Anggep Aja Ini Curhat

Standard

Judul nggak usah bagus-bagus deh. Daripada kebagusan judul tapi kontennya nggak nyambung. Biasanya sih aku gitu. Hehe. Jadinya dianggap pembohongan publik. TAPI INI NGGAK KAYAK YANG KAMU BAYANGIN! AKU NGGAK BOHONGIN KAMOOOOOH~

Oke, just stop the drama.

Sekitar pertengahan tahun 2011, saya pergi ke dokter gizi. Masalahnya adalah, ya udah pada tau juga sih aku kan kurus. Trus semakin mengurus. Jadi aku penasaran, ada apakah gerangan? Apa aku cacingan segede anaconda? Atokah aku memang dikutuk?

Tapi ternyata enggak. Jadi gini ceritanya..

Waktu aku masuk ruangan dokternya, dokternya langsung tau masalahku! Hebat banget ya dokternya, nggak percuma beliau sekolah dokter. Pinter.

Dokter : terlalu kurus ya?

Aku : hehehe iya dok

Ya gitu deh.

Trus ditimbang dan ditelusuri kenapa aku bisa kurus. So that guys, orang kurus itu ada banyak faktor. Bisa karena faktor keturunan, faktor diet, faktor banyak pikiran. Orang kurus mau jadi gemuk sama susahnya kayak orang gemuk mau ngurusin badan.

Pada kasusku, aku kena faktor keturunan dan faktor banyak pikiran. Jadi pada dasarnya emang, keturunan dari kakek nenekku itu kurus tinggi langsing gitu. Nah satu hal yang do-discover sama dokternya adalah kalo aku punya psikologi dasar perfeksionis.

Dokter : lihat barang-barang di meja saya ya, perhatikan baik-baik.

Aku : *perhatiin baik-baik*

Dokter : *kemudian berantakin mejanya*

Aku : …

Dokter : kamu ngerasanya gimana?

Aku : nggak enak dok, kayaknya nggak seharusnya buku itu adanya disitu. Jadi harusnya ada disini.

Dokter : oh iya bener tebakan saya kalo gitu. Kamu ada bakat-bakat perfeksionis pada hal-hal tertentu. Kadang hal yang sangat sepele kamu pikir sampe nafsu makanmu ilang. Kalo orang laper, langsung ngemil. Kalo laper didiemin, nanti lapernya ilang.

Aku : tapi kenapa ya dok, kalo tugas kuliah saya malah nggak perfeksionis?

Dokter : ya itu…mungkin pilihan😀

Aku :😀

Makanya kadang orang ngeliat aku ini nggak penting. Karena mungkin konsentrasiku ke hal-hal yang “penting” itu beda. Penting buat orang lain, belum tentu penting buat aku. Hal-hal yang kadang nggak diperhatiin orang, biasanya aku perhatiin. Misalnya tanda baca, typografi, dan beberapa hal-hal sepele. Oleh sebab itu (halah oleh sebab itu), aku lebih sering galau sampe nangis-nangis kebanyakan juga karena mikirin hal-hal secara berat banget.

Contoh nih ya, aku mikirin ini udah sekitar sebulan. Mikir mau jadi apa, mikir abis kuliah mau ngapain, mikir mau nikah sama apa (sama apa bukan sama siapa saking hopelessnya), kadang mikir omongan orang, mikirin apa yang seharusnya terjadi dan apa yang nggak seharusnya terjadi, trus akhirnya kelakuan saya jadi aneh gitu. Jadi lemot, diajak ngomong nggak nyambung, ngelakuin apa aja nggak becus.

Akhirnya saya balik ke rumah Madiun, ketemu soulmate saya dong. Nah pas ketemu dia itu udah kayak dapet pencerahan gitu. Kayaknya beban udah entengan gitu. Kayaknya udah nggak ngerasa sendiri lagi ngadepin hidup gitu. Lebay.

