Jamaah Oh Jamaah

Standard

Hari ini jadwalnya saya dan tim Global Inspira Indonesia untuk antar jamaah dari Lumajang yang mau berangkat umroh arbain 14 hari mulai tanggal 28 Maret – 10 April 2014. Jamaah yang tadi saya anter kebetulan beda dari yang lain. Lebih unik. Selain sudah pada berumur, kebanyakan dari mereka baru pertama kali berangkat umroh, naik pesawat, dan kurang bisa bahasa Indonesia (karena lebih biasa menggunakan bahasa daerah). Jadi komunikasi sama mereka lumayan susah. Perlu ekstra sabar.

Wajar sih kalo sabar sama jamaah. Tapi yang bikin kesel ada petugas bandara yang nggak bisa disabarin karena songong setengah hidup. Namanya Pak Akhsan Kusen. Beliau salah satu petugas bandara yang seharusnya karena memiliki wewenang juga bertanggung jawab atas kebijakan yang berlaku. Jamaah saya yang sepuh-sepuh itu tadi periksa barang di X-Ray aja kesusahan, cari gate juga kesusahan, kalo saya nggak nganter kan mereka bakalan lebih kesusahan. Eh, bukannya ngebantuin malah selain bilang kalo saya masih maksa buat masuk, lain kali saya nggak dikasih ijin untuk nganterin jamaah. Ini orang punya hati nggak sih?

Saya tanyain,”Yaudah kalo saya nggak boleh masuk, bapak bisa saya mintain tolong buat nunjukkin jalan ke jamaah saya?”

Katanya,”Kok jadi saya yang bertanggung jawab, jamaahnya situ juga pasti udah tau Gate 2 ada dimana wong cuma tinggal deket sini kok”

Ditambah ada satu lagi mbak petugas yang saya lupa namanya bilang,”Ya tiap bandara kan punya kebijakan masing-masing mbak. Kalo di bandara lain boleh, mungkin karena beda kelasnya”

Iya beda kelasnya. Tapi seenggaknya petugas yang berwajib itu punya hati untuk melayani masyarakatnya yang kesulitan. Bakal ada berapa jamaah yang terlantar di bandara karena kurangnya SDM masing-masing dan petugas sama sekali nggak peduli? Terus kalo udah kayak gitu yang disalahin dan diberitakan buruk di media adalah biro pemberangkatannya. Kalo cuma bisa nyalahin, semua bisa. Seenggaknya kasih solusi dong.

Kapan Indonesia bisa maju kalo petugas-petugas yang begituan nggak peduli sama warganya sendiri?

Coba kalo saya punya duit lebih buanyaaaaaaaak dari yang sekarang, saya bangunin bandara sendiri, saya pake petugas yang melayani dengan hati, saya punya pesawa sendiri, saya berangkatin jamaah saya, dan nggak akan saya biarin jamaah saya nggak dihargai sama petugas-petugas apapun birokrasinya.

….kesannya kayak saya mau bikin negara sendiri. Ya gimana, abis petugasnya pada ngeselin, kemaren di imigrasi kelas II kota Madiun. Sekarang di Terminal 2 Bandara Juanda. Jangan cuma bisa memperumit dong, kasih solusi kek.

Tapi alhamdulillah Allah kasih jalan, semua jamaah kami sampai di Jakarta dengan selamat. Sudah dijemput sama team kami yang ada disana dengan lengkap. Semoga perjalanan ibadah jamaah umroh Global Inspira Indonesia senantiasa diberikan perlindungan, keselamatan, kemudahan, kelancaran, dan kesuksesan. Aamiin.

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s