juga bukan, jamaah juga bukan, tiba-tiba bilang kangen dan sebagainya.

Bebek: Ya soale keliatan banget arahnya mereka mau ngapain kan?

Saya: Justru karena aku nggak mudeng mereka mau ngapain jadi aku emosi. Tujuannya nggak jelas.

Bebek: Jadi, sekarang kalo orang mau PDKT ke kamu itu harus gimana?

Saya: Nggak tau. Nggak ada yang PDKT juga ke aku. Aku malah sing PDKT, hahahaha. Aku juga bingung sih aku ngerasa defensif kalo ada yang mau kenalan sama aku. Nggak suka kalo mereka sok tau, nggak suka kalo mereka show off, jadi mereka harusnya jadi temenku dulu. Soalnya aku tipikal….I love my friends. Kalo nggak ada yang mau aku nikahin ntar aku tinggal pilih temenku. Hahaha.

Bebek: Nah itu jawabannya, jadi mereka harus jadi temenmu dulu. Masalahe mereka nggak ngerti itu. Makane kowe mesti emosi karo wong wong kuwi.

Saya: Exactly. Dan mungkin karena dalam hidup ini aku memutuskan buat nggak move on jadinya aku males menghadapi hal yang aku nggak pengen. Hahahaha.

Breakdown masalah kita itu butuh proses, butuh orang yang tepat. Kalo sama orang yang nggak tepat, mau kita breakdown berapa lama, dengan cara apapun, kita nggak akan tau masalahnya apa dan dimana. Semua butuh kesabaran. Saya sadar kok jadi orang yang beda dari yang lain dan aneh bin ajaib itu akan butuh perjuangan sendiri. Orang lain mungkin akan dengan gampang beradaptasi dan ketemu sama jodohnya. Orang lain mungkin gampang ngatasin pola pikir mereka yang sama. Sementara yang beda akan jadi warna sendiri buat yang sudah ada. Entah diterima, entah disingkirkan, itu nggak tau ntarnya gimana. Jadi anti mainstream yang penting diri kita bisa menerima diri kita sendiri, karena kalau bukan kita yang menerima, siapa lagi?