Super Late Post from 22

Standard

Ini postingan yang udah bosen nunggu di draft tapi nggak sempet upload dikarenakan walikota Surabaya berniat untuk mundur. Oke ini nggak ada hubungannya. Baiklah, mari kita upload tulisan yang sudah menunggu setahun ini. Cekidot.

Halo semuanyaaaaa, lama banget nggak nulis disini. Kira-kira terakhir nulis disini adalah waktu jaman penjajahan Portugis atau bahkan waktu pedagang dari Gujarat memasuki Indonesia melalui jalur sutera.

Yang paling seneng kalo saya tambah tua kayaknya si Jadul deh, kegirangan banget ekspresinya

Yang paling seneng kalo saya tambah tua kayaknya si Jadul deh, kegirangan banget ekspresinya

Postingan kali ini akan membahas tentang saya-yang-bertambah-tua. Ya, tambah tua. DUA PULUH DUA. Well, kata orang sih age is just a number but young is forever. Itu betul. Buktinya, nggak ada yang percaya dan ngira kalo saya ini umurnya 22 tahun. Mereka ngiranya sih 72 tahun. Ya kali. Biasanya, saya dikira masih SMA ato masih SMP. Kadang kesel juga sih kalo ada yang nggak percaya saya ini bentar lagi wisuda, mentang-mentang postur tubuh saya kecil dan nggak pake make up juga nggak pinter dandan, dikira saya masih remaja galau lagi puber. Padahal, saya ini sudah siap menikah. Masalahnya saya nggak tau akan menikah dengan apakah gerangan?

Memasuki umur yang ke-dua puluh dua kemaren, saya memang udah berencana merayakan pertambahan umur di puncak gunung. Jadi saya undang The Kumans yang beranggotakan Raina, Tika, Kojack, Apip, Jadul, dan Mynt untuk memperingati bertambahnya usia saya di Puncak Si Kunir, Dieng. Bahagianya lagi, Sheila On 7 konser tepat di tanggal 14 Desember 2013, beberapa jam sebelum saya ulang taun. Jadi anggeplah Sheila On 7 ikut merayakan ulang taun saya. Seneng banget, malem itu Sheila On 7 bawain the best set ever! Bisa-bisanya kita sampe capek banget berdiri di festival, saking Sheila On 7 bawain lagu banyak banget, dan lagu yang mereka bawain itu lagu-lagu yang jarang mereka mainin di konser lain. Hoki banget, alhamdulillah.

The Ganks

The Ganks

Nggak lupa saya ucapin makasih buat Singgih, Angga, dan tentunya buat mayornya (yang namanya nggak usah disebut biar nggak makin ngeselin) yang udah nyuruh Singgih ujan-ujan kabur dari pesiar dan nyempetin buat ngasih kado ke saya yang diyakini oleh The Kumans bahwa kado itu beli di Koperasi Mahasiswa, soalnya berupa kaos tentara. Tapi ada satu kaos yang saya suka, soalnya tulisannya bagus “Air Force Sweetheart”. Thanks! I’m flattered. Tapi ada kaos lain yang lebih ajaib. Isinya tulisan “HAPPY BIRTHDAY, MELVA” dan dibaliknya ada tanda tangannya The Kumans, ditambah pesan-pesan sponsor yang kalimatnya super nggak jelas.

Air Force Sweetheart. Katanya. Jangan pernah percaya the power of "Katanya"

Air Force Sweetheart. Katanya. Jangan pernah percaya the power of “Katanya”

Dari Raina, Mynt, dan Tika. Semuanya wajar. Begitu sampe di Kojack: Jangan balikan. Buruan nikah. Punya Jadul: Jangan benci, delcont, dll aku lagi ya. Apa sih......

Dari Raina, Mynt, dan Tika. Semuanya wajar. Begitu sampe di Kojack: Jangan balikan. Buruan nikah. Punya Jadul: Jangan benci, delcont, dll aku lagi ya.
Apa sih……

Dan akhirnya tahun 2013 yang saya mulai di Bromo, ditutup di Dieng. Dari gunung ke gunung. Alhamdulillah. Kali ini udah persiapan mental dan fisik dari jauh-jauh hari. Jadi nggak kayak waktu pulang dari Bromo, langsung sakit dan nggak sembuh berminggu-minggu. Dan kali ini saya keturutan makan mi ongklok. Dulu waktu temen-temen saya ke Dieng, mereka makan mi ongklok, dan saya cuma dipamerin doang karena saya nggak bisa ikut. Mi ongklok adalah…mi yang diongklok-ongklok. Nggak ngerti deh, cari aja di google.

