Day 2,5

Standard

Halo, ini hari ke dua setengah saya di Amerika.

Iya, dua setengah soalnya saya baru mendaratkan beban tubuh saya seberat 46 kg ini pada jam 3.30pm waktu setempat pada tanggal 7 Juni 2013. Saya berasa time traveller. Gimana enggak, orang saya berangkat dari Indonesia tanggal 7 Juni jam 6.05 am dan sampe sini masih tanggal 7 Juni sementata saya menempuh perjalanan around 20 jam tapi tanggalnya nggak berubah. Err, apakah ini waktu yang tepat untuk bilang wow?

Hari pertama saya jalan-jalan ke pantai Manhattan Beach, pantainya bersiiiiiiiiih banget, nggak kayak di Kenjeran. Kemudian hening, sampe besok lusa. Dan kalo malem masih bisa dinikmati. Coba di Indonesia, kalo malem-malem ke pantai bisa dikira mau mesum. Ya kali kalo ke pantainya berdua sama makhluk hidup, kalo kesananya sendiri? Emang mau mesum sama nyiur yang melambai? Hmm…Indonesia.

Alhamdulillah saya nggak ngalamin jetlag kayak orang-orang kebanyakan, saya malah masih bisa tahajud, subuhan, bangunin kakak dan kakak ipar saya, dan cepet menyesuaikan sama udara disini. Bahkan tadi malem saya untuk pertama kalinya nyetir pake sedan, mobilnya kakak saya, di luar negeri yang notabene nyetirnya di sebelah kiri dan jalan raya lebarnya segaban-gaban. I feel awesome.

Tapi ada yang bikin berat sejak saya pergi. Bener saya disini, iya saya disini, tapi saya semacam hidup di dua kehidupan. Saya masih nyesuaikan waktu sama temen-temen saya di Indonesia, abis mereka berat banget ngelepas saya. Malem sebelum saya pergi, saya di anterin kemana aja saya mau, nyari makanan apa aja yang saya pengen karena mereka tau saya bakal kangen makanan Indonesia yang aneh-aneh.

Jam tangan saya, kalo orang normalnya sampe tempat tujuan udah ganti timezone, saya enggak. Berhubung saya memang anti mainstream, dan nggak senormal orang normal yang lain, jadi saya nggak ganti timezone biar tau waktu Indonesia. Bahkan temen-temen saya almost do the same thing, they adapt with me. Jadi kita semacam hidup di dua kehidupan.

Malem saya berangkat ke Surabaya, saya heran kenapa saya nggak nangis. Setelah saya pikir, kayaknya saya sudah cukup banyak nangis tiga bulan sebelumnya, sebelum mutusin pergi kesini. Yah namanya juga hidup, kita nggak akan tau seberapa jauh kita bisa melangkah kalo bukan kita yang memutuskan seberapa jauh kita pergi. Saya masih inget pamit sama Kojack, trus dia peluk saya sambil berkaca-kaca, saya berasa hebat bisa bikin makhluk kayak Kojack berkaca-kaca. Hahaha. Kemudian ditoyor. Saya yang lebih berat lagi ngeliat Mynt, dia senyum-senyum tapi nggak mau liat saya, saya langsung tau ada yang dia pendem. Iya, saya salah sih abis saya pamit sama dia sangat amat mendadak. Sehari sebelum saya berangkat. I’m sorry, Mynt.

Sepanjang perjalanan emang hp saya cuma bisa mengandalkan wifi di tempat transit, di Changi Airport dan Taiwan Taouyuan Airport nyalain bbm, yang ada baca bbm dari Mynt rasanya hati saya yang udah ancur ini makin alus ancurnya. He told me how he wait the bbm sign from D to R, although he knew my bbm is off. Dia juga balik ke Malang naik bis, dan sampe di terminal Bungurasih dia duduk dan motret tempat biasanya dia nunggu saya jemput kalo dia maen ke Surabaya sekedar nemenin saya makan donat, nonton film, atau makan bubur. Ya, memang kalo saya sama Mynt ini cocok dalam melakukan hal-hal spontan dan gak masuk akal. Oh, how I miss you my brondong berkumis nan romantis. Hahaha.

Saya makin sedih ketika makin harinya si Kojack malah jadi terpuruk, saya merasa antara bersalah dan nggak tau harus gimana. Ketika dia seharusnya move on dari kejadian PHP yang menimpanya, harusnya saya ada disampingnya nemenin dia. Tapi mau gimana lagi, tiket udah dibeli tepat ketika dia memutuskan untuk jadi korban PHP. Lho. Padahal Kojack sebentar lagi mau ujian, dia malah udah kayak kehilangan semangat. Saya tau ini bakal kejadian, makanya di kamar Kojack di Solo saya udah tulisin pesen-pesen, semoga aja itu cukup buat dia. Saya tau Kojack kuat, dia lebih kuat dari yang dia pikir, tapi akan jadi keputusan dia untuk bangkit atau mau menikmati keterpurukan. Saya bisa apa.

Sedih waktu Kojack bbm dan bilang kalo saya nggak ada, padahal saya masih ada. Kesannya saya jadi makin bersalah. Saya ada, cuma jauh aja kali, bro. Saya udah ngejelasin macem-macem dan berusaha bikin dia teteo tegar, tapi saya nggak bisa bersaing sama pemikirannya dia kalo saya nggak ada di sampingnya. Iya sih, terakhir saya nggak ada disampingnya, dia jadi korban PHP mantannya mantan saya. Iya, ribet emang hidup kita. Kayak nggak ada orang lain di ya? Iya. *ngomong sama karpet*

Dear the people, please help my Kojack to move on, bantuin dia selama saya nggak ada disana ya. Tolong. Karena dia bukan saya. Dia nggak bisa kayak saya yang biasa hidup sendiri, jadi tolong temenin dia berjuang ya. Saya jauh, bukan berarti saya nggak berusaha ada buat dia.

Well, cukup sedih-sedihnya, saya laper. Mari menggenapkan hari ke 2,5 ini dengan hal-hal yang bermanfaat. Selamat pagi, Amerika!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s