On Vacation (Special Kalimantan – Derawan Edition Part 1)

Standard

Namanya Derawan. Brarti cowok. Kalo cewek namanya mungkin jadi Derawati. Mungkin.

Ini postingan harusnya ditulis beberapa bulan yang lalu, tepatnya bulan Agustus. Nah, bulan Agustus yang lalu ceritanya aku sama keluargaku terdampar di Kalimantan. Ceritanya gini…

Awalnya kita mau liburan di Aussie gitu, trus kita sekeluarga ngurus visa yang mana butuh waktu sebulan buat prosesnya. Sementara paspor ada di Kedutaan Ostrali gitu, kita ngerencanain plan B yaitu pergi ke Brunei Darussalam yang nggak perlu pake visa masuk karena sama-sama di Asia Tenggara. Karena urusan visa ostrali lama nggak ada kabar, akhirnya kita mlipir dulu ke Kalimantan. Pikirnya kalo bener bener gagal visa, langsung ke Brunei gitu.

Ternyata, oh ternyata..

Ya, visa ostralinya gagal dan paspor kita masih ditahan di kedutaan ostrali dan belom bisa diambil sampe sekitar sebulan. Padahal kita udah gegoleran gitu di Kalimantan yang panasnya nggak karuan. Panasnya Kalimantan itu rasanya kayak kalo liat mantanmu pacaran sama cewek yang lebih cakep dari kamu. *kemudian kebakaran*

Mama dan papa di Bandara Sepinggan Balikpapan, 16 Agustus 2012

Trus akhirnya kita nggak ngerti di Kalimantan Timur ini ada apaan. Kita mau nyari makanan khas, eh nggak ada. Kenapa nggak ada? Soalnya mostly, penduduk Kalimantan adalah penduduk pendatang dari luar pulau. Jadi yang ada di Kalimantan justru makanan-makanan yang asalnya dari luar pulau. Ada pecel Madiun, gudeg Jogja, dan lain-lain.

Mau nyari tempet wisata, yang ada pantai yang nggak seberapa bagus dan penangkaran buaya. Buaya mah aku udah khatam sama yang model begituan, jadi males *oke ini salah fokus*.

Akhirnya bingung mau kemana, eh mama malah nemuin salah satu sodara yang kita nggak pernah ketemu. Jadi kita mampir ke rumah sodara, nyambung silaturahmi. Ternyata sodara yang kita temuin itu sudah pikun. Tapi badannya masih sehat. Serius, masih sangat amat sehat. Jadi, itu kakaknya papa yang nomer dua gitu dari dua belas bersaudara, dan papaku anak terakhir. Beliau sampe udah nggak inget papa itu adeknya yang mana. Jadi, kalo tanteku aja nggak inget papaku, gimana bisa inget sama aku.

Reunion of Lim’s. Sekali lagi aku harus rela nggak ikut foto demi jadi fotografer. Hiks. Pedih banget.

Seharian muterin Kalimantan udah bosen. Akhirnya mama buka Google. Dan nemuin kemana kita harus pergi, yaitu Pulau Derawan.

Pulau Derawan itu adanya di Kepulauan Berau. Jadi dari Balikpapan, kita musti naek pesawat baling-baling ke Berau. Pesawatnya terbang rendah banget jadi bisa ngeliat orang di bawah lagi gegoleran gitu. Ya nggak gitu juga sih.
Informasi lebih lengkap tentang Pulau Derawan bisa diliat disini http://id.wikipedia.org/wiki/Kepulauan_Derawan😀

DERAWAN! PASTI JODOHMU NAMANYA DERAWATI!

