Ask Me

Standard

Disini saya bakal ngejawab pertanyaan-pertanyaan yang sering ditanyain orang ke saya, karena saya capek ngejelasinnya saya tulis disini aja ya. Barangkali nanti ada yang belom pernah ketemu saya trus tiba-tiba ketemu saya, nggak usah nanya lagi, anggep aja udah kenal dari blog. Biar hemat tenaga, nggak usah ngomong lagi. Gitu ya.

Oke here we go to the most questionable question.

1# Melva sebenernya kuliah dimana? Kok kadang di Jogja, kadang di Solo, kadang di Madiun, di Malang, dan sebagainya

Jadi gini, saya ini kuliah di Universitas Ciputra Surabaya. Iya saya paham banget orang selalu nanyain sebenernya saya kuliah dimana kok gampang banget kesana-sini, kesannya hepi-hepi dan hura-hura melulu. Sebenernya buat bisa kesana-sini itu nggak gampang, saya ada komitmen sama diri saya sendiri bahwa hidup saya harus balance. Kalo bisa seneng-seneng, ya kuliah harus tetep jalan terus, nggak boleh berat sebelah. Kuliah saya emang berat dan ini jadi tambah berat karena saya mepetin jadwal kuliah yang harusnya Senin-Jumat, jadi Senin-Kamis biar saya bisa dapet weekend yang longgar dan punya waktu buat maen ke luar kota. Masalah keliatannya hura-hura, enggak sih. Sebenernya kalo saya maen, itu yang penting saya bisa ketemu temen saya di kota yang saya tuju. Kalopun nantinya disana itu cuma makan bakso di pinggir jalan, nasi bungkus, itu sudah bukan jadi masalah buat saya. Saya keliatan hura-hura soalnya di tiap foto yang saya share, itu keliatan seneng banget, hampir sama kayak orang kalo lagi hura-hura kan? Mereka keliatan seneng banget, walopun saya yakin abis hura-hura juga nyesel soalnya mereka ngabisin duit doang.

2# Berat badan berapa?

Hahaha, masalah yang ini fluktuatif banget ya. Normalnya saya ini 40-42kg. Normalnya. Tapi sejak 2010, sejak punya pacar, turun sampe sekitar 4kg. Sejak itu nggak pernah normal lagi. Pertengahan 2012 mulai ada peningkatan antara 38-40kg. Kenaikan berat badan biasanya terjadi kalo saya lagi ngumpul sama orang-orang terdekat, dan itu tertentu. Nggak sekedar deket. Kalo cuma deket, banyak. Tapi deket aja nggak bikin saya doyan makan. Sedangkan kalo sama orang-orang tertentu yang saya bilang tadi, saya bisa makan 2 kali lebih banyak dari porsi mereka. Tapi yang namanya kumpul juga nggak sering kan, abis pisah sama mereka ya beratnya turun lagi. Hehehe.

3# Mau balikan sama mantan? Kenapa nggak mau balikan? Kan udah tergolong lama pacarannya, dan mending diterusin aja yang udah ada daripada  harus ngulang dari awal lagi.

Sejauh ini, enggak. Tiap manusia punya masa lalu yang nggak bisa dipilih ya. Kalo kita bisa milih masa lalu, pasti pengennya yang indah dan bahagia terus ya kan. Dan masa lalu nggak semuanya indah, ada yang nggak enak juga. Walopun udah tergolong lama pacaran dan udah banyak rencana macem-macem (dulunya), tapi ada fase dimana saya nggak mau mengulang masa lalu baik yang indah dan bahagia itu, apalagi yang sedih. Bayangin, yang bahagia aja saya nggak mau apalagi yang sedih. Hahaha. Ini karena proses ya, jadi ya saya emang nggak mau. Semua hal ada alesannya, dan bagi saya nggak ada alasan yang cukup kuat bagi saya untuk balikan.

4# Kenapa nggak pacaran lagi?

