Cerita dari Mama

Standard

Hari ini hari ulang taun mama. 5 Desember 2012. Happy birthday, Mama.

Pagi ini, aku ngasih surprise ke mama bareng sama kakak dan kakak iparku. Abis gitu mama terharu sampe nangis gitu. Puas bikin surprise, trus mama ngajak aku sarapan. Udah lama nggak disuapin mama, pagi ini aku disuapin mama sambil mama cerita tentang kehidupan kami jaman aku masih kecil. Buat yang penasaran intronya silakan buka di Kata Orang Hidup Saya Bahagia bagian 1,2,3,4 yang ada di pages blog ini.

Jadi tadi mama nyuapin aku nasi kuning, ada ayam bagian kepalanya gitu. Trus mama cerita…

“Eh, ada kepalanya ayam. Jaman dulu, kalo mama lagi nyuapin kamu sama aakmu trus kedapetan ayam bagian kepalanya kayak gini, kalian berdua nyenuk nungguin mama buka kepalanya ayam trus ngasih otaknya ayam buat kalian berdua. Padahal otaknya ayam kan kecil banget, itupun harus dibagi dua. Kalo kedapetan nggak rata baginya pasti aak ngeluh, ‘Ma adek kok dapet besar?’ Gitu.”

Aku ngedengerin mama cerita sambil ngunyah-ngunyah nasi kuning lauk ayam yang ayamnya asin banget. Trus mama ngelanjutin ceritanya.

“Ah, jaman dulu..kalo gasnya habis kita ngutang ke Mbah Tri. Padahal harga LPGnya Rp. 9000,00 tapi utangnya Rp 50.000,00. Kalo papa gajian, dulu gajiannya Rp. 160.000,00 itu yang Rp. 50.000,00 dipake buat bayar utang. Jadi tinggal Rp. 110.000,00. Mama berusaha setiap harinya sudah mama budget cuma Rp, 1000.00. Jadi kamu nggak boleh jajan. Aak sekolah nggak pernah sangu.”

“Tapi kamu nakal, kamu masih mau jajan. Jadi, mama gembok pagernya biar kamu nggak bisa keluar. Tapi namanya ya kamu, tiap ada penjual bakpau, penjual es krim, apa aja yang lewat kamu teriakin. Kamu manjat pager sambil neriakin penjualnya,’Pak beliiiii! Tapi bayarnya tanggal satu yaaa kalo papaku gajian’ Gitu.”

Sebenernya ceritanya lucu. Tapi nggak tau kenapa aku dengernya sambil mau nangis. Tapi gengsi juga dong nangis di depan mama gara-gara diceritain gini. Jadi aku masih cengengesan gitu sambil nunggu mama ngelanjutin ceritanya.

“Aak nggak pernah sangu. Kalo di sekolah aak pengen beli telo, aak pulang minta uang seratus rupiah. Kasian. Dulu, waktu aak pulang sekolah ada orang yang iseng sama dia. Jadi ada dua anak yang sembunyi sambil bawa tali yang ditaruh di jalan. Waktu aak lewat, mereka berdiri. Jadi otomatis talinya kena lehernya aak sampe aak jatuh. Waktu itu aak nangis. Mama denger ada orang yang bilang gini, ‘Ben wae nangis. Anak cino wae kok,’ Jadi pas papa lagi makan di bawah pohon belimbing depan rumah itu, papa berdiri. Dua anak yang nakalin aak itu langsung dikampleng sama papa. Ya emang habis itu urusan sama keluarganya sih, tapi papa sudah minta maaf. “

Denger cerita yang ini rasanya pengen ngamuk. Kebetulan juga aku lagi PMS jadi bawaannya emang pengen ngamuk. Tapi heran banget kok bisa ada yang sejahat itu cuma karena papaku cina. Aku nggak pernah mikir sampe kesitu kalopun aku nggak suka sama orang, jadi denger ada orang yang kayak gitu sama keluargaku aku rasanya nggak terima aja. Tapi toh itu sudah masa lalu. Yang penting adalah aku dan keluargaku bisa mensyukuri apa yang dikasih sama Allah sampai saat ini.

Mamaku hebat. Mama dan papa ngerintis semua ini dan membesarkan aku dan kakakku penuh perjuangan. Banyak orang yang dulu nggak peduli sama keluarga kita, ngeremehin, dan jahat. Dulu aku pernah waktu pulang sekolah tau mamaku gegoleran di lantai. Aku baru tau kalo mama abis disiram air got sama tetangga yang jahat sama keluargaku. Tapi waktu itu aku masih kecil dan nggak tau mau ngapain. Kalo sekarang, aku bakal….ya nggak tau juga sih mau ngapain. Paling ya cuma ngebakar rumahnya dia.

Allah Maha Adil, Allah nggak tidur. Yang kita tau, orang-orang yang jahat itu hidupnya nggak semulus kejahatannya ke keluarga kami. Dan ada beberapa keluarga yang dulunya bahkan nggak mau mandang keluarga kita, sekarang jadi baik banget. Namanya juga hidup. Kita nggak akan pernah tau apa yang direncanain Allah dan apa yang seharusnya terjadi. Aku percaya nggak ada yang kebetulan di dunia ini, daun pun nggak akan jatuh dari pohonnya tanpa seizin Allah, apalagi hidup kita.

Mama selesai nyuapin aku, karena ya emang nasinya udah abis. Aku juga nggak mau makan kardus nasi kuningnya. Padahal mama cerita nggak ada sejam. Tapi rasanya aku flashback bertahun-tahun.

Ah anyway, happy birthday Mama. Makasih udah jadi wanita kuat yang selalu menguatkan diri dalam keadaan-keadaan dimana orang lain belum tentu sekuat mama. Makasih ya Mama selalu bertahan buat kita, makasih karena mama nggak pernah menyerah sama keadaan. Semoga Allah selalu memberikan rahmatnya buat mama, memberikan mama umur yang panjang dan bermanfaat, memberikan mama kesehatan yang prima, memberikan mama rejeki yang barokah, serta kebahagiaan dan kesuksesan baik di dunia maupun di akhirat. Aamiin.

“Tapi gimanapun masa lalu kita, mama bahagia.” – (Mama)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s