On Vacation (From Coast to Top: Pantai Goa Cina & Bromo Special Edition Part 1)

Standard

Lama-lama blog ini isinya cerita jalan-jalan nih kalo gini terus. Tapi nggak apa-apa deh, jalan-jalan adalah bagian dari perjalanan hidup. Contohnya waktu Sun Go Kong  perjalanan suci ke Barat bersama biksu Tong, itu juga termasuk jalan jalan. Dan kemudian ditawur pengikutnya Kera Sakti.

Oke next.

Sebenernya jalan-jalan kali ini nggak ada rencana dari siapapun, ini murni akal-akalan saya dalam resolusi 2013 yang saya bikin sendiri. Ceritanya, temen-temen saya akhir bulan ini mau naik gunung Lawu gitu. Sementara saya harus jadi anak rajin ikut semester pendek demi cepet lulus dan bisa cepet jadi dokter. Walopun saya tau sampe saya lulus pun saya nggak akan jadi dokter, karena saya kuliah jurusan bisnis. Maaf, out of topic. Beberapa bulan yang lalu juga temen-teman saya naik ke Dieng, saya nggak ikut juga karena lagi sakit. Jadi, tahun 2013 ini saya bikin resolusi untuk bisa naik ke Bromo, gitu ceritanya.

Lah trus apa hubungannya sama Pantai Goa Cina? Sebentar ya, ini masih prolog. Sabar.

JADI GINIIII!!!! Santai aja woi…

Personil pergi ke Pantai Goa Cina ini adalah, Kojack, Kitto, Hani, saya, dan Mynt. Kojack dan Kitto berangkat dari Madiun ke Surabaya barengan, saya sama Mynt nunggu di Surabaya buat jemput mereka di stasiun dankemudian berangkat ke Malang nyamperin Hani yang udah disana. Sebenernya sih kita ini janjiannya sama Jadul, tapi si Jadul nyebelin. Dia sok misterius gitu ngasih kita surprise dengan tiba-tiba dateng ke Malang. Basi welks :p

Oke well, kita berangkat dari Surabaya ke Malang tanggal 9 Januari. Tanggal 10 pagi kita berangkat dari Malang. Kenapa kita milih Pantai Goa Cina? Soalnya papanya saya dan mamanya Kitto adalah orang Cina. Seriusan dong woi. Eiya maap, bukan karena itu sih. Jadi, yang saya denger dari sumber-sumber yang kurang terpercaya, bahwasanya Pantai Goa Cina itu bagus banget. Dan masih asri karena belom banyak terjamah manusia. Selain itu, pantai itu susah dijangkau karena medan buat mencapai jalan tersebut masih sangat alami (alias jelek banget). Otomatis karena susah dijangkau, jadinya orang bakalan males pergi kesana dan pantai itu akan tetap terjaga keasriannya.

Cukup sudah basa-basi-busuknya.

Kita berangkat. Sebenernya, perjalanan dari Malang ke Pantai Goa Cina itu cuma sekitar 70km lebih atau sekitar 2 jam. Tapi karena kita belom ada yang pernah kesana, bolak-balik nyasar jadi makan waktu 4 jam. Dan itu sama kayak waktu tempuh Madiun ke Jogja! Bah! Padahal kita udah berangkat pagi mengantisipasi adanya panas terik, hujan, badai, yang akan kita arungi bersama huwoohuwoo~ yeee sampe di Pantai Goa Cina tetep aja siang.

Dan bener apa kata sumber yang kurang terpercaya tersebut, bahwa jalan masuk dari jalan raya ke pantai yang sekitar 1km itu minta ampun jeleknya. Sementara kita naik mobil yang pendek. Laen kali kalo saya kesana, saya mau bawa Rubicon aja biar mantep. Tapi ya beli Rubicon-nya itu yang nabungnya lama banget. Demi bisa sampe ke pantai, kita rela jalan kaki biar mobilnya nggak kesakitan. Sekitar 15 menit jalan pelan-pelan, mulai dari yang tadinya naek mobil, mobinya jalan sendiri, sampe dinaekin mobil, akhirnya kita sampe di Pantai Goa Cina.

WAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA….EXCITED BANGEEEEET!!!

IMG_9959

Kita langsung pasang kostum pantai, dan lari ke pantai. Sesampainya di pantai…….

Kemudian hujan turun disertai badai *now playing Hujan Turun by Sheila On 7*

Kita langsung lari dari pantai balik lagi ke mobil. Eh, sampe di mobil ujannya reda lagi. Balik lagi deh kita ke pantai. Dan begitu terjadi seterusnya sampe kayak orang kalo lagi diare trus bolak balik ke kamar mandi gitu. Eh ya nggak gitu juga sih…

Perhatiin foto atas dan foto yang bawah, Itu kacamatanya sampe terbang saking mereka excited loncatnya.

Perhatiin foto atas dan foto yang bawah, Itu kacamatanya sampe terbang saking mereka excited loncatnya.

