Percaya Nggak Percaya

Standard

Orang-orang jaman sekarang memang aneh. Yang dulu nggak aneh, sekarang jadi aneh. Yang aneh jadi makin aneh. Yang nanya, dibilang kepo. Nulis puitis, dibilang galau. Yang bener, nggak dipercaya. Walaupun saya sebenernya masih penasaran siapa sebenarnya pepatah, apa jenis kelaminnya, rumahnya mana, kerjaaannya apa, tapi memang bener kata pepatah,”Orang hanya mempercayai apa yang mau mereka percayai.”

Etapi by the way itu yang ngomong pepatah apa bukan ya? Kok kayaknya bukan. Kayaknya itu yang ngomong saya sendiri. Ato jangan-jangan saya adalah pepatah..

Lalu kemudian..

Udah sekitar satu abad setelah putus saya nggak punya pacar kan yak. Trus temen saya cowok semua. Apalagi saya deket banget sama makhluk-makhluk bernama Kojack, Mynt, dan Jadul yang kalian semua juga udah tau dari postingan-postingan sebelumnya. Anehnya, banyak banget yang nggak percaya kalo saya ini nggak punya cowok. Dikiranya, cowok saya adalah salah satu dari makhluk-makhluk tersebut. Ditambah lagi banyak rumor beredar kalo saya dijodohkan sama ini, saya deket sama itu, dan lain-lain sebagainya. Jadi tiap saya bilang,”Enggak kok, aku nggak pacaran sama siapa-siapa,” pasti pada bilang,”Ah udah nggak usah bohong, nggak apa-apa kok kalo kamu pacaran, nggak mungkin ah kalo kamu nggak punya pacar.”

Yaelah, emangnya kenapa kalo saya nggak punya pacar? Lagian saya punya pacar ato enggak juga nggak ngaruh pada pertumbuhan ekonomi dunia.

Trus belakangan saya udah deket sama cowok yang baik banget sampe kayaknya dia bukan manusia. Mungkin dia cowok yang di komik-komik saya baca dulu. Kungfu Komang. Tapi nggak ada lagi yang pernah tanya saya punya cowok apa enggak. Orang-orang malahmalah nanyainnya kenapa saya nggak jadian sama Kojack. Saya bilang, “Aku kan udah deket sama orang,” trus mereka dengan gampangnya ngerespon,

“Emmh, aamiin,”

“Apa itu maksudnya?”

“Iya, aamiin kalo kamu deket sama orang,”

“Jadi kamu nggak percaya kalo aku lagi deket sama orang,”

“Percaya kok percaya, siapa sih? Pemain bola?”

“Iya, pemain bola,”

“Tuh kan, siapa? Messi? Oscar?”

…..syit. Padahal saya beneran lagi deket sama orang. Emang doi pemain bola. Tapi juga bukan Messi, bukan Oscar juga. Memang waktu SMP dan SMA saya suka banget nonton bola, trus suka ngayal banget level akut kalo saya ini adeknya Kaka, Sheva, trus pacarnya Fabregas, Messi, Pato, sampe akhirnya saya patah hati karena mereka semua menikah. Saking saya suka ngayal, akhirnya mereka nggak percaya. Tapi ya nggak gini juga kali.

Heran deh, nanyain saya punya pacar apa enggak, udah dijawab, nggak percaya. Nanya lagi saya deket sama orang, udah dijawab iya, udah dijawab pemain bola beneran, nggak percaya juga. Memangnya tampang-tampang saya ini tampang nggak bisa dipercaya? Iya. Dan saya bersyukur banget setelah satu per satu daun daun berguguran deketin saya, akhirnya saya milih makhluk ini untuk Insha Allah selamanya. Pada akhirnya, ini bukan tentang karena saya nggak bisa cari yang lain, yang banyak, atau yang lebih, tapi karena saya jadi bahagia dengan suka sama makhluk ini. Siapakah makhluk ini? Kelak kita cari tau.

Percaya deh, pokoknya ada.

4 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s