Hi!

Standard

Nggak ngerti kenapa belakangan saya males sekali mau nulis, padahal udah numpuk yang mau ditulis. mungkin sebab itu saya jadi gampang lupa. karena semuanya saya timbun semua yang saya pikirin di otak. Mulai dari urusan kuliah, kerjaan, keluarga, perasaan, apa aja campur aduk jadi satu sampe saya nggak tau mana dulu yang harus diprioritasin. Alhasil, saya prioritasin berdasarkan waktu. Mana yang paling urgent saya dahuluin, lebih sering saya tunda mikir untuk diri sendiri, akhirnya urusan pribadi saya terbengkalai.

Seharusnya kalo udah sampe tahap yang beginian, kredibilitas saya perlu dipertanyakan. Ngurus diri sendiri aja nggak becus apalagi mau ngurus orang lain. Tapi kalo kita liat lagi, buktinya orang-orang yang saya urusin selama saya jadi tour leader nggak pernah komplain soal urusan pribadi saya selama urusan mereka terpenuhi, jadi bisa dibilang kerjaan saya beres. Kan memang ada yang bilang kalo kita nggak boleh mencampurkan antara urusan pribadi dan kerjaan, ada juga yang bilang kalo kita nggak boleh mengedepankan kepentingan pribadi di atas kepentingan golongan. Gitu sih kalo saya diajarin dalam mengamalkan butir-butir pancasila sila ke empat jaman saya masih SD.

Ngomong-ngomong soal butir-butir Pancasila, saya jadi bingug kalo sekarang keinget tentang bagaimana seluruh murid di SD saya disuruh ngafalin butir-butir Pancasila. Mungkin dulu kalo dipikir-pikir, nggak ada gunanya ngafalin segitu banyak butir. Tapi buktinya sekarang banyak hal yang masih saya inget dari pelajaran menghafal nilai-nilai dan norma-norma. Menurut saya lebih banyak pelajaran yang saya serap ketika SD ketika saya SMP dan SMA, nggak tau apakah itu karena faktor usia, faktor lingkungan, atau semua orang juga ngerasain hal yang serupa. Atau karena SD memang lebih lama ditempuhnya, 6 taun, coba kalo pacaran 6 taun dan nggak nikah-nikah, pasti langsung banyak yang komentar,”Itu pacaran atau KPR?”

Ada-ada aja apa yang mau orang bilang. Apalagi di Path. Path itu isinya sekarang udah macem sampah, saking semuanya ada disitu. Yang lucu, yang ngeselin, sampe black campaign juga ada. Tapi fungsi Path lebih banyak sih untuk hiburan, mungkin itu sosial medianya orang-orang stress.

Dan tampaknya yang paling stress disini saya. Entah sejak kapan saya mulai nggak sreg sama kebiasaannya orang-orang Indonesia yang suka ngurusin masalah pribadi orang lain yang bukan menjadi kewajibannya. Misalnya, nanya dan ngomentari tentang hidup kita tapi enggak ikut andil apapun dalam hidup kita. Pertanyaan dan pernyataan yang enggak bertanggung jawab macem,”Kapan wisuda? Oh wisudanya masih lama ya, kalo disini sih gini gini gitu gitu gitu,”, “Kapan nih nikah? Udah ada calon kan? Nggak mungkin lah ya belom ada calon, orang udah begini begini begitu begini,”, “Jadi mau nerusin kemana? Ikut kakaknya ya? Di Indonesia aja….” KENAPA MEMANGNYA KALO DI INDONESIA? SITU MAU BAYARIN? SITU MAU URUSIN HIDUP SAYA LAGI? SITU KENAPA NANYA MELULU, NGGAK NGERTI APA SAYA INI JUGA BINGUNG MAU NERUSIN KEMANA. HIH.

Ya gitu deh kira-kira.

Saya bingung kalo diajakin ngomong soal masa depan saya. Udah lama saya pengen kuliah sampe pinter, kuliah di tempat yang saya suka dengan jurusan yang saya suka. Sayang, nggak ada yang mau bayar. Giliran saya sekolah di tempat yang nggak saya suka, jurusan yang nggak saya suka, ada yang bayarin. Ada sih, nyokap. Tapi syaratnya ada 2, satu, harus nikah dulu, dua, nggak boleh di Amerika. Wassalam.

Ya gimana, bilang aja kalo nggak boleh. Itu mah namanya bukan syarat. Nyuruh orang nikah gampang banget kayak beli kacang. Calon aja belom punya. Kenapa harus milih di Indonesia? Kalo jodoh saya ternyata ada di Amerika gimana? Ini namanya menghalangi dekatnya saya dengan jodoh saya yang sesungguhnya. Hiks.

Jodoh itu apa? Tau ah. Males mikirnya. Karena ribet, mungkin saya mau nggak nikah aja deh. Saya mau adopsi anak aja. Saya kerja sendiri, cari duit sendiri, buat anak saya sendiri, saya nggak punya ide lagi tentang jodoh. Yang saya suka, belum tentu mama saya suka. Dan mama saya pasti bakalan jelek-jelekin orang yang saya pilih karena dia udah punya standar sendiri. Pasti bakal dibanding-bandingin sama standarnya. Kasian dong nanti pilihan saya. Jadi saya males mau milih. Daripada bikin sakit hati banyak pihak, mending nggak usah. Jadi sekarang saya udah nggak mau mikir lagi masalah jodoh. Kalo Allah tunjukkan jalan, ya wallahualam.

Masih pagi udah nulis sebanyak ini bikin laper juga ya. Biasanya saya di Arab sellau sarapan setelah sholat Subuh, karena wkatu sarapan di hotel mulai jam segitu. Di Indonesia, abis Subuh orang-orang pada tidur lagi, saya kelaperan, nggak ada yang nyiapin makanan. Hiks.

Kalo gitu akan lebih baik saya ikut ritmenya orang Indonesia, tidur lagi.

See you. Very-very-very-soon.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s