On Vacation (Special Kalimantan – Derawan Edition Part 2)

Standard

Di postingan sebelumnya aku belom cerita kalo aku sempet maen ke Tenggarong. Trus juga ngeliat bekas jembatan Kutai Kertanegara yang hancur lebur binti berantakan. Trus aku juga nglewatin Sungai Mahakam. Kebetulan banget nih ada makanan tradisional khas Tenggarong yang kemaren pas di Kalimantan Timur aku nyari makanan khasnya nggak ketemu. Eh sekarang kesampean.

Lupa juga sih namanya apa. Pokoknya makanan tradisional Tenggarong gitu deh.

Trus sebelum kita berangkat ke Derawan, kita juga sempet makan ikan-ikan kali gitu. Yang paling mantep itu makan udang galah! Haaaaaaa, rasanya kayak abis putus trus move on!

Kata siapa bahagia itu sederhana? Makan beginian tuh mahal.

Nah balik lagi ke Derawan yah, sebelumnya ceritanya sampe mana ya? Sampe muter-muter di Derawan ya? Yah itu, trus kita main banana boat, seru banget. Kan biasanya banana boat dinaekinnya bareng-bareng berbanyak orang gitu, tapi ini enggak. Karena papa kenal sama yang punya usaha banana boat itu, kita boleh naek sekeluarga sendiri. Jadi kayak pisang pribadi gitu, deh. Pokoknya ajib.

Naik kapal pisang yang gak bisa dimakan. Banana boat!

Banana boat rasanya kurang puas. Soalnya yang punya kapal ini ngeliat aku kecil kan, jadi dia nggak tega mau nebalikin banana boatnya. Kan biasanya kalo orang main banana boat kan pake ditebalikin gitu. Tapi ini enggak. Jadi sejujurnya agak kecewa sih, tapi ya apa boleh mur baut..

Untuk mengobati kekecewaan itu, aku nyelem ke laut buat ngadu sama putri duyung. Ya nggak gitu juga sih. Aku snorkeling aja sih sebenernya. Soalnya disitu katanya kita bisa ngeliat banyak ikan dan kura-kura. Kayak di Thailand gitu. Ternyata bener! Aku ngeliat kura-kura gede banget pas aku lagi snorkeling agak jauhan gitu. Aku langsung panik, kebayang siluman kura-kura di filmnya Kera Sakti. Aku langsung mikir kalo kura-kura itu makan orang. Jadi aku teriak teriak minta tolong sampe kayak orang mau tenggelam, takut dimakan kura-kura soalnya kura-kuranya gede banget. Warnanya putih pula. Kayaknya kura-kuranya udah tua gitu deh. Aku curiga dia kura-kura ninja. Ya nggak gitu jugak sih. Jadi aku langsung ngibrit gitu renang ke darat. Walopun abis gitu nyesel, soalnya katanya nggak semua orang bisa dapet kesempatan ngeliat kura-kura.

Mencari bala bantuan, kemudian menemukan sampan~

Anyway, kalo liburan ke Kalimantan yang harus dibawa adalah SUNBLOCK. Karena panas banget. Aku nggak pake sunblock soalnya nggak kebayang kalo Kalimantan panasnya kayak setan. Alhasil aku gosong deh. Gosongnya bertubi-tubi. Gosong tak mengenal ampun. Sun Go Song. Kayaknya Sun Go Song nama orang Korea ya? Oke ini salah fokus.

Gosong nih. Kayak gini. Rata itemnya.

Nah dari sekian banyak hal yang seru di Derawan, ada yang bikin ngeganjel di hati, kayak antara pengen balikan ato pengen move on gitu. Yaitu makanannya. Makanan yang ada di Derawan itu terbatas banget. Ikan-ikanannya juga nggak lengkap kayak kalo di pantai-pantai lain. Trus masakannya juga tergolong biasa kayak masakan rumahan. Padahal seharusnya di tempat wisata bisa ngasih added value di makanan yang mereka tawarkan. Coba kalo makanannya mantep, wah Derawan jadi perfect! Eh, nggak juga sih. Perfect cuma buat Allah.

Eh ada lagi tempet yang paling so sweet di Derawan. Yaitu di dermaga. Pas malem lebaran kan ada takbir keliling gitu, trus anak-anak muda disana pada ke dermaga sambil nyalain kembang api yang besar-besar dan bagus-bagus gitu. Bayangin, pulau indah, malem lebaran, kembang api, pantai yang bersih, angin pantai, banyak bintang. Keren. Masya Allah.

Dermaga di kala senja. Cielaaah bahasanya~

Ini mama lagi menikmati sunset.

Kehidupan di Derawan itu Indonesia banget. Ngegambarin orang-orang yang hidup selaras dan seimbang. Apa sih maksudnya juga nggak ngerti. Anak-anak kecil yang nggak pada keranjingan teknologi jadi masih bisa nikmatin masa kecilnya dengan bahagia. Ngabisin waktunya dengan anak-anak sebaya dan mainan pada umumnya. Dan nggak yang matang sebelum waktunya gitu.

Semoga kalian tumbuh dengan baik dan tidak jadi boyband. Aamiin.

Kasian banget itu anak yang satu nggak diajak naek. Nasibmu nak, nak..

Tanggal 20 Agustus kita cabut deh dari Derawan. Membawa segala kegosongan di badan. Serius item banget. Item sih, tapi tetep keren. Kapan-kapan pengen deh pergi kesana lagi tapi sama temen-temen ato sama pasangan, mungkin.

Ini aku sama papa. Kami mendoakan, semoga Derawan segera menemukan jodohnya yang bernama, Derawati!

Hmmm…Indonesia indah banget ya?

Nggak nyesel kemaren terdampar disini. Nggak nyesel juga nggak berangkat ke Australia. Derawan malah lebih bikin bangga😀

Next trip kemana yaa…😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s