Dear Raina

Standard

My beloved, Raina :D

My beloved, Raina😀

Namanya Raina. Nama panjangnya Rainaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa. Nama lengkapnya Wiraina Azalia Rahmawulan. Kalo kalian baca  Brother Complex, dan kalian baca di paragraf terakhir yang bagian aku nyeritain tentang Kojack, aku sempet bilang kalo Kojack itu female version of Raina. Nah ini makhluknya. Aku ceritain ya. Raina.

Dia ini kayak mukjizat, malaikat, ato apapun yang dikasih Allah yang baek-baek buat aku pokoknya. Raina ini munculnya di kehidupanku tuh aneh banget. Dulu kita ketemu di SMP. Orangnya sama sekali beda sama aku. Manja, cengeng, feminim, rajin. Kebalik sama aku. Cuek, nyebelin, males (itu jaman smp, sekarang udah beda kok, percaya deh). Jadi aku kan orangnya suka tiba-tiba diem nggak jelas gitu, nah Raina ini orangnya tahan banting banget (tapi ya jangan dibanting juga sih). Kalo aku tiba-tiba  diem dan nggak pengen ngomong, Raina bisa ngerti. Dan aku juga ngerti kalo Raina ini cengeng, jadi kalo dia panik terus nangis, aku bisa ngerti.

Jaman SMP itu kelam banget.

Waktu kelas 7, ada anak yang nggak sopan sama Raina. Kalo dia nggak sopan sama Raina, berarti dia sama aja nggak sopan sama aku. Jadi ya, dengan terpaksa aku nampar tu makhluk sial. Lah abis dia bikin Raina nangis di depan umum.

Waktu kelas 8, ada kakak kelas yang ngebully kita. Pas keluar dari kamar mandi, sekelompok kakak kelas nggrebek kita abis kita ganti baju olahraga di kamar mandi, kayak kita ini pedagang kaki lima trus mereka satpol pp gitu. Baju seragam olahragaku diinjek-injek, aku didorong sampe jatoh. Raina langsung lari keluar berusaha nyelametin aku, manggil guru BK. Selamet deh kita.

Aku parno banget abis kejadian itu. Kakak kelasku yang kayak satpol pp itu masuk ke SMA 1 Madiun. Aku dan Raina sumpah-sumpah dalam hati, jangan sampe kita masuk SMA 1. Alhamdulillah, kita masuk SMA 2 Madiun. Selametlah kita dari kejaran satpol pp.

Jaman SMA, kita udah kayak sodara yang nggak kembar tapi identik. Pulang sekolah bareng. Trus kalo mau tidur kita saling telpon sampe ketiduran trus telponnya mati sendiri gitu.

Raina itu kayak awan. Di langit nggak selalu ada awan. Kadang mendung. Kadang cerah. Jauh. Tapi aku tau kalo Raina ada buat aku. Kayak awan. Aku sekelas sama Raina mulai dari SMP kelas 7 sampe SMA kelas 10. Kelas 11 kita pisah, beda jurusan. Aku milih IPS, Raina milih IPA. Tapi hampir satu sekolahan ngerti kalo aku sama Raina ini identik. Kadang kalo aku bosen di kelas, aku ikut kelasnya Raina. Sebaliknya, kalo Raina lagi bete di kelas, Raina ke kelasku. Dan anak kelas kami nggak pernah nyinyir.

Raina emang nggak bisa slalu ada buat aku. Aku juga nggak bisa slalu ada buat Raina. Tapi Raina tau aku orangnya “rewel”, dia slalu nenangin aku sebelum pergi jauh ato sibuk sampe nggak bisa dihubungin dengan bilang,”Mepa, aku bentar lagi bakalan sibuk, jadi maaf ya kalo nggak slalu bisa ada waktu buat kamu. Kamu baek-baek ya *ditambah dengan emot cium*”

Luar biasa kan Raina?

Aku nggak punya banyak temen deket cewek. Kebanyakan temen deketku cowok. Soalnya nggak semua cewek bisa ngerti kelakuanku yang absurd. Tapi Raina bisa. Kalo aku ketawa-ketawa sendiri, Raina ngerti. Kalo aku ngomel-ngomel, Raina bisa bikin aku diem. Kalo aku bete, Raina bisa bikin aku cerita sama dia. Kalo aku tiba-tiba diem, dia ngasih aku waktu. Kalo aku bad mood, dia ngasih aku coklat. Kalo aku kelewat bates, Raina ngingetin. Kalo aku nggak bisa diingetin, Raina brani marahin (jarang ada orang brani marahin aku tanpa bikin salah paham). Raina inget apa yang aku seneng dan apa yang bikin aku sebel.

Kadang aku mikir, Raina kok bisa betah sama aku ya? Aku aja nggak sebaek itu sama dia. Aku ngeyel, dia ngalah. Aku ngomel-ngomel juga dia tetep sabar. Dia itu kayak mamaku dengan versi yang lebih sabar (eh, ampun, Ma. Mama tetep nomer satu kok). Jadi kalo sama Raina, aku bisa manja-manjaan gitu.

Aku sering iseng sama Raina, dia nggak pernah marah. Pernah ya, malem-malem abis aku maen ke rumahnya trus sampe rumah aku sms pake hpnya kakak. Bilang gini,”Raina, Melva dimana ya kok jam segini belom pulang?” trus Raina kan orangnya gampang panik, dia jawab,”Loh mbak, tadi sudah pulang kok sekitar setengah jam yang lalu gitu”. Karena dia panik, dia telpon rumahku. Eh aku lupa belom kongkalikong sama mama, yang angkat telpon rumahku mama. Trus mama bilang,”Mepaaaaa ada telpon dari Rainaaaa”. Keisenganku kebongkar deh. Raina udah mau nangis gitu, dikiranya aku ilang ato kenapa-kenapa di jalan.

Trus pernah juga iseng, kan ceritanya Raina lagi pengen nikah muda. Kebetulan ada sodaranya yang lagi nikahan, jadi dia pake baju kebaya. Nah, aku ambil fotonya, jadiin dp bbm, trus pajang status bbm “Selamat ya Raina, semoga jadi keluarga yang sakinah mawaddah wa rahmah”. Se-recent updates heboh Raina nikah. Pada nanya ke aku beneran apa nggak Raina nikah. Raina lagi sibuk di nikahan keluarganya, jadi nggak bakal ngerti kalo di recent updates bbm ada kehebohan luar biasa tentang dia. Begitu selese acara, Raina cuma bbm aku bilang,”Mepaaaaaaa, ngomong yang aneh-aneh deeeeh”. Setelah Raina menjelaskan kalo apa yang aku omongin ke temen-temen itu hoax, aku dapet bbm dari banyak orang, diomelin gitu, pada marah-marah juga direcent updates. Puas banget ngerjain orang. Astaghfirullah, ampuni dosaku.

Nah hari ini, buat yang follow twitterku @mepaa_ , disitu juga aku iseng lagi sama Raina. Dia cerita, kalo dia chat sama cinta pertamaku namanya Galih. Trus aku langsung bikin tweet di twitter, ceritanya aku patah hati banget gitu sama Raina, ternyata Raina jadian sama Galih. Sakit banget Rasanya kalo sahabatmu ternyata jadian sama cinta pertamamu yang mana nggak pernah bisa deket sama kamu. Ya kan? Tapi Raina tau aku nulis kayak gitu, dia nggak marah juga. Hihihi. Padahal followers udah prihatin gitu sama keadaanku.

Kalo lagi sama Raina, rasanya kayak musim semi. Cuacanya enak. Bunga-bunga tumbuh. Sori, ini kebanyakan maen Harvest Moon.

Sekarang kita pun pisah lebih jauh lagi. Aku di Surabaya, Raina di Jogja. That’s why aku sering ke Jogja. Telpon dan bbm aja nggak cukup. Patah hati, ke Jogja. Kangen Raina, ke Jogja. Pengen makan di Coklat, ke Jogja. Kemanapun yang ada Rainanya, aku jabanin. Raina itu kayak rumah buat aku. Cinta deh pokoknya sama Raina. Makasih Raina. Aku tanpamu, butiran debu.

“Cause this is real, and this is good. It warms the inside just like it should, but most of all it’s built to last. ‘Cause you are the sun in my universe, considered the best when we’ve felt the worst and most of all it’s built to last.” – (Melee – Built to Last)

Anyway, you can find Raina on twitter @rainazalia and her facebook Wiraina Azalia Rahmawulan.

2 responses »

  1. seneng deh baca cerita2 kak ^^ kyknya seru ya kalo punya sahabat yg care kyk sahabat2 kaka😀 tapi sayang jarang yang kyk begitu hehe
    salam kenal ya kak😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s