Dari Sepinggan kita ke Bandara Kalimarau, Berau. Kirain, Bandara Sepinggan itu udah kecil banget kayak terminal. Tapi sampe di bandara Kalimarau, baru tau ada bandara yang kayak puskesmas. Kecil banget. Abis turun Bandara Kalimarau di Berau, kita masih harus ngelanjutin perjalanan sekitar 2 jam ke Pelabuhan Tanjung Batu. Nah dari situ ke Derawan sekitar 20 menit. Trus lautnya bersih banget. Biruuuuuu semua, rasanya kayak ada di laut! Ya emang gitu kalik.

Kami di pelabuhan Tanjung Batu. Daaagh, kita naek kapal dulu yaaa~~ngeeengg ngeeengg.
Ciyeee difoto ciyeee. Tapi ngeblur ciyeeee~

Karena kita kesitu tanpa rencana, jadi kita nggak dapet hotel yang proper gitu. Yaudah nginep di penginepan seadanya gitu. Trus keabisan makanan gitu. Jadi kita mancing dulu gitu………..tapi boong.

Di depan penginepan yang full. Batal deh nginep disitu. Hiks.

Mayoritas penduduk Derawan itu muslim, kebetulan kita dapet momen takbiran bareng penduduk setempat, trus papa juga dapet kenalan bapak-bapak pengusaha hotel dan rumah makan yang ada di pulau derawan trus dijamu makan bareng. Selain itu besoknya kita juga diajakin sholat Ied bareng, jadi kita sholat Ied disana bareng penduduk Derawan & turis (ya aku ini turisnya).

Namanya juga turis. Boleh dong begaya ala turis gitu. Nggak ngerti juga sih ini turis apa patung pajangan.

Abis sholat Ied, kita gegoleran di pantai. Di pantai gitu saatnya kegiatan mainstream berlangsung. Ya kayak nulis nulis nama pacar gitu di pantai, tapi berhubung baru putus jadi aku nulis nama soulmatenya aku sama nulis nama kelompok super kece dan super beken gitu disana. Namanya Kojack dan The Kumans. Trus mama juga nggak mau kalah. Anehnya, mama nulis nama “Cupitong”. Aneh kan? Apaan coba Cupitong. Waktu aku tanyain ke mama, katanya Cupitong itu sebutan buat papa. Papaku kan cina gitu, trus jaman dulu ada film yang aktor utamanya namanya Cupitong, si Bocah Tua Nakal. Kalo ini 9GAG, aku pasti udah pasang emot derp disini.

Cupitong Si Bocah Tua Nakal

Kita sempet keliling pulau sekitar 20 menit gitu nyewa becak yang bayarnya murah banget cuma 20ribu. Trus kita nemuin ini. Sumur pertama di pulau Derawan. Hebat ya. SUMUR PERTAMA DI PULAU DERAWAN. Kayaknya yang nemuin juga bukan Neil Armstrong sih.

Itu bukan Neil Armstrong. Itu papanya akooooh~ Dan Neil Armtrong bukan penemu sumur. Papanya akooh juga bukan~

Ada juga makam pejuang yang dimakamin disitu. Untuk menghargai jasanya ketika berjuang, makamnya dikasih simbol kuda. Secara kuda kan hewan yang biasanya kita liat di film-film perang gitu. Berarti kuda adalah hewan pejuang yang kuat gitu. Eh gitu nggak sih? Ya gitu aja kalik.

Pahlawan! Makasih ya udah berkorban demi kita-kita..

Nah ada satu makam lagi yang juga nggak kalah unik. Makam ini bukan makam penduduk Derawan. Kalo nggak salah ini makamnya salah satu penduduk Filipina ato mana ya? Yang jelas bukan Honolulu. Nggak ngerti jugak sih. Lupa, namanya juga udah beberapa bulan yang lalu. Katanya pak becaknya, dulu istrinya Yusril Ihza Mahendar pernah kesini buat ziarah. Jadi, apa hubungannya ya? Ah yaudah sih jangan kepo urusannya istri orang jugak.

Ini makam yang misterius..

Kepanjangan nih tulisannya! Lanjut di postingan berikutnya yaaaaah😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s