A Year

Standard

Halo, akhir bulan Mei. Memang belum tanggal 31 sih, tapi pengen aja nulis ini buat edisi akhir bulan nanti. Sebelum males. Hehehe.

Akhirnya sampai juga kita di penghujung bulan yang melelahkan ini. Bulan ini saya bener-bener dari pojok barat sampe pojok timur. Nggak keitung berapa kota yang saya singgahi. Capek.

Belum lagi karena sugesti yang nggak karuan tentang bulan April dan Mei, persis sama tanggal Mei setaun yang lalu, saya sakit lagi. Anggep aja ini kebetulan. Dan tentunya akibat sugesti yang jelek.

Sebentar saya menghirup nafas panjang dulu. Huuuufffftttt.

Setaun cepet ya.

Coba flash back mulai postingan Mei setahun yang lalu, beberapa yang ngikutin pasti ngerti ceritanya. Tapi sekarang keadaan sudah jauh lebih baik.

Nggak sepenuhnya ceritanya jelek kok. Ada juga bagusnya. Saya juga banyak salahnya. Dari versi saya, dia salah. Dari versi dia, saya salah. Tapi toh saling nyalahin nggak bikin diri masing-masing jadi lebih baik.

Ngomong-ngomong soal yang bagus dari dia, jarang lho ada orang yang bisa sabar juga ngadepin saya. Di awal, dia sabar banget ngadepin saya. Saya orangnya kan antik. Ibarat barang, langka. Dari jaman megalitikum, macem spinx gitu. Jadi perlu kesabaran extra ngadepin saya. Toh dia bisa tahan 2 tahun, kalo nggak sama-sama sabar pasti nggak bakal jalan. Sekarang aja ngomongnya begini, coba setaun yang lalu. Hmm..

Trus juga keluarganya baek, nganggep saya udah kayak anaknya sendiri. Makasih tante, om, dan seluruh keluarga besarnya.

Dia juga ngedengerin saya kalo lagi ngeluh. Walopun nantinya dia kesel karena saya nggak dengerin apa yang dia omongin. Trus akhirnya berantem. Hahaha.

Tapi ya, apapun yang udah terjadi itu sudah berlalu. Dan memang nggak seharusnya hal yang nggak cocok itu dipaksakan. Karena pada dasarnya pacaran itu bukan ajang pemaksaan untuk bisa saling cocok, tapi pengenalan watak untuk bisa saling menerima.

Kalo kita aja udah nggak bisa nerima satu sama lain, buat apa lagi?

Dengan adanya kejadian ini, saya dapet banyak pelajaran. Salah satunya adalah bahwa Allah nggak akan mungkin membiarkan kita kehilangan kalau belum menyiapkan ganti yang lebih baik. Pada awalnya memang berat karena apa yang biasa kita lakukan, menjadi asing karena kita tidak terbiasa dengan keadaan yang baru.

Tapi berjalannya waktu akan menjadi obat yang baik bagi kita untuk bisa menerima, memahami, dan mengobati apa yang sudah terjadi. Selagi kita mempergunakan waktu tersebut dengan baik.

Terima kasih untuk Allah SWT, keluarga saya, sahabat-sahabat saya, temen-temen saya, orang yang datang dan pergi untuk memberikan inspirasi, dokter-dokter, dan berbagai keadaan yang (mungkin) jadi pelampiasan kekesalan saya yang waktu itu belum bisa menerima keadaan.

Buat temen-temen yang ngalamin kejadian kayak saya, jangan ditiru ya. Jadikan pengalaman orang lain pelajaran buat kalian, karena kalo ngalamin sendiri itu sakit.

Sejak kejadian ini, saya nggak pernah tega ninggalin temen saya yang lagi sedih sendirian. Saya nggak mau mereka ngerasa ditinggal. Karena ditinggal itu nggak enak. Dan saya  juga berterima kasih atas pengalaman yang luar biasa ini, saya bisa ngasih nasehat ke orang lain karena saya pernah ngalamin. Saya juga jadi lebih memproteksi diri untuk jaga hati.

Yang bener aja, keluarga saya dengan kasih sayang, perjuangan, dan biaya yang luar biasa mendidik saya jadi seperti sekarang ini, kok saya malah terpuruk karena orang lain yang belom jadi siapa-siapa, bahkan belum tentu sayang dan mau berjuang seperti keluarga saya memperlakukan saya.

Yah, demikianlah setaun yang luar biasa ini kita lewati bersama. YOU GUYS ARE AWESOME!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s