Hahahaha, kenapa ngebet pacaran? Saya lagi bahagia-bahagianya ini. Berat badan bisa naek. Bisa banyak ngumpul sama temen. Bisa banyak maen. Nilai di kuliah bisa meningkat. Saya lebih punya banyak waktu buat diri saya sendiri dan orang-orang yang sayang sama saya. Lagian bagi saya pacaran kok kesannya cetek banget. Baru pacaran aja udah bangga banget, iya kalo dinikahin, kalo enggak? Yee males. Mending ya nggak usah banyak ngomong. Deket ya deket aja. Kalo udah sama-sama nyaman langsung nikah. Nggak usah banyak angen-angen. Hidup ya sekarang. Besok ya besok. Toh besok belom tentu ada.

5# Kampusmu kan banyak orang cinanya tuh, kamu kan beda banget, trus kamu gimana disana?

Yeee, item gini papa saya keturunan cina juga loh. Ya walopun saya nggak ada miripnya sama sekali sih. Jadi saya disini diterima dengan baik oleh warga kampus, khususnya dosen. Bagi saya itu yang penting. Untuk temen deket memang ada beberapa, tapi kalo sahabat saya belom nemu. Selama saya masih bisa diterima disini, saya nggak disepelekan, nggak dilecehkan atau kayak mana saya sih oke aja. Ya emang nggak semulus itu, ada kejadian-kejadian yang nggak enak juga selama disini, tapi ya namanya juga hidup. Nggak selalu enak dan nggak selalu nggak enak juga kan. Sempet bolak balik mau nyerah. Sempet. Tapi buktinya sekarang saya masih berjuang disini.

6# Papamu kan cina, kok kamu nggak mirip sih? Papamu pengusaha apa?

Meneketehe, saya bukan ahli genetika. Mungkin karena gen mama terlalu kuat dan dominan kali ya jadinya saya lebih “Jawa” dan lebih item. Trus masalah papa usaha apa, hahaha ini lucu banget. Mentang-mentang papa saya cina trus harus punya toko dan jadi pengusaha gitu? Iya kebanyakan sih. Tapi mungkin karena papa saya anti main stream jadi papa saya nggak jadi pengusaha tapi jadi PNS. Aneh emang,coba cari di kota Madiun cuma ada 1 orang cina yang jadi PNS, ya, itu papa saya. Bukan berarti papa saya nggak punya usaha. Keluarga papa saya aslinya di Padang Sidimpuan, Sumatera Utara. Keluarga kami disana pengusaha besar. Kami punya HORAS GROUP, sejak saya kecil, ada bioskop, kafe, restoran, kebun anggrek, toko, dan lain sebagainya sampai sekarang. Tapi papa saya kayaknya nggak minat sama usaha itu dan milih untuk sekolah hukum di Jawa.

7# Kamu maen kesana-kesini dan sering bolos kuliah gitu nggak pernah dimarahin keluargamu?

Hmmm, alhamdulillah saya dibesarkan di keluarga yang fleksibel dan slalu mau belajar perkembangan jaman. Waktu kecil orang tua saya kolot, kalo bilang saya nggak boleh maen, ya bener-bener nggak boleh maen. Tapi ada waktunya, saya dibolehin nggak masuk sekolah dalam waktu yang cukup lama. Pada waktu itu saya inget orang tua saya slalu bilang,”Banyak yang nggak harus dipelajari di sekolah. Sekolah nggak usah terlalu serius. Hidup harus imbang,” dan orang tua saya lebih marah kalo saya nggak sholat daripada saya nggak sekolah. Selama ini saya nggak pernah ketinggalan materi atau kuliah dengan alasan saya bolos karena maen, jadi ya so far so good. Dan lagi, sebenernya saya nggak dibolehin maen jauh-jauh kayak ke luar kota sendiri naek bis, kereta, dll. Tapi orang tua saya sadar, ketika saya ngumpul sama temen-temen deket saya, saya jadi lebih sehat dan keadaan saya jadi lebih baik. Yang jadi masalah bagi orang tua saya kalo saya main adalah bahwa saya hura-hura, orang tua saya nggak mau saya hura-hura. Jadi pada waktunya saya dimarahin saya selalu bilang kalo saya udah nyisain duit emang buat maen. Hahaha. Padahal kadang ya demi bermain bersama, saya duakan segalanya.

So far itu dulu ya, next time saya sambung lagi. Saya lagi ada banyak kerjaan nih, besok ujian. Hahaha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s