Pelayanan Kantor Imigrasi Kelas II Kota Madiun

Standard

Sekitar satu setengah tahun yang lalu, waktu saya ambil mata kuliah Export Import Management, saya ada tugas pergi ke Disperindag Propinsi  Jawa Timur dan saya ngerasain banget pelayanannya super ancur sampe saya tulis disini. Saya dibentakin sampe nangis. Ya saya emang berhati lembut sih, jadi nggak kuat dibentak-bentak. Halah.

Karena saya ngerti rasanya nggak dapet pelayanan yang bagus dari petugas, tadi waktu saya ke Kantor Imigrasi Kelas II  Kota Madiun yang tempatnya sama sekali nggak mendekati Kota Madiun, bahkan cenderung masuk ke hutan Saradan, saya juga ngeliat petugas imigrasi yang ngebentakin salah seorang TKW. Saya yakin nggak cuma saya yang denger, karena si bapak petugas yang nggak bermoral itu ngomong yang nggak sopan dengan nada yang cukup keras sampe bisa didenger sama seluruh orang di ruang tunggu.

Kasusnya Ibu yang dibentak itu adalah, sisa lembar di paspornya cuma tinggal 2 lembar, sementara masa berlakunya masih sampe 2017, rumahnya dia di Ngawi, dan dia sudah dateng jauh-jauh ke imigrasi buat ngurus gimana caranya dia bisa dapet entah itu paspor baru atau upgrade dari 24 lembar ke 48 lembar. Setelah saya tanyain ke mama saya yang biasa dan sering banget bikin paspor (bukan karena mama saya calo ato perantara ya, tapi karena mama saya pegang biro travel umroh dan haji di Kota Madiun), katanya sebenernya bisa kok kalo kita mau upgrade biar nambahin lembarannya di paspor itu.

Bapak Petugas Imigrasi yang songong bin sotoy lagi berdebat sama ibu-ibu TKW, yang tentunya menang si petugas imigrasi. Kenapa? Karena dia merasa punya kuasa.

Bapak Petugas Imigrasi yang songong bin sotoy lagi berdebat sama ibu-ibu TKW, yang tentunya menang si petugas imigrasi. Kenapa? Karena dia merasa punya kuasa.

Nah, ini si petugas imigrasi yang berkacamata dan nggak menepati slogannya sendiri yakni Senyum, Sapa, Salam, Sopan, dan Sabar, yang ada dia cuma Songong, Sotoy, Songong, Sotoy, dan Songong lagi. Bukannya ngasih solusi malah nambahin masalah orang lain. Dia boro-boro ngasih saran, yang ada dia nggak ngasih solusi sama sekali dan malah bikin malu ibu-ibu itu. Nah, abis si ibu pergi dari kantor imigrasi dengan mata berkaca-kaca, si petugas masih makin songong dengan teriak ke ruang tunggu,”Ayo siapa lagi yang punya masalah?”. Dih, amit-amit punya masalah terus minta tolong ke dia. Mending ke Pegadaian, mengatasi masalah tanpa masalah.

Saya percaya sih siapa yang menabur, dia yang menuai. Mungkin bukan langsung ke dia, tapi bisa jadi ke anaknya, istrinya, ya namanya juga hidup. Saya nggak bisa bayangin kalo ada keluarganya diperlakukan kayak gitu entah sama siapa dan entah kapan. Tobat gih, Pak.

Tapi kebangetan emang. Kejadian kayak gini di kantor imigrasi udah terjadi berkali-kali, kok bisa-bisanya manusia nggak memanusiakan manusia lain. Petugas imigrasi ini randomnya lebih random dari mantan gebetan yang ngaku-ngaku jadi mantan pacar terus caper lewat mantan gebetannya sahabat yang akhirnya gagal jadian, ya kan? Ngerti nggak? Enggak? Sama.

Mbok ya jadi orang tu jangan ngelakuin sesuatu yang nggak mau kalo dirinya digituin sama orang lain. Ckckck.

Kata mama saya, “Petugas imigrasi emang suka kayak gitu sama orang-orang “nggak punya”. Apalagi TKW. Dipersulit, diperes. Makanya, di Indonesia ini sebisa mungkin harus jadi orang kaya supaya bisa dihormati sama orang-orang kayak gitu. Sekolah yang pinter. Berusaha, kerja yang bener, berdoa.”

Ya, gitu deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s