Good Things

Standard

Udah lama sih sebenernya kepikiran, tapi belom sempet mau nulis. Kebetulan lagi inget, daripada keburu lupa lagi mending buruan ditulis. Apalagi udah lama ini blog nggak ada postingan baru, bisa-bisa isinya endapan yang menghasilkan minyak bumi.

Kalo gitu mending dibiarin aja biar blog ini agak berguna walaupun nggak pernah ada isinya.

Oke saya mulai, ehem ehem.

Sejak kecil (kayaknya) saya emang udah nggak normal. Mungkin karena waktu SD saya nonton Marshanda dan Ayu Azhari di RCTI, di sinetron Bidadari, jadi saya ikutan agak stress kayak Marshanda. Amit-amit. Baru sadar belakangan kalo saya nggak pernah siap sama hal-hal yang buruk. Kalo ada hal buruk, saya hampir nganggep kalo itu adalah sesuatu yang nggak mungkin terjadi di hidup saya. Fenomena ini (halah), bisa jadi terjadi karena 2 hal. Yang pertama adalah karena optimisme yang tinggi dalam hidup saya, atau yang kedua, saya memang kelainan.

Banyak orang khawatir akan hidupnya di masa yang akan datang. Tapi saya enggak. Padahal kata yang terhormat Sir Mario Teguh, kalo kita nggak galau akan masa depan kita, berarti cita-cita kita rendah. Menurut saya, saya yakin dengan kemampuan saya untuk berjuang diimbangi dengan kemampuan menerima dengan ikhlas dan seluruh yang ada di dunia ini sudah ada yang mengatur, untuk apa saya risau? (yaelah bahasanya…kesurupan dwitasaridwita ini mah)

Yang baru-baru ini saya denger dari mama saya adalah kalimat,”Kamu ini kalo mau ngerasain hidup yang bahagia ya harus berusaha menciptakan, jangan mengeliminasi hal-hal yang menurut kamu buruk, karena ini semua bukan fantasi yang didiemin bisa bahagia gitu aja”. Padahal saya nggak suka punya masalah. Kadang menyelesaikan masalah yang harusnya gampang itu jadi susah, gara-gara orangnya dramatis, birokrasinya berbelit-belit, dan ditubruk sama perkara lain, jadi rasanya berat. Makanya kebanyakan masalah itu seharusnya nggak perlu dipermasalahkan. Kadang didiemin aja juga netral sendiri. Kayak air keruh, didiemin juga ntar keruhannya mengendap, airnya jernih sendiri.

Entahlah. Kadang bahagia bisa jadi sederhana. Tapi kadang bahagia bisa jadi nggak sesederhana yang orang harapkan.

Tadi saya abis baca chat dari orang. Isinya percakapan antara pacar. Intinya mereka bakal putus, tapi putusnya baek-baek. Walopun bahasanya alay gitu, yang nulis “yank” pake “k” (ahelah salah fokus). Di percakapan itu isinya, si cewek semacam udah nggak ada peluang untuk mempertahanin hubungan mereka. Padahal yang saya tau, itu cewek baek banget. Saking baeknya, saya ikhlas kok kalo cowok saya mau sama dia. Ya lumayan, seenggaknya saya jadi berguna karena memberikan cowok saya sama itu cewek (oke ini drama salah fokus episode 65). Cowok dia pun sebenernya baek banget, tapi ya karena nggak cocok jadi putus. Abis baca chat itu, saya rasanya pengen minum es degan 3 galon…..

Tolong kembalikan saya ke jalan yang benar.

Abis baca chat itu, saya diem agak lama bahkan pengen nangis. Ngebayangin saya yang ada di posisi itu. Nggak pernah ada yang mendepak saya secara baik-baik kayak gitu, rasanya saya mending didepak secara berantem deh. Hahaha. Abis kalo didepak dengan cara begitu rasanya lebih berat. Tapi yang jelas, didepak itu nggak enak. Gimanapun caranya. Dan saya merasa seharusnya hal-hal yang nyakitin itu nggak ada. Nggak pernah ada. Hal-hal yang nggak pernah terjadi dalam hidup kita, nggak pernah kita alami, rasanya merupakan hal yang susah dipercaya. Bahkan kalopun itu nyakitin orang lain, saya pengen hal-hal itu nggak ada.

Tiap kemungkinan dalam hidup ini selalu ada. Jadi jangan patahkan harapan seseorang dengan hal-hal yang buruk. Apa salahnya bagi saya mengesampingkan hal-hal yang saya nggak suka? Bukannya akan lebih gampang buat kita untuk hidup dengan selalu baik-baik saja dan menyikapi semuanya sesuai dengan tata cara yang ada?

Jadi dipikiran saya, semuanya bisa jadi indah. Antara indah dan biasa saja. Tapi nggak buruk.

Contonya kemaren, saya pesen Ice Green Tea di Coffee Toffee. Awalnya sih saya nggak doyan, nggak kayak yang saya bayangin. Tapi lama kelamaan daripada saya pesen minum lagi trus green teanya jadi mubazir, saya enakin aja. Dan biasa aja tuh. Waktu kecil juga gitu, hal-hal yang bagi orang merupakan hal yang heboh, bagi saya biasa aja. Yang dikasih PR susah, yang disuruh maju didepan kelas trus dihukum guru, bagi saya yaudah itu hal yang biasa aja. Sebenernya hal yang biasa aja itu dianggap buruk oleh kebanyakan orang. Padahal sebenernya biasa aja.

Tapi, kalo sampe ada sesuatu yang saya bilang,”Okay, this is terrible”. Itu berarti masalah.

Hmm…dijodohin sama orang paling songong sedunia ato nggak dianggep anak sama nyokap bokap.

Well, those are PROBLEMS.

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s