Pelayanan Disperindag Propinsi Jawa Timur

Standard

Tulisan ini ditulis hari Selasa, 13 Maret 2012

Hari ini saya berkunjung ke Dinas Perindustrian dan Perdagangan Propinsi Jawa Timur yang terletak di Jl. Siwalan Kerto Utara II no 42. Saya berangkat dari kampus (Universitas Ciputra) daerah Citraland sekitar jam 1 siang. Tujuan saya datang ke Disperindag adalah untuk melengkapi tugas saya pada mata kuliah Export Import Management. Saya berniat untuk meminta data terkait mengenai company profile yang sekiranya bisa menjadi tujuan saya untuk mengembangkan pemasaran.

Saya yang awalnya tidak tau lokasi pasti kantor Disperindag akhirnya baru menemukan kantornya sekitar jam 15.30. Sebelumnya saya sudah menelepon dan memberitahukan maksud kedatangan saya, pihak Disperindag hanya menyuruh untuk datang langsung ke kantor. Begitu saya sampai di kantor, saya menuju ke lobby utama dan bertemu resepsionis.

(lama lama males yo nulis formal)

Masnya resepsionis nyuruh saya ama temen saya buat ngisi buku tamu sama pake id card tamu dan kami disuruh menuju ruangan menemui mas yang tidak saya sebut namanya, gitu katanya. Udah ketemu sama mas yang nggak saya sebut namanya tadi, kita ngomong ke dia apa tujuan kita datang kesitu, trus beliau menyarankan agar kita langsung datang ke bagian yang lebih ahli di bidangnya, yaitu bidang perdagangan internasional.

Udah masuk kesitu, kita nemuin yang namanya “ibu-ibu yang kagak saya sebut namanya”

Pertamanya iya oke, beliau sama seorang bapak di depan kita masih welcome. Begitu kita ngasih tau maksud dan tujuan kita datang, mereka nanyain surat pengantar dan prosedur yang seharusnya. Tapi berhubung : 1) Kita kemaren waktu telepon, katanya langsung datang aja ke kantor. Jadi ya kita dateng aja ke kantor. Begitu pihak Disperindag tau kalau kita nggak bawa surat pengantar dan prosedural, maka kita disuruh balik lagi.

Nah, saya disitu masih berusaha biar perjalanan kami 2,5 jam nggak sia-sia. Saya coba ngomong ke mereka, gimana kalo saya kirim surat pengantarnya via email dan responnya pun lewat email, biar lebih efektif dan efisien. Karena ini tugas dipake buat hari Jumat. Kita udah milih waktu buat dateng yang kita bisa, mengingat tugas kuliah kita nggak sedikit ditambah jadwal kuliah yang juga padat.

Tapi respon yang kita dapetin malah petugas yang “ibu-ibu yang kagak saya sebut namanya” nyolot,”Mbak, yang butuh itu situ apa kita? Direkturnya BI aja datang kesini, kok,” dengan nada yang nyolot sambil marah-marah dan ninggalin kita.

Siapa yang shock digituin? Kita ini nanya, bisa apa nggak dikirim lewat email? Kan menurut logika, jawabannya bisa dan nggak. Ya kalo memang nggak bisa ya ngomong lah baik-baik. Oke, saya salah karena saya nggak mengikuti prosedur. Saya juga nggak menyalahkan siapa-siapa. Tapi kalo ngomong baik-baik kan juga bisa. Nggak usah pake nyolot.

Situ juga dibayar pemerintah. Pemerintah dapet bayaran dari pajak yang orang tua kita bayar. Harusnya melayani masyarakat dengan baik kan bisa. Buat apa sesama warga sendiri dibaik-baikin. Wong kita niatnya nggak nyolong, kita ini mahasiswa mau belajar. Yang tua menyayangi yang muda, yang muda menghormati yang tua, itu bener apa salah?

Lagian disini kasusnya adalah saya nggak bawa surat pengantar karena kemaren waktu telepon nggak dikasih tau kalo suruh bawa surat pengantar. Di agama aja kalo nggak tau nggak ada hukumnya. Lah ini?

Pelayanan pemerintah aja bobrok kayak gini, mempersulit warganya sendiri. Kapan kita mau berkembang kalau birokrasinya nggak fleksibel.

Yah, pesen saya buat “ibu-ibu yang kagak saya sebut namanya” itu kalo punya anak, ati-ati aja nanti anaknya digituin sama orang lain. Jangan sakit ati, karena situ juga pernah memperlakukan anak orang kayak gitu. Dan buat pegawai pemerintah yang lain, bobrok jangan nemen-nemen lah. Tolong kasih teladan yang baik buat generasi penerusnya, kayak kita-kita ini supaya bisa berkembang lebih baik.

Jangan salah ya, jangan dikira saya nulis kayak gini mau jelek-jelekin pelayanannya, ayah saya juga kerja bertahun-tahun “mengabdi untuk pemerintah”. Saya ya get along sama orang pemerintahan di Madiun. Saya cuma berharap, kejadian yang saya alami ini nggak kejadian lagi sama orang lain. Dan pelayanannya lebih ditingkatkan. Lebih aware sama masyarakatnya sendiri yang memang mau berkembang lebih baik.

Sekian dan terima kasih.

2 responses »

  1. Pingback: Pelayanan Kantor Imigrasi Kelas II Kota Madiun | The Little Things She Said

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s