#Fallentine

Standard

14 Februari 2014. Yang tadinya pada mau Valentine-an, akhirnya Fallentine-an.

Ini semua  berawal dari Gunung Kelud meletus.

Pagi itu saya bangun pagi-pagi banget, karena udah excited mau beli tiket kereta ke Jogja. Abis itu saya cek twitter, katanya lagi rame tentang hujan abu dimana-mana, khususnya Jogja. Saya bingung, ada apaan. Trus keluarga saya pada nanyain keadaan saya, nanyain apa di Surabaya juga hujan abu, menurut info yang mereka denger, katanya Surabaya parah. Berhubung masih pagi dan gelap, saya nengok lewat balkon dan emang keliatannya putih semua sih, tapi saya pikir itu kabut, jadi saya bilang ke mereka Surabaya aman.

Agak siangan dikit, ada tante saya ngabarin saya kalo sekolahan anaknya diliburkan, katanya karena hujan abu. Saya penasaran, akhirnya saya keluar. Ternyata memang hujan abu. Udah bisa dipastiin kalo mobil saya pasti bentuknya nggak karuan, secara parkiran apartemen saya ini kalah sama parkiran Pasar Grosir Surabaya. Parkiran PGS aja indoor, masa apartemen saya outdoor?

Lapangan basket di depan apartemen saya, udah jadi putih semua.

Lapangan basket di depan apartemen saya, udah jadi putih semua.

Akhirnya saya minta pertimbangan beberapa temen saya, gimana baiknya apa saya berangkat ke Jogja tanggal 14 atau kapan. Mereka bilang akan lebih baik kalo aku berangkat hari Minggu. Waktu saya check tiket, ternyata harga tiket kereta hari minggu hampir sama kayak harga tiket pesawat hari minggu. Yaudah, akhirnya saya beli tiket pesawat hari Minggu tujuan Jogja.

Seharusnya tanggal 16 Februari ada konsernya Sheila On 7 yang konsepnya orkestra. Dan saya udah beli 5 tiket VVIP buat saya dan temen saya, ditambah ada beberapa temen dari Jogja yang juga ikut nonton. Selain itu, saya juga udah beli tiket pesawat ke Jogja untuk hari Minggu.

d4528-Econostra

Namanya juga bencana. Namanya juga manusia, cuma bisa berencana.

Tanggal 16 Februari 2014, jam 8 pagi saya udah siap ke bandara. Tinggal berangkat doang. Nggak lama kemudian diumumin kalo 5 Bandara pada tutup karena kena abu vulkanis. Mulai dari Bandara Juanda, Bandara Abul Rachman Saleh, Bandara Adi Sumarmo, Bandara Ahmad Yani, dan Lanud Iswahyudi pun ditutup. Jadi, penerbangan saya yang tanggal 16 pun juga direfund sama maskapai. Yah, namanya juga hidup.

Okelah, saya masih bisa terima. Toh, saya masih bisa naik kereta.

Yang bikin makin sakit ati lagi, kemudian ada info kalo konser itu diundur jadi tanggal 16 Maret 2014. Oke fine, saya nggak ngerti lagi. Soalnya tanggal 7-19 Maret 2014 saya pergi nganter jamaah umroh dan ke Palestine. JADI SAYA UDAH PASTI NGGAK BAKAL BISA NONTON, KAN? Akhirnya yang saya pikir kalo saya bisa refreshing dari skripsi di Jogja bersama Sheila On 7 itu hanyalah tinggal wacana semata.

Keselnya soalnya konser ini bukan konser yang kayak biasanya, masalahnya ini konser konsepnya orkestra. Kalo kayak biasanya sih saya mah rela-rela aja nggak nonton, toh masih banyak kesempatan. Lokasi konser ini ngingetin saya waktu 2 taun lalu nonton konser sama Raina di Grand Pacific, Jogja. We had a great time. Pikirnya sih, kita bisa ngulang ke-have fun-an kita waktu itu. Huftness emang.

Yah, have fun aja deh buat temen-temen yang nonton. Semoga acaranya berjalan dengan lancar yah. Tapi nggak usah pake pamer-pamer, nanti kalo kalian nyebelin, saya doain yang jelek-jelek dari tanah suci loh (loh?)

Saya berdoa aja banyak-banyak waktu umroh, biar dikasih rejeki yang banyak sama Allah SWT buat ngundang Sheila On 7 dan ngadain konser yang jauh lebih bagus dari ini. Aamiin.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s