Random

Standard

Rasanya kayak lagi asik-asik naek kapal semewah Titanic, trus bukannya kapalnya tenggelam. Tapi saya dilempar ke laut gitu aja. Trus di laut ketemu ikan-ikan yang cuma ngeliatin saya, mau makan saya juga males, mau nggak dimakan kok ya sayang. Bahkan buat ikan aja saya nggak menarik. Sedih, sih, tapi mencoba tegar. Tegar Aji Prakoso. Oh itu nama temen saya. Oke ini makin nggak nyambung.

Saya nggak ngerti mau nulis apa, saya cuma pengen nulis aja.

Tadi saya abis nonton film di FOX Movie, kalo ada yang nonton juga judulnya People Like Us. Ada beberapa hal yang menarik disitu, saya tulis disini ya.

1. Kalo kamu melakukan sesuatu yang kamu sukai dan kamu berharap orang lain akan suka, maka nggak akan ada yang suka sama hal itu.

2. Sebagian hal yang kamu anggap penting, sebenernya nggak penting.

3. Sebagian hal yang kamu anggap nggak penting, sebenernya penting.

4. Jadilah orang yang setia.

5. Berlakulah seperti seharusnya, walaupun tidak selalu berhasil.

6. Pahamilah bahwa ibumu selalu mendengarkanmu.

Filmnya mengharukan, saya sampe nangis. Tapi saya lihat iklan, kartu ucapan, sms, aja bisa nangis kok. Yah namanya juga lelembut. Kemudian hening.

Ada juga tadi saya sempat lihat film sebentar, tapi karena nggak suka sama yang maen jadi saya ganti deh. Judulnya Bridesmaids, disitu ada kalimat yang bilang gini,”Terpuruk itu baik. Karena kita nggak bisa kemana-mana selain ke atas”

Nonton film di tv melulu kerjaannya, abis mau gimana lagi ini minggu tenang dan saya nggak pulang ke rumah. Mau ngerjain kerjaan, saya juga nggak ngerti mau ngerjain apaan. Rasanya pengen nelponin orang-orang dan nggak nutup telponnya sampe saya tidur. Tapi nggak kepikiran mau telpon sama apaan, ya kali saya mau telpon 14022 sampe tidur. Mau pesen Diet Coke di KFC 7000 gelas juga nggak bakal selama itu juga sih pesennya.

Huft.

Belakangan ini rasanya kayak menghindar dari banyak orang, nggak mau ngomongin banyak hal, tapi saya pengen ada orang yang menerima saya dengan semua hal yang saya simpan sendiri. Tapi itu namanya egois, nggak adil kalo saya pengen mereka ada buat saya cuma untuk nemeni saya yang perasaan dan pikirannya berantakan. Cuma ada aja, nggak perlu kemana-mana, nggak perlu ngomong tentang apa-apa.

Orang bilang, kita harus menghadapi kenyataan, jangan lari dari masalah. Tapi mau gimana, saya jadi kayak kutu loncat dari masalah. Saya nggak lari, saya cuma berusaha nggak mikirin sampe akhirnya saya baik-baik aja. Seenggaknya saya konsisten dalam loncat-loncat. Emangnya pocong?

Mendadak ngantuk lagi. Saya tidur lagi deh. Siapa tau begitu bangun trus perasaan saya jadi baik.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s