Stuck

Standard

Walopun nggak semua kata orang bisa dipercaya, tapi kalimat kalo hidup itu kayak roda kadang di bawah kadang di atas itu bener. Kadang juga bannya bocor. Kadang kurang angin. Kadang nginjek kotoran. Nggak selalu jalan di jalanan yang mulus. Jalan di aspal yang panas, keras, banyak lobang. Itu roda. Itu hidup.

Sama kayak dulu.

Sampe ada pages saya yang judulnya “Kata Orang Hidup Saya Bahagia” ada beberapa part. Mungkin sekarang juga kebanyakan orang akan mikir hidup saya masih macem itu. Memang sih, masih macem itu. Cuma sayanya yang udah beda. Kalo masih ada yang ngira hidup saya sebahagia yang dibilang orang, itu karena saya nggak bikin postingan dengan judul “Kata Orang Hidup Saya Nggak Bahagia”.

Sekarang, walopun keluarga saya masih baik-baik aja, tapi saya bingung sendiri. Posisi saya sekarang belom lulus kuliah, tapi kuliah udah selese, jadi belom dapet ijazah. Mau cari kerjaan kok kayaknya saya ini nggak punya bakat apa-apa, jadi bingung mau kerjaan apa. Kalo saya dapet kerjaan yang ecek-ecek, nanti mama saya malu kalo anaknya cuma kerja jadi begituan. Lagian juga saya lulusan kampus yang bergengsi, kalo saya kerja jadi yang nggak mutu nggak mutu ntar saya malu-maluin almamater saya. Sedihnya, saya ini lulusan kampus yang mencetak entrepreneur tapi saya sendiri nggak jadi entrepreneur. Akhirnya saya stuck di rumah bingung mau ngerjain apa.

Waktu mama saya bilang saya nggak boleh s2 sebelum nikah, saya udah buang cita-cita saya buat sekolah lagi. Tapi belakangan mama bilang saya boleh sekolah lagi, bareng anaknya temen mama yang juga mau ngelanjutin studi ke Aussie. Saya mulai dari 0 lagi cari informasi. Tapi hari ini mama bilang mama udah nggak mau ngatur lagi. Udah nggak mau nyuruh lagi. Jadi saya stuck lagi.

Berkali-kali saya stuck sama hal yang belum jelas kepastiannya. Kalo ada orang yang bolak balik di-PHP, itu mungkin saya. Dan PHP-nya, mama saya.

Yang saya denger dari tante saya, saya dikasih deadline nikah bulan Desember tahun ini. Tapi saya nggak tau apa hukumannya kalo saya nggak nikah tahun ini. Saya juga nggak berani nanya. Ntar dikira nantang, lagian saya juga belom punya calon. Setelah kejadian saya nolakin siapa aja yang ngedeketin yang dikenalin mama saya dan saya berantem sama mama saya, sekarang mama bilang mama juga udah nggak peduli saya mau sama siapa aja. Dibilang terserah gitu saya jadi takut akhirnya saya bingung, dan stuck lagi.

Nulis ini aja saya stuck sejam nggak ngerti mau nulis apa lagi.

Saya nggak ngerti gimana nasib saya kelak. Mau mulai dari mana, ke arah mana, mau sampai dimana, saya nggak tau. Saya nggak ngerti lagi. Mungkin kalo ada yang nyuruh saya “Meninggal gih”, saya bakal nurutin. Saking nggak tau mau gimana.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s