Home

Standard

Kalo kata orang, rumah itu tempat semuanya terasa aman. Tempat perlindungan. Sampe-sampe, Michael Buble juga ada lagu yang judulnya Home, saking mungkin si Buble itu kesepian  banget, sampe dia selalu pengen pulang. Dan mungkin di rumahnya Buble, mamanya selalu masakkin dia ayam goreng kampung pake sambel korek, terus minumnya teh anget, sambil nyeritain dia tentang masa kecilnya dia. Yah kalo kayak gitu ceritanya sih wajar si Buble kangen rumah terus. Mungkin sebagian lainnya juga selalu ngerasa gitu. Alhamdulillah yah yang ngerasa gitu kalo lagi ada di rumah.

Saya, dulu juga ngerasa gitu. Tapi sekarang semuanya berubah sejak negara api menyerang.

Saya baru pulang ke rumah 2 hari yang lalu. Karena kebiasaan cari makan sendiri, apa-apa sendiri, jadi aneh karena di rumah ada pembantu. Mau makan, udah disiapin pembantu. Tapi yah gitu, kayaknya masakan saya lebih enak daripada masakan pembantu saya. Mau ngepel rumah, kebesaran, saya nggak kuat ngepel sendiri. Mau nyuci mobil, udah dibawa papa, katanya mau nyuciin mobil saya. Such a very good Dad. Karena saya akhirnya nggak doyan masakan pembantu saya, akhirnya mama saya masakin makanan kesukaan saya, kepiting. Hmm. Tapi ya udah, abis dimasakin trus ditinggal pergi lagi. Alhamdulillah. Jadi saya bingung sebenernya di rumah ini mau ngapain. Khususnya kalo lagi sendirian. Dan dalam keadaan sakit.

Sejak saya SMA, mama papa saya mobilitasnya tinggi. Sibuk melulu. Kesel sih, kadang lagi ngobrol malah nggak nyambung saking sibuk pada ngeliatin hp masing-masing. Lagi pengen cerita, tapi mereka sibuk sama ceritanya masing-masing. Trus akhirnya mungkin karena semua pengen cerita dan semua pengen didengerin, nggak ada yang nyambung, akhirnya ngomel semua. That’s exactly what happen at my home.

Kakak saya ada di Amerika, jadi anggeplah saya di rumah jadi anak tunggal. Dulu sih saya pikir asik-asik aja jadi anak tunggal, nggak ada saingan. Ternyata enggak, justru sepi. Nggak ada yang diajakin cerita, nggak ada tempat yang dituju kalo mama papa lagi sibuk.

Contonya sekarang.

Saya lagi sakit. Tapi mama papa saya sibuk, jadi nggak ada yang bisa dimintain tolong beliin obat. Temen-temen saya lagi nggak ada di Madiun, jadi saya nggak bisa minta tolong keluar. Susah amat hidup di rumah ini. Maunya sih keluar sendiri, tapi nggak dibolehin sama mama papa. Saya nggak paham, jadi apa solusinya?

Pada saat-saat kayak gini, saya butuh adek yang bisa dimintain tolong. Ada yang mengkomersialkan adeknya kah? Just kidding. But serious.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s