On Vacation (Special Solo – Tamansari Edition)

Standard

Gini nih akibat jauh dari temen-temen. Kalo mau maen, harus direncanain jauh hari, harus nyisain waktu, harus nyiapin tenaga, harus nyiapin duit. Aku sih nggak masalah perginya kemana, asal sama orang-orang yang bikin aku nyaman, berangkat deh.

Masalahnya adalah…

Ini semua gara-gara Jebraw di Jalan-Jalan Men. Kalian bisa liat tingkahnya Jebraw di Indonesia Travel Series – Yogyakarta 1 – Jalan Jalan Men

Gara-gara nontonin video itu, cowok-cowok kece yang pernah kalian baca di Brother Complex ini excited banget pergi ke Jogja. Udah gitu, semua tingkahnya Jebraw dilakuin ama mereka. Nggak keitung berapa kali mereka ngucapin kalimat “Jalan jalan, Men!” sampe overload otakku isinya kalimat itu yang diulang-ulang sepanjang perjalanan.

Well, aku ceritain ya perjalanan kita melibatkan beberapa kota semacam Surabaya, Madiun, Malang, Ponorogo, Ngawi (Ngawi masuk kota nggak sih? Lol), Solo, dan Jogja.

Untuk perjalanan ini, kita udah ngerencanain jauh hari biar bisa pergi tanggal 15 November-18 November. Aku berangkat sama Mynt tanggal 14 dari Surabaya naik mobil ke Madiun. Nah, karena Mynt ini baik hati dia rela nyetirin mobil dari Surabaya ke Madiun nggak gantian. Sementara aku ngoceh sepanjang perjalanan, mulai dari ngakak sendiri sampe nangis sendiri. Sampe Madiun, Mynt balik ke Ponorogo naik bis, sementara aku harus melanjutkan perjalanan ke…rumah.

Tanggal 15, aku sama Mynt janjian di terminal buat naik bis ke Solo. Aku dianterin papa yang pas di terminal ketemu Mynt yang pake celana pendek gitu, trus papa nanya,”Itu kok pake celana pendek?”. Pertanyaan yang kayak gitu harusnya dijawab gimana ya? Kalo aku sih jawabnya gini,”Ya masa mau pake sarung?”.

Abis ditanyain gitu, sepanjang perjalanan itu si Mynt gelisah soalnya kesan pertama dia di mata papaku kan jadi berkurang. Aku sih sante aja, malah seperti biasa aku ngoceh ngalor ngidul, nggak peduli si Mynt denger apa nggak. Sementara si Mynt ngomel sendiri karena supir bisnya nyetirnya kayak keong ngesot. Jalan lebar nggak ada mobil juga nggak ngebut, ada mobil nggak diselip. Pokoknya parah banget deh.

Sampe di Ngawi, si Jadul naek. Jadi kita di bis bertiga deh. Karena si Mynt merasa udah ada yang sesama gender kemudian timbullah emansipasi pria, jadi dia ngobrolnya sama Jadul. Yaudah, aku ngobrol sama kaca bis. Yakali.

Sampe di Solo, kita udah dijemput sama Kojack. Begitu turun di bis, si Mynt mengucap syukur karena akhirnya terbebas dari bis lelet itu. Sementara aku udah nyengir lebar ngeliat Kojack di seberang jalan. Jadul malah udah lari ke pom bensin. Kayaknya mau mandi bensin.

Dan kita semalam bersama di Solo dengan………………………….nggak ngapa-ngapain karena hujan. Sampe kelaperan pun kita di rumah. Gegoleran sampe perut kita keroncongan, campur sarian, dangdutan, ngerock, ngegrim-ngegrim nggak jelas, dan akhirnya bikin boyband dan girlband. Akhirnya karena nggak kuat, kita nerjang ujan! Ckckck~ padahal cuma gerimis sih.

Ini part favoritku, dimana kita minum susu Shi Jack. SUSU SHI JACK! Shi Jack itu semacam warung kaki lima yang jual susu segar. Tapi konon, dia semacam family business gitu. Mereka punya cabang dimana-mana di penjuru kota Solo. Tapi yang bisa buka franchisenya Shi Jack itu cuma dari kalangan keluarga. Gitu sih, katanya..tapi ya lupa ini katanya siapa. Dan kalo di Shi Jack, aku bisa makan kayak setaun nggak makan.

Abis dari Shi Jack, kita semua bobok. Aku disuruh bobok duluan soalnya aku harus bangunin mereka pagi-pagi buta gitu. Jadi ya aku tidur duluan. Pagi sebelum Subuh gitu aku sudah bangun. Udah mandi. Trus denger adzan di hp, jadi langsung sholat Subuh. Begonya, aku lupa ganti timezone adzan kota dari Surabaye ke Solo, karena adzan Subuh di Surabaya lebih dulu daripada adzan di Solo, alhasil ternyata aku sholat Subuh sebelum waktunya. Aku kaget karena abis sholat aku denger adzan. Trus aku lari ke ruang depan tv, dimana para penyamun itu tidur sambil ngomel-ngomel sendiri padahal ya gara-gara salahku sendiri. Alhamdulillah berkat aku ngomel-ngomel sendiri, makhluk-makhluk itu pada bangun dan siap-siap buat berangkat.

Pas mau berangkat, mereka udah siap duluan. Sementara aku masih ribet sendiri karena ternyata jilbab yang aku bawa tuh salah. Bukan model jilbab yang biasanya aku pake. Otomatis aku bingung sendiri. Kojack udah ngomel-ngomel sendiri, sementara si Jadul mah dengan sabar nungguin aku, nah yang langsung tanggep ini si Mynt. Dia langsung…nggak tau gimana caranya pokoknya itu kain jilbab diubetin ke kepala dan leher pokoknya nggak keliatan leher atopun rambut, walopun modelnya nggak jelas. Jelas sih, jelas ancur maksudnya.