Pantai Goa Cina hari itu udah kayak pantai pribadi buat kita, sepanjang pantai itu cuma ada kita. Jadi kalo mau gegoleran dari ujung pantai satu sampe ujungnya lagi, nggak masalah. Bahkan saya teriak lama dan keras banget aja nggak ada yang protes. Eh ya ada sih, si Mynt.

Pose ala boy band. Dan perhatiin foto kanan atas. Nyebelin banget itu Kojack loncatnya sambil mau mukul saya. Dih.

Pose ala boy band. Dan perhatiin foto kanan atas. Nyebelin banget itu Kojack loncatnya sambil mau mukul saya. Dih.

Dan lagi, di pantai itu anginnya bawa pasir-pasir pantai yang tajem-tajem itu. Jadi rasanya nusuk-nusuk ke badan, sakit banget. Kalo udah sama angin, kita kalah deh. Begitu si angin pembawa pasir pantai ini dateng, kita langsung tutup mata dan membelakangi arus angin, kalo nggak gitu bisa sakit semua. rasanya kayak kena duri kecil-kecil. Kayak kalo tau ada sms pake panggilan ‘sayang’ di hp pacar, padahal bukan kita yang ngirim.

Acara kita buat menguasai pantai ternyata nggak bisa bertahan lama, soalnya badai dateng. Kata rang sekitar situ, udah seminggu daerah situ badai terus. Jadi yah, ikhlasin aja deh. Yang penting udah puas maen di pantai, udah ngerti Pantai Goa Cina kayak mana, udah pernah ngerasain punya pantai pribadi. Yah walaupun di Pantai Goa Cina kita nggak ngeliat orang cina selain saya dan Kitto yang keturunan cina dan Kojack yang matanya mirip orang cina tapi kulitnya negro.

Akibat badai, pohonnya tumbang. Jadi Kojack dan Mynt bantuin warga sana angkat-angkat pohon yang tumbang biar nggak menghalangi jalan.

Akibat badai, pohonnya tumbang. Jadi Kojack dan Mynt bantuin warga sana angkat-angkat pohon yang tumbang biar nggak menghalangi jalan.

Mobil yang tadinya imut...

Mobil yang tadinya imut…

Kemudian ternoda...

Kemudian ternoda…

Dan jadi mobil offroad..

Dan jadi mobil offroad..

Pas balik, karena ujan, jalanan yang udah jelek tadi jadi lebih jelek. Dan pepohonan banyak yang tumbang. Jadi harus extra hati-hati dalam mengendarai mobil supaya nggak kepleset. Mobil kita yang tadinya imut dan mempesona mendadak jadi mobil offroad. Dan anak-anak yang jalan kaki (lagi) tadi, sendal dan kakinya belepotan lumpur jadi harus dibilas pake air sungai dulu.

Potret sesungguhnya kehidupan anak Indonesia di daerah. Tapi mereka bahagia kok.

Potret sesungguhnya kehidupan anak Indonesia di daerah. Tapi mereka bahagia kok.

Nah, yang ini potert sesungguhnya kehidupan salah satu remaja keturunan cina. Kayaknya sih hidupnya nggak bahagia gitu..

Nah, yang ini potret sesungguhnya kehidupan salah satu remaja keturunan cina. Kayaknya sih hidupnya nggak bahagia gitu..

Sambil nunggu anak-anak yang lain bersihin sendal dan kaki mereka, saya merhatiin sekeliling saya. Daerah di sekitar Pantai Goa Cina emang belom banyak tersentuh teknologi dan campur tangan pemerintah. Anak-anak disana masih bisa mandi di sungai-sungai deket rumah mereka. Rumah-rumahnya masih sangat sederhana, tapi jalanan antara Pantai Goa Cina ke Pantai Bajul Mati itu luar biasa bagusnya. Kayak tol. Ring road Madiun, kalah deh. Walaupun jalan masuk dari jalan raya ke Pantai Goa Cina sendiri masih belom diapa-apain sama pemerintah, tapi akses ke daerah sana nggak begitu sulit dijangkau sih bagi kita.

Papan tanda arah jalannya masih belom konvensional, masih pake papan sederhana buatan warga.

Papan tanda arah jalannya masih belom konvensional, masih pake papan sederhana buatan warga.

Well then, Pantai Goa Cina (checked). Kita balik ke Malang dan nyiapin perjalanan ke Bromo di malem berikutnya. Stay tuned, guys!

Resolusi Bromo 2013

Resolusi Bromo 2013 by Melva Sabella

 

NB: Oiya guys, kalo ada yang mau tau lebih banyak dan pengen lebih kenal sama personil trip to Pantai Goa Cina kali ini, bisa follow twitter mereka:

Kitto Hananto @corneliuz21

Hani Prihatmoko @Hanie_hon

Kojack @kojack-14

Mynt @herlyaga28

all on twitter🙂

4 responses »

    • insya Allah aman mbak, tergantung pinter2nya nyetir juga. Sama perhatiin kalo jalanan becek. Akan lebih baik kalo naik mobil yang tinggi, macem Rubicon hahaha. Kalo naik mobil yang pendek, mending penumpangnya turun. Paling ya cuma jalan 1km aja, ga masalah kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s