Kotak

Standard

Nggak usah mikirin kenapa dijudulin kotak. Itu cuma asal ngasih judul biar nggak langsung merepresentasikan apa yang mau aku tulis disini. Suka-suka yang nulis kan mau ngasih judul apaan.

Mau nulis sebelum lupa, sebelum moodnya ilang, sebelum timingnya nggak tepat lagi.

——————

Berasa kayak orang bego. Harusnya aku tu udah nonjok kamu, ato mungkin kayak Abie di film Tak Biasa, ngirimin kamu bunga mawar yang dicat item trus dicincang-cincang. Tapi….males. Ribet banget. Harusnya aku tega aja kamu ditonjokkin banyak orang, bukannya malah ngelarang mereka. Tapi ya gimana, bagaimanapun kamu pernah jadi orang yang paling deket sama aku. Aku cuma nggak percaya aja kalo aku ngalamin kejadian yang kayak gini, kayak di film korea. Dari sekian banyak film korea yang so sweet, apesnya aku dapet kemiripan cerita sama film yang bedepret. Bedepret apaan ya? Oiya itu nggak ada artinya, itu cuma nyontek si Abie yang suka bilang bedepret gitu.

Pada akhirnya aku tau dan liat pake mata kepalaku sendiri. Aku baru sadar kalo apa yang aku percaya selama ini salah. Dari sekian banyak kesalahan dalam hidup, ini yang terbesar. Emang bener cinta itu buta. Buta itu ijo. Ijo itu rumput. Rumput itu makanan kambing. Jadi cinta itu sejenis makanan kambing.

Aku percaya nggak ada kata kebetulan. Mungkin aku bisa ngerti kenapa aku ngeliat kenyataannya sekarang. Soalnya aku udah kuat. Soalnya aku udah maju. Kalo aku belum maju, aku nggak mungkin bisa ngeliat ke belakang dan sadar kalo aku salah.

Sekian hari, sekian banyak cara, sekian banyak tawa, sekian banyak tangis, sekian banyak puk-puk, sekian curhatan, semua yang udah temen-temen lakuin dan segala macam usaha yang bikin aku move on pada intinya ya ini. Intinya adalah bagaimana Allah menuntun kita untuk kuat dalam menghadapi kenyataan.

Pait banget. Kayak jus mengkudu.

Aku udah bisa dateng ke tempat-tempat yang dulu pernah kita datengin tanpa jadi kepikiran. Aku datengin satu per satu tempat-tempat itu sama temen-temen, aku juga pergi ke tempat yang lebih indah, supaya ngerti banyak tempat yang lebih indah. Dan tempat-tempat itu tetep indah, dengan atau tanpa kamu pergi sama aku.

Kok ada ya orang yang nggak suka kalo orang lain bahagia, ya kamu. Nggak seneng  kalo aku move on, nggak seneng kalo aku bahagia, seneng kalo liat aku mohon-mohon ke kamu minta kamu jangan pergi, seneng kalo kamu bisa ninggalin aku di jalan, seneng kalo kamu bisa nyuruh aku turun dari motor pake ngebentak, seneng kalo bisa ninggalin aku biar kamu bisa pergi sama temen-temenmu, seneng kalo aku nggak punya temen dan cuma bergantung sama kamu. Dari sekian banyak hal yang udah aku lakuin biar bikin kamu seneng, sekarang giliran aku yang seneng, kamu nggak suka.

Aku, salah apa sama kamu?

Usaha. Daripada kamu berusaha ngumpulin koleksi mantan, selingkuhan, kenalan, sepikan, kenapa nggak kamu berusaha buat mempertahanin apa yang udah kamu punya? Sumpah dari sekian banyak orang bego, kamu yang paling bego. Padahal hampir semua cewek yang sama kamu slalu berusaha mempertahanin kamu, tapi kamu selalu pergi ninggalin sakit ati di tiap cewek.

Aku tau kamu nggak pernah ditolak. Jadi kali ini kamu balik dengan segala daya dan upaya bukan karena kamu bener-bener serius, tapi karena kamu nggak terima ada orang yang nolak kamu. Kamu pengen ngebuktiin kalo kamu menang. Tapi kamu harus tau, ini bukan soal menang atau kalah.

Kamu bilang, nggak akan ada yang pernah nerima aku kayak kamu. Kamu nggak terima karena sekarang banyak orang yang berjuang bikin aku seneng.

Malu. Kamu nggak malu mempermalukan dirimu sendiri di depan aku? Cukup dua hari kamu buka kedokmu sendiri dan itu udah cukup ngejelasin pertanyaan-pertanyaanku yang nggak pernah kamu jawab.

Kemaren-kemaren aku udah bisa maafin kamu, tapi aku nggak lupa apa aja yang udah kamu lakuin. Sampe akhirnya aku nggak bisa maafin kamu lagi. Tapi aku lebih nggak bisa maafin diriku sendiri yang udah bego percaya sama kamu. Kamu udah bikin aku percaya kalo aku nggak cukup baik dan kamu bikin aku nggak percaya kalo ada cowok yang bakal berusaha buat aku.

Dari sekian banyak orang yang mau mukulin kamu, bikin perhitungan sama kamu, cuma aku yang boleh ngelakuin itu. Dan aku milih nggak ngelakuin, karena itu nggak elegan dan bakal lebih hina kalo aku nanggepin kelakuan orang sakit jiwa kayak kamu.

Oiya, kamu mau tau? Terakhir kita keluar kan kamu nanyain foto-fotomu di dompetku, iya itu udah aku bakar. Dan kamu bilang mau ngasih kamu foto lagi kan? Nggak perlu, nanti juga aku bakar lagi. Sebenernya sih daripada bakar fotonya, aku lebih mikir ke gimana caranya bakar orangnya. Tapi, kata papanya kakak tingkatku,”Lepasin aja”, maksudnya lepasin aja apapun yang bikin aku mikir, kayak balikin perasaan jadi nol (0) lagi. Jadi aku mutusin buat nggak bakar kamu hidup-hidup.

Aku nggak maafin kamu, karena emang nggak ada kata maaf, nggak ada yang perlu dijadiin pertimbangan memaafkan. Aku juga nggak minta maaf karena sekarang hidupku bakal lebih bahagia tanpa kamu.

Jangan dateng lagi. Kamu nggak pernah ada dalam hidupku.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s