Halo, bapak yang jual mi ongklok

Halo, bapak yang jual mi ongklok

Dari Dieng, kita singgah ke Magelang. Dan semuanya teler disana sampe sekitar jam 1 siang. Setelah mandi, makan siang. balik ke Jogja, nganterin Kojack, Jadul, dan Apip ke Solo, akhirnya sampai di Madiun dalam keadaan teler. Saya sih akhirnya nggak kuat kalo harus lanjut ke Surabaya. Jadi saya berhenti di Madiun dan Mynt lanjut ke Malang.

Dini hari saya masuk rumah dan Papa saya menyambut saya dengan mata yang makin sipit dan bilang,”Eh, selamat ulang taun ya”. Udah, gitu doang.

Abis itu malemnya saya pergi buat birthday dinner sama temen-temen. Dan besoknya balik ke Surabaya. Terus ada birthday dinner lagi. Dan saya sampe lupa ada berapa kali birthday dinner saking temen saya udah kayak indomaret yang di tiap perempatan ada. Bahkan setelah sidang skripsi tanggal 18 Desember pun masih ada yang nagih birthday dinner.

Padahal harusnya lebih banyak yang dateng, sayang lagi pada banyak acara jadi beberapa pada nggak bisa dateng deh.

Padahal harusnya lebih banyak yang dateng, sayang lagi pada banyak acara jadi beberapa pada nggak bisa dateng deh

Halo mbak dan mas-mas, makasih ya udah bantuin Melva selama di Surabaya

Halo mbak dan mas-mas, makasih ya udah bantuin Melva selama di Surabaya

Kalo kata Taylor Swift sih, “I don’t know about you. But I’m feeling 22”. Harapannya saat itu sih pengennya cepet wisuda dan urusan kuliah cepet kelar. Udah tua sih ya, kalo saya kelahiran tahun 1993 gitu nggak masalah. Masalahnya adalah saya ini sudah tua, tapi nggak ada yang percaya kalo saya ini kelahiran tahun 1991. Jadi saya khawatir saya akan menua begitu saja. Eaaaa.

Di ulang taun ke 22 ini, saya dapet banyak banget kado. Makasih ya semuanya. Tapi ada kado yang paling ajaib dari The Kumans. Kaktus. Iya, kaktus. Kaktus yang mereka taruh di dalem aquarium. Awalnya sih saya nggak nanya macem-macem waktu mereka kasih kado itu di Dieng. Begitu saya turunin Jadul, Kojack, dan Apip, saya tanyain apa maksudnya kasih saya kaktus. Jadul jawab,”Karena kaktus tahan di segala medan. Kayak kamu. Supaya kamu lebih kuat dalam menghadapi kehidupan”

Aamiin. Makasih doanya. Makasih semuanya. Semoga Allah mengabulkan semua permohonan baik kita. Dan semoga Allah membalas kebaikan kalian dengan berlipat-lipat. Semoga di sisa umur kita, diberikan kehidupan yang bermanfaat baik untuk diri kita sendiri maupun untuk orang-orang disekitar kita. Allahumma aamiin.

I'm a cactus in the valley

I’m a cactus in the valley

I never meant to wither
I wanted to be tall
Like a fool left the river
And watched my branches fall
Old and thirsty, I longed for the flood
To come back around
To the cactus in the valley
That’s about to crumble down

And wipe the mark of sadness from my face
Show me that your love will never change
If my yesterday is a disgrace
Tell me that you still recall my name

So, the storm finally found me
And left me in the dark
In the cloud around me
I don’t know where you are
If this whole world goes up in arms
All I can do is stand
And I won’t fight for anyone
Until you move my hand
Oh, here
In the shadow
Here I am
And I need someone by my side
It becomes so
Hard to stand
And I keep trying to dry my eyes
Come and find me
In the valley

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s