Abis gitu kita maen ke Solo-Jogja, ada hal yang ganggu banget di Jogja. Sampe aku di Madiun nangis dua hari, iya, d u a  h a r i, kalo keinget itu pokoknya nangis. Rasanya apa yang aku pikirin sebulanan lalu itu kayak jadi kenyataan. Jadi, sahabat-sahabatku bilang kalo aku ini jauh dari kata “wanita”. Nggak pinter masak, nggak pinter ngitung, pokoknya bukan istri idaman deh. Langsung kebayang, kalo aku nantinya nggak bakalan nikah sama siapa-siapa gara-gara aku nggak bisa masak dan nggak pinter ngatur keuangan rumah tangga. Trus juga jadi kepikiran, jangan-jangan mantanku dulu juga mikir gitu tentang aku ya, makanya dia nyari yang lain. Oke, yang mantan biarlah jadi mantan.

Gara-gara aku nangis nih, mamaku yang mau marahin aku gara-gara masalah apa gitu jadi nggak tega. Akhirnya nggak dimarahin deh.

Aku curhat ke tante, curhat ke kakak, curhat ke Ryan. Disitu tanggepannya ya beda-beda. Tapi yang paling relieve ya kalimatnya Ryan, dia selaen ngertiin aku banget juga emang ngerti banget gimana caranya bikin aku tenang.

Jadi gini tanggepannya tante,

“Dulu tante waktu nikah sama ommu ya bodo banget malahan. Nggak bisa apa-apa. Tapi bukan berarti ommu nggak mau nikahin tante gara-gara tante nggak bisa apa-apa. Ommu malah menerima tante apa adanya, trus semua prosesnya berawal dari situ. Tante mau belajar masak. Tante belajar semuanya. Kan sudah jadi tanggung jawab tante sebagai istri to, jadi mau nggak mau ya tante harus belajar. Wis nggak usah sedih, kamu juga bisa kok.”

Iya sih, tapi emang aku ngidolain banget sama omku yang satu itu. Masih ada nggak ya yang kayak om gitu. Yang nerima aku kayak om nerima tante apa adanya. Sedih…

Trus kalo tanggepannya kakak gini,

“Siapa yang bilang gitu? Kebangetan itu mah. Nggak ngebantu malah bikin ngedown. Tau orang gampang stress gini dibilang gitu.”

Justru karena yang bilang kayak gitu itu sahabatku, which mean mereka jujur apa adanya. Kalo yang ngomong kayak gitu orang lain yah mungkin aku nggak peduli. Tapi yang ngomong itu sahabat-sahabatku😥

Tanggepan yang paling bagus ya dari Ryan,

“Emang sih, tapi kalo mereka pengen sama yang pinter masak, suruh nikahin koki. Kalo mereka pengen sama yang pinter ngitung, nikahin aja kalkulator. Yaudah sih kamu jangan nangis, sebulan ini kamu udah nangis seember mungkin kalo dikumpulin. Dan buat kamu, kalo kamu nggak bisa masak juga nggak masalah, kan ada pembantu. Kalo kamu nggak bisa ngitung, kan bisa hire akuntan. Tapi paling enggak kamu harus bisa dasar-dasarnya dari keduanya. Dan aku yakin kamu bisa kan? Kamu aja yang nggak pede, karena takut nggak perfect kayak yang kamu mau ato yang diharepin orang.”

Ryan baeeeeeeeeeeeek. Dia emang kalo ngomong nyebelin sih, tapi somehow dia kalo menenangkan hati orang tu pinter banget.

Ya gitu deh contohnya. Padahal cuma masalah sepele. Sepele banget malah. Bayangin aja kalo aku ada masalah yang berat banget. Aku mungkin udah gegoleran di got saking stressnya. Nggak enak sih jadi orang perfeksionis, nggak bisa nyante. Ada kalanya aku kalo nyante tuh nyante banget, tapi pas rempong, rempongnya nggak kira-kira.

Kesimpulannya, ini adalah curhat mengenai saya yang kurus, perfeksionis, nggak bisa masak dan nggak bisa ngitung, tapi mau berusaha kok. Iya, kayaknya gitu sih. Hihihi.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s