Jangan Gitu Dong!

Standard

Sore ini saya pergi ke sebuah pondok yang tempatnya lumayan jauh dari rumah saya. Saya cuma disuruh nyokap ngasih amanah ke pondok itu. Udah nyasar, orangnya ditelpon nggak diangkat, ngasih alamat juga nggak jelas, cuma ngasih alamat berupa nama desa dan wilayah, nggak ada nomer jalan pula. Bolak balik saya nanya ke orang, sampe akhirnya nemuin itu pondok. Tadi saya sampe di pondok itu sekitar abis ashar, saya ketokin kantor, rumah pengurus, nggak ada yang ngerespon. Sampe akhirnya ujan deres banget dan saya masih nyari payung yang kecepit di antara satu kuintal beras yang dimasukkin mobil saya. Akhirnya walaupun payungnya udah ketemu, saya tetep basah kuyup.

Saya jalan nyari orang yang ada di sekitar pondok itu. Saya nyari nama orang yang dikasih ke saya untuk ngasihkan amanat dari nyokap saya. Saya udah kayak Cinta Laura yang ujan-ujanan di jalanan becek dan nggak ada ojek. Lagian buat apa saya naik ojek orang saya bawa mobil juga. Sampe akhirnya saya yang basah kuyup bagaikan tikus kecemplung got ini ditemukan oleh sodaranya pengurus pondok. Saya disuruh balik lagi ke rumah pengurus pondok itu, jadi Cinta Laura KW Super Grade AAA ini melewati jalanan becek lagi tanpa ojek menujur ke rumah pengurus pondok.

Udah ketemu. Udah basa-basi.

Saya cerita kalo saya tadi nyasar. Tapi orangnya nggak tertarik sama cerita saya. Hiks. Jadi saya gagal cari perhatian. Trus amanah nyokap saya udah dikasih ke pondok itu. Kemudian orangnya bilang sesuatu mengenai sumbangan. Beliau mau mendirikan masjid dan mengajak orang-orang untuk menyumbang untuk beli tanah yang kemudian diwakafkan. Trus saya diem lama. Saya diem bukan karena mikir, saya diem karena saya kebelet pipis, kedinginan, dan nggak dikasih minum sama pengurus ini.

Setelah arwah saya balik ke tubuh saya, saya mengembalikan kesadaran saya. Jujur, walaupun sebagai sesama muslim tapi saya kurang setuju cara mencari uang dengan cara menarik sumbangan untuk masjid, untuk pondok, atau untuk apa saja yang mengatasnamakan agama. Kalau kita memberikan secara sukarela, alhamdulillah, tapi kalau model cari uang di tengah jalan untuk pengembangan masjid, atau dari rumah ke rumah minta sumbangan untuk pembangunan masjid, saya kok kurang setuju. Kalo mau dapet duit ya berusaha, jangan mengandalkan sumbangan. Nanti mentalnya jadi mental suka minta.

Singkat cerita, pengurus pondok ini kasih saya nomor rekening dan suruh saya untuk ajak jamaah saya, mama saya, papa saya, untuk menyumbang di tanah wakaf ini. Lalu saya pamit pulang dalam keadaan basah kuyup, kebelet pipis, dan haus itu tadi. Saya pun balik ke rumah dan cerita sama mama saya tentang ini. Saya kurang respek sih sama pondok dan ustad/ustadzah yang modelnya cari sumbangan, hidup dari belas kasih, atau rasa nggak enak hati sesama muslim kalo nggak ngasih duit kok ntar dibilang pelit, dibilang nggak mau beramal, dll. Saya rasa amal ibadah seseorang itu urusan dia dan Tuhannya.

Yah, kalo bisa sih yang suka minta sumbangan di tengah jalan, di bis, dll itu juga jangan gitu dong. Kesannya kita ini kok agama yang umatnya suka minta-minta. Merusak citra aja deh. Jangan gitu dong.

Sorry, just saying.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s