Nah begini model jilbab yang dibenerin Mynt. Lumayan kan? Lumayan ancur

Nah begini model jilbab yang dibenerin Mynt. Lumayan kan? Lumayan ancur

Jam 6 pagi kita berangkat dari Solo ke Jogja.

Di Jogja, kita menuju ke rumah Raina. Gegoleran disana gitu. Tapi ternyata Raina ada acara marching band gitu, jadi kita harus ngungsi dan homeless gitu di Jogja. So that,  karena Kojack, Jadul, dan Mynt menganut paham Jebraw-isme, menurut acuan videonya si Jebraw kita harus ke Tamansari gitu. Okay, kita ke Tamansari.

Tamansari itu kalo menurut lagunya Jebraw itu istananya sultan, nah di istana itu ada kolam renang yang biasa dipake sama selir-selirnya. Jadi, enak si sultan tinggal milih mau selir yang mana. Trus, menurut si Jebraw lagi, Tamansari itu dibangun sama orang Portugis dan dibangun sama orang Madiun juga. Jadi, sebagai warga madiun abal-abal  saya turut bangga karena Madiun berjasa sama objek wisata yang juga termasuk ODTW Jogjakarta ini.

Berdasarkan pencarian si Jebraw di Jalan-Jalan Men, dia nyari dinosaurus kan. Karena, cowok cowok yang pergi sama saya ini tergila-gila juga sama Jebraw makanya mereka juga ikut nyari dinosaurus. Dan ketika mereka nemuin patung yang mirip dinosaurus di Tamansari, si Mynt langsung pengen foto gitu.

Ya itu dibelakangnya MYnt ada patung berendem yang mereka anggep sebagai pengejahwantahan dinosaurus. Duile...pengejahwantahan...

Ya itu dibelakangnya Mynt ada patung berendem yang mereka anggep sebagai pengejahwantahan dinosaurus. Duile…pengejahwantahan…

Namanya juga pergi bareng cowok-cowok absurd, jadi kalo kelakuannya nggak absurd itu bukan The Kumans namanya. Ada-ada tingkahnya, kayak gini.

Nggak ngerti kenapa bocah ini sibuk mondar mandir kesana sini.

Nggak ngerti kenapa bocah ini sibuk mondar mandir kesana sini.

Waktu kita ke Tamansari pas panas-panasnya dunia persilatan. Jadi ya kita kepanasan banget gitu. Apa sih. Emang sih lagi musim ujan, tiap sore Jogja ujan, dan sebelum ujan kan pasti panas banget tuh. Makanya kita berjemur di Tamansari gitu. Secara ya kan kita orang yang berkecukupan yah, cukup gosong maksudnya. Jadi ya nggak takut panas.

Ya gini kelakuannya salah satu warga Indonesia

Kepanasan sih, tapi nggak takut. Dan tetep have fun.

Emang bener kata Jebraw, Jogja emang istimewa, makanya namanya Daerah Istimewa Yogyakarta. Dan kita wajib bangga sama Indonesia karena mewariskan budaya yang bejibun jumlahnya. Termasuk wayang.

Ini wayang kulit dan wayang orang

Aku lagi ngebandingin aku sama wayang ini kurusan mana, gitu.

Nah, abis dari hal-hal yang berhubungan dengan budaya, kita jalan lagi masih di kompleks Tamansari. Sesuai dengan petunjuk dari paduka Jebraw, kita nyari kampung yang namanya kampung Cyber dimana warganya ngerti banget soal internet. Dan karena kita traveler sejati yang kalo kelaperan pas ujan gak brani keluar, tentu aja kita dengan gampang nemuin  Kampung Cyber.

Selamat datang di kampung cyber, The Kumans!

Selamat datang di kampung cyber, The Kumans!

Kenapa kita bisa tau kalo warganya ngerti banget tentang internet? Ya dari namanya dong. Kampung Cyber. Selain itu mereka ngerti Twitter. Mereka ngerti RT (Retweet). Nggak percaya? Ini buktinya.

Tuh kan ada RT, mereka ngerti Twitter!

Tuh kan ada RT, mereka ngerti Twitter!

Masih di Tamansari, kita jalan keliling kompleks. Dan kata Jadul, ada masjid tanah di kompleks ini. Tapi kita nggak sempet mampir soalnya udah kepanasan maksimal. Panas banget, rasanya kayak ngeliat pacar jalan sama cewek lain. Padahal kita nggak ada yang punya pacar. Tapi pokoknya kayak gitu lah rasanya. Dan dari sekian banyak hal yang kita temuin di Tamansari, ada yang paling pecah banget. Yaitu kita nyanyi bareng musisi jalanan disana. Kita cuma bayar goceng dan request lagu Mudah Saja punya Sheila on 7. Nyanyi nggak karuan di sepanjang lorong jalan keluar Tamansari. Disitu emang nggak ada fotonya sih, soalnya kita bikin video dan kalo mau upload disini sizenya gede banget. Jadi yaaa..maaf ya nggak bisa mamerin suara kita yang udah persis banget kayak Om Duta Sheila on 7 itu.

Abis kita nyanyi nggak jelas dan diliatin orang lewat, bahkan bayi yang nangis jadi melongo denger suara kita nyanyi, kita kita keluar dari Tamansari dan lanjut tidur siang di rumah Raina. Terkapar kayak pindang-pindang dijemur.

Demikian cerita liburan dari Solo ke Tamansari. Masih ada beberapa tempat yang belum kita ceritain disini, tapi ini aja udah kepanjangan. Jadi tunggu episode liburan berikutnya yah!😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s