Dear Annisa

Standard

(Ditulis pada 9 Mei 2010)

….

Hai nisaa, lama nggak ketemu ya?

Kamu apa kabarnya?

Aku baik baik aja.

Flash back sedikit ya, setelah kamu pergi dulu aku sempet nari nari sendiri lho hehe. Harapannya kalo aku nari nari sambil manggilin kamu, kamu bisa dateng lagi. Yah, pemikiran anak kelas 3 sd, mana sd-ku kan..kamu tau  lah, Sa..🙂

Masih inget waktu kamu ganti nama dari Silvy jadi Annisa, katanya sih biar kamu tambah tinggi, hihi, tapi nyatanya aku tetep lebih tinggi dari kamu.

Kita yang apa apa kembaran sejak tk, seragam tk (ya kelas, namanya juga seragam), tempet makan, sampe celana dalem yang ada gambar teddy bear.

Aku sempet nangis nangis waktu kamu pergi, tapi bukan waktu aku liat kamu buat yang terakhir. Tepatnya beberapa hari setelah aku kemudian menyadari kalo kamu sudah pergi. Hmm, memang buat orang yang lemotnya kayak aku ini butuh waktu lama buat menyadari sesuatu yang telah terjadi sama aku.

Inget nggak kamu, waktu kita selalu bersaing dalam hal apapun, tinggi badan, berat badan, temen, nilai, barang barang kesukaan, bahkan cowok [ padahal masih tk ] inget Doni Saputra nggak? Hihihi, sekarang aku nggak tau dia ada dimana. Kalo Doni Prakoso, aku masih sering kontak sama dia. Hihii, itu tuh Sa orang yang sering ngatain aku “melva cap duren”, apa maksudnya coba tuh anak.

Inget kan kamu, kalo aku ceritain hal-hal apapun tentang aku dan keluargaku, kita bisa ngomong layaknya orang dewasa. Tapi sebagai anak kecil, pernah pula kita bertengkar sambil jalan bawa boneka dengan saling memaki, “bodo” ama “gila”, yang berakhir dengan tangisan dan kata-kata “aku nggakk mau temenan sama kamu lagi!”

Ah, taulah.. tapi ga lama kemudian kita tetep maen kok.

Sa, kadang aku mikir kamu itu nyata nggak sih? Aku sampe nggