Minggu Tenang Yang Nggak Tenang

Standard

Mau buang sampah di pikiran rasanya. Numpuk-numpuk, nggak tau mana yang penting mana yang enggak. Kadang bingung, mana yang harus dipikirin mana yang harus disingkirin dari pikiran. Oh I hate that kind of situation.

Belakangan ini banyak orang yang galau. Saya sedih karena mereka galau. Saya pengen ngeliat mereka seneng. Sedih ngeliat mereka galau. Sedih denger cara ketawanya orang yang lagi galau, kayak lagi mendem sesuatu. Kecuali Mynt, dia kalo ketawa emang garing dan datar. Tapi disisi lain, dia emang sering galau sih. Kasian Mynt.

Untuk beberapa orang, saya sedih bukan karena pilihan yang mereka pilih. Tapi apa yang pilihan mereka lakuin ke mereka. Saya pengen mereka bahagia, bukan jadi sedih karena apa yang mereka pilih. Tapi saya nggak bisa apa-apa. Mereke pilih sendiri, jatuh sendiri, pasti mereka bakal bangkit sendiri. Cuma waktunya kapan, itu yang kita nggak tau.

Ngomong-ngomong soal waktu, satu semester lagi saya bakal selesai kuliah di tempat ini. Insya Allah. Aamiin. Saya sedih karena mama saya nggak ngebolehin saya sekolah lagi. Tapi namanya juga saya, kalo nggak berontak kok susah ya rasanya. Jadi saya tetep masih pengen coba cari sekolah lagi, alhamdulillah kalo bisa dapet beasiswa jadi nggak harus ngerepotin pake duit mama. Setelah saya pikir-pikir, saya nggak pernah bener-bener punya cita-cita. Selalu berusaha ngewujudin apa yang orang lain pengen. Saya sendiri nggak tau apa yang saya mau. Giliran saya pengen sekolah, eh nggak dibolehin. Dulu saya nggak mau sekolah, eh disuruh sekolah. Mungkin ini waktunya saya untuk berjuang demi diri saya sendiri. Mungkin.

Toh sekarang nggak ada lagi yang perlu dikhawatirin, sahabat-sahabat saya udah pada di jalannya masing-masing. Udah pada punya gebetan. Udah pada punya pacar. Pada bisa lah ngurusin dirinya masing-masing, nggak perlu saya yang ngerepotin mereka, ataupun saya yang wira-wiri ke kota mereka buat maen sama mereka.

Kita harus paham, orang datang dan pergi ke kehidupan kita bisa tinggal lama atau pergi dengan cepat. Kalo kita nggak pinter-pinter mengambil hikmah dari setiap kedatangan atau kepergian orang dalam hidup kita, jadi kalo bahagia nggak besar kepala, dan kalo terpuruk nggak lama-lama.

Jadi orang yang kuat ya. Jangan berhenti berjuang. Melangkah aja terus, nanti biar Tuhan yang buka jalan.

2 responses »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s