Day 7 – Everything is Worth It

Standard

Semalem saya ikut arus balik yang padat. Kehabisan tiket kereta hari ini, buru-buru ke terminal untuk naik bis. Nunggu bis 2 jam saking padatnya sampe orang pada berdiri. Akhirnya bis jalan ntah kapan saya udah pasrah mau jalan silakan, mau enggak ya terserah lah ya pak. Saya yang akhirnya naik bis padahal mobil saya ada di stasiun. Jadi dari terminal saya harus naik taxi ke stasiun. Parahnya lagi, nggak ada uber di sekitar terminal jadi saya harus naik taxi yang mahal banget mintanya 100rebu. Jadi biaya pulang kali ini adalah, bisnya 40rebu, taxinya 80rebu, parkir mobilnya 60rebu. Yassalam, biaya naik bisnya lebih murah dari pada segalanya.

Sampe di stasiun sudah jam 6 pagi. Saya harus buru-buru balik ke apartemen buat mandi dan sarapan, touch up trus berangkat. Buru-buru kan ya, pake ngebut segala, pake ngantuk segala, sampe apartemen langsung mandi air dingin (yaiyalah soalnya nggak punya heater). Trus berangkat ke kantor alhamdulillah masih keburu dan belum telat. Tetapi….

….begitu keluar dari parkiran, hujan deres dan saya nggak punya payung. Pohon dan kebun basah semua deh (baca sambil nyanyi).

Jam 8 mulai briefing pagi di kantor dan saya curhat deh sama seisi kantor, saya bilang..”Mudah-mudahan perjuangan saya hari ini worth it.”

Aamiin.

*sambil ngantuk-ngantuk* *pengen tidurrrrr*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s