Let’s See What We’ve Missed

Standard

Woaaaah, lama ya nggak ngepost disini. Sebenernya bukan karena ngga sempet, repot, nggak mau nulis, atau lagi dipenjara. Tapi masalahnya adalah kemaren itu sempet ada masalah dimana username, password, dan email saya nggak diterima sama wordpress. Selain itu sejak bulan Februari awal, wordpress susah banget dibuka, kaya buka hati dari orang abis patah hati ke move on. Susah.

Sekarang saya bingung mau nulis apa saking banyak yang mau ditulis disini. Terhitung dari postingan terakhir itu bulan Februari, berarti setelah itu ada kejadian apa ya…

Oiya, kita mulai dari 14 Februari 2013.

14 Februari 2013

Seperti biasa dimana ada konser Sheila On 7 yang jaraknya bisa dijangkau, kita-kita nyempetin buat nonton. Kebetulan memang momennya adalah Valentine Day, ya yang dianggep hari kasih sayang sama orang-orang lebay yang kayak hari lain kagak dapet kasih sayang. Padahal toh itu hari Kamis. Ada-ada aja deh manusia ini. Iya, ini yang nulis nggak merasa kalo dirinya manusia.

Raina, Kojack, Saya, Indri, Mynt, dan Dhany di Romantic Night Wth Sheila On 7

Raina, Kojack, Saya, Indri, Mynt, dan Dhany di Romantic Night Wth Sheila On 7

Rencananya, setelah nonton Sheila On 7 itu, besoknya mau pergi maen. Tapi karena ada perubahan rencana dan perubahan keadaan, jadi kita berpencar menuju tujuan masing-masing. Ada yang balikan sama mantan, ada yang dibalik sama mantan, adanya jadi mantan, ada yang mantanan sama mantannya mantan mantan. Pokoknya nyebelin deh kalo diinget. Saya sampe nggak mau nulis nih kalo inget itu. Mari kita lanjut ke momen berikutnya.

22 Februari – 6 Maret 2013

Ini namanya titik balik.

Papa, Mr. Ehab Suleman, Pak Parno, Tante Tiara, dan Saya di kompleks Masjidil Aqsa, Jerusalem, Palestine.

Papa, Mr. Ehab Suleman, Pak Parno, Tante Tiara, dan Saya di kompleks Masjidil Aqsa, Jerusalem, Palestine.

Saya pergi umroh plus ke Masjidil Aqsa. Sebenernya banyak yang bisa diceritain. Tapi kurang ekspresif kalo diceritain, saya nggak bisa menggebu-gebu kalo cerita disini. Lebih afdol kalo ngobrol langsung, hehehe.

Kenapa saya bilang ini titik balik? Karena sejak berangkat sampai umroh ini, banyak pengalaman dan pelajaran yang bisa saya ambil. Saya juga berusaha untuk menjauhi hal-hal yang nggak penting, berusaha lebih fokus sama hal-hal yang bermanfaat, dan nggak menjauhkan diri saya sendiri sama Allah. Sering saya mendapati diri saya cari kesenangan duniawi dan kelupaan kalo Allah nunggu saya. Padahal kita nggak tau, waktu kita di dunia ini sampai kapan. Apalagi pola pikir saya ini suka kebalik-balik, dari dulu orang yang bisa baca karakter saya ini bilang,“Melva ini hidup buat hari ini, karena dia sendiri nggak mikir besok. Bagi dia, besok belum tentu ada,”

Saya jadi makin mikir, kalo hidup saya terbatas untuk hari ini dan besok belum tentu ada, gimana kalo saya pergi tanpa bahagiain mama papa dan mama papa saya jadi sedih karena saya belum bisa ngewujudin ambisi mereka? Gimana kalo saya ngecewain Allah yang sudah ngasih waktu saya belasan taun untuk jadi pribadi yang seharusnya bisa lebih baik dan sholeha? Gimana kalo ternyata hidup saya selama ini sia-sia, karena saya hidup untuk mewujudkan ambisi orang-orang tertentu dan lupa untuk menjadikan diri sendiri ini bermanfaat, yang bisa jadi ternyata saya ini mendholimi diri sendiri?

14 Maret – 17 Maret 2013

Ini adalah weekend yang paling hectic dan paling gila.

Karena adanya ketidak kompakan dosen di salah satu mata kuliah yang saya ambil, saya jadi harus ngerjakan tugas pengganti ketika saya umroh dengan deadline yang sama kayak anak-anak yang nggak pergi umroh, dan dengan beban LEBIH BERAT karena saya harus kerja sendiri. Ditambah lagi, karena untuk mata kuliah ini saya mengambil standar yang tinggi untuk kerja saya, jadi saya nggak mau kerja main-main. Saya kerjakan tugas-tugas itu walaupun bahannya haru saya cari sendiri, mulai dari bikin janji sama direktur, founder, pendiri, ketua, dari beberapa lembaga/komunitas/organisasi forum/organisasi sosial yang sudah go global. Mulai dari Surabaya barat ke Surabaya timur, tenggara, selatan, barat daya, barat laut, utara, timur laut, semua saya kelilingin buat ketemu saya orang-orang hebat itu. Dan ada salah satu organisasi yang paling jauh, di pucuk gunung di Malang sono. Tapi semua itu worth it, karena saya dapet banyak ilmu, banyak kenalan, dan hebatnya saya bisa dapet kesempatan buat ngobrol sama orang-orang hebat itu. Yah, mudah-mudahan ketularan yah.

Saya mah nggak ngeluh

22 Maret – 28 Maret 2013

UTS!

Baru kali ini rasanya ujian tengah semester giat belajar sampe nggak karuan. Ada beberapa yang dibelain nggak tidur. Padahal selain UTS, saya juga ada kegiatan di luar kampus. Jadi harus gila-gilaan bagi waktu dan jaga kesehatan kalo masih mau hidup dengan tenang di dunia ini. Alhamdulillah, work hard never lies, man jadda wa jada, kerja keras nggak pernah bohong dan siapa yang bekerja keras maka akan sukses, rata-rata hasil UTS saya baik. Belum semua dibagi sih, tapi perasaan saya bagus tentang nilai itu. Dan biasanya feeling saya tepat. Aamiin.

———————————————————

Okay, itulah hal-hal yang mungkin kelewatan dan belum sempet diceritain belakangan sejak tragedi saya break up sama wordpress. Kirain kemaren si wordpress ini mau bangkrut apa gimana, kok ngeselin banget kelakuannya. Mau saya marahin, tapi nggak ngerti rumahnya dimana.

Beberapa hal baik yang perlu diketahui adalah bahwa berat bedan saya naik menuju berat badan ideal. Brb, pasang tampang keren dulu. Sebagian besar orang bilang kalo sekarang saya lebih seger dibanding sebelumnya, tapi ada dua orang yang ngeselin juga, ini pasangan suami istri yang awalnya nantang saya. Ngejanjiin saya ngasih audio mobil secara cuma-cuma kalo berat badan saya bisa sampe 50kg, begitu berat saya sampe di 45kg, saya dimarahin, katanya “Kurusin lagi, pipinya bulet, jadi tembem begitu,”

Dengan demikian, saya berusaha menjaga berat badan saya di antara 45kg dan nggak berusaha naikin lagi, karena saya pribadi juga ngeliat pipi saya ini kayak onde-onde. Bulet.

Sekian periodisasi yang tertinggal, untuk beberaoa unek-unek yang lebih spesifik akan dijelaskan dipostingan selanjutnya. See you!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s