Day 8 – Making Breakfast

Standard

Apa faedahnya memasak sarapan pagi-pagi tapi enggak dimakan? Sama kayak pertanyaan apa faedahnya punya pacar tapi nggak dinikahin. Nah untungnya saya mau membahas yang pertama, bukan yang kedua biar nggak pada baper.

Dari kemarin saya mau masak nggak jadi jadi. Biasa pulang kerja suka mager, bawaannya udah pengen tidur aja. Nggak peduli ada cafe baru, nggak peduli ada diskon, nggak peduli ada film baru, pokoknya kalo udah ngantuk ya ngantuk aja. Akhirnya yang awalnya mau masak jadi nggak jadi masak. Sekarang juga tidurnya cepet soalnya punya tanggungan harus bangun pagi. Padahal jaman kuliah dulu juga ada tanggungan bangun pagi, tapi kok ya nggak mau tidur cepet ya. Yah..mahasiswa kadang emang kurang bertanggung jawab.

Tadi pagi alarm yang udah diset pagi pagi buta bangun untuk masak pun saya nggak bikin saya bangun. Bangun pagi pun hanya wacana. Trus bangun jam 6 pagi cuma buat gegoleran dan berpikir baiknya mau masak atau enggak. Dan berakhir dengan masak last minutes di waktu seharusnya saya mandi. Yaudah masak aja.

Abis masak kan ditinggal mandi tuh, jadi makanannya nggak kemakan. Udah masak nasi juga. Tapi nggak sempet makan emang soalnya kan udah mepet banget jamnya. Akhirnya saya tinggal masakan yang kelihatannya enak itu. Ngomong-ngomong soal masak, skill masak saya tampaknya meningkat dan tambah jago loh dibandingkan dulu. Dulu kan parah, sampe Kojack, Jadul, Mynt, pada nggak mau nikahin saya gara-gara saya nggak bisa masak. Untungnya Ainudin bukannya nggak mau nikahin saya karena saya nggak bisa masak, tapi justru bantuin saya masak, semangatin saya, kasih saya motivasi sama support, dan bakal tetep mau makan masakan saya walopun nggak enak. Well, itu menyentuh hati sekali jadi saya semangat masak dan nyoba-nyobain sampe akhirnya sekarang lumayan canggih. Haha. Bangga terhadap diri sendiri…

Dan di hari ke 8 saya masuk kerja ini, saya nggak sarapan dan di kantor perut saya keroncongan. Jadi saya memutuskan bahwa hari ini saya akan ikut temen kerja saya untuk makan di kantin karyawan. Yay…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s