Kepo

Standard

Pasti yang ngerti kata ini, langsung penasaran trus buka postingan ini. Ya kan? Dasar bakat-bakat kepo.

Aku baru ngerti kata kepo juga taun ini. Baru setelah itu mendarah daging banget di timeline. Padahal aku juga nggak ngerti kalo timeline itu berdarah ataupun berdaging. Malah kalo ada darah ato dagingnya, kayaknya orang jadi ngeri deh, trus males ngetwit lagi deh. Aduh, salah fokus.

Kepo. Bukan nama makanan. Bukan kepo tahu. Kepo artinya pengen tau aja, bahasa inggrisnya stalk. Bukan stalk yang bedak bayi. Itu talk. Ya ampun, ini yang nulis blog ini nggak pernah bisa bikin postingan tanpa salah fokus ya?

Jadi malem ini aku mau cerita tentang hal-hal yang berhubungan sama kepo. Ini true story. Bukan hoax. Nggak percaya? Mau berantem? Jangan. Nanti mamaku marah.

Taun 2012 ini taun dimana makhluk-makhluk yang suka kepo ini baru ketauan wujudnya. Dulu sebelum ada kata kepo, mereka kalo abis kepo ya cuma diem aja. Tapi sekarang setelah ada kata kepo, orang kalo abis kepo trus ngetwit,”Duh sakit banget abis ngepoin dia. Tau gitu nggak usah kepo, bikin kecewa!”

Sedih ya. Kasian. Aku pernah ngalamin nggak ya? Emm kayaknya sih nggak pernah. Gengsi dong kalo ketauan abis kepo. *kemudian ketawa setan*. Jadi aku kalo abis kepo gitu, mau seneng mau sedih ya diem aja. Paling ngomel-ngomel sendiri, tapi nggak kasih tau orang. Itu namanya sikap. Tambahin hashtag nih, jadi #sikap.

Trus juga ada yang lebih parah. Ini dialamin sama dua sahabatku, Raina dan Tika. Jadi ada kakak tingkatnya yang abis ngepoin mereka. Trus salah paham. Nah, kakak tingkat ini ngomel-ngomel di  blog pake capture twitternya Tika dan Raina. Parah banget itu mah. Kalo kayak gitu sih namanya juga udah masuk pencemaran nama baik. Makanya, nggak baiknya kepo itu kayak gini. Mending kalo kepo dan bisa menafsirkan dengan bener atau lebih baiknya positive thinking. Tapi kalo malah jadi salah paham trus ngerusak hubungan, itu…very bad idea, man.

Kalo aku, udah kayak FBI gitu sih kalo kepo. Mulai dari orangnya, keluarganya, sampe tes DNA juga aku ngerti. Kemudian hening…Nggak ada yang percaya…

Tapi beneran lho. Aku kayaknya ada bakat ato keturunan jadi FBI. Abis kan aku nanya ke kakakku,

Aku: Ak, kalo aku ngepoin orang itu wajar nggak sih?

Kakak : Wajar aja sih. Dulu waktu aku nyari tau tentang orang ya, aku bisa tau dia walopun nggak kenal, bisa sampe depan rumahnya walopun nggak tau alamatnya.

Aku : Oh. Pantes.

Dari situ aku baru ngeh kalo ternyata bakat kepo ini telah tertanam sejak dari kakek buyut! Jeng jeng jeng

—–

Dan nggak tau gimana ceritanya, taun 2012 ini aku banyak dikepo orang. Mungkin karena aku ada bakat-bakat jadi artis Hollywood macam Johny Depp gitu kali ya. Aku dikepoin makhluk-makhluk, yang biasanya mantannya mantanku, gebetannya mantanku, orang yang ngegebet sahabatku, orang yang suka sama mantanku, selingkuhannya mantannya mantanku, tetangganya pacarnya tukang sayur, ah pokoknya ribet banget deh.

Ada yang kalo abis ngepoin aku gitu, dia niruin apa yang biasanya jadi kata-kataku. Itu aku paling benci. Plagiat! Parahnya lagi, ada yang bener-bener copy paste bio twitterku. Gilaaaaaaa. Aku hidup di dunia macam apa iniiiiii. Lebay ronde pertama dimulai.

Ya gitu deh, pokoknya kalo Me against Kepo itu banyak banget ceritanya. Tapi ibarat film, genre-nya drama semua.

Dan ada cerita lucu belakangan ini, masih seputar kepo. Ada kakak tingkat yang namanya nggak boleh disebut, gak tau kenapa. Mungkin karena aku ini kekasih gelapnya gitu. Aku tau, aku ini item, gelap, tapi kamu nggak berhak jadiin aku kekasih gelap! Ya kan salah fokus lagi kan..

Oke kembali ke topik. Jadi, kakak tingkatku ini ngepoin twitku sampe bulan Agustus 2012 (taun ini), ngepoin facebookku, ngepoin blogku. Luar biasa. Nah, dari situ aku ngerasa kalah. Trus aku bales kepoin facebooknya dia dong sampe taun 2009 (3 taun yang lalu). Nah hebat aku kan? Ini duel antara kepowan vs kepowati. Jelek amat ya namanya.

Buat temen-temen sebangsa dan setanah abang, kalo kepo yang masuk akal ya. Jangan kalo nggak tau, trus ngejudge macem-macem cuma karena kamu kepo. Apa yang kamu liat belum tentu sama kayak apa yang terjadi. Jangan menghakimi sesuatu hanya dari yang tampak. Mungkin apa yang kamu bayangin itu beneran kejadian, ya kejadian di imajinasimu sendiri. Kalo emang penasaran banget, tanya. Kalo nggak mau tanya, ya…yaudah bilang ke aku aja deh ntar biar aku tanyain.

Kalo ada kepo buat sekedar nyari informasi dan buat memperjuangkan sesuatu, ya semoga keponya berkah yah.

Nah, biar keponya afdol marilah kita mengawali kepo dengan bismillah dan mengakhirinya dengan alhamdulillah.

One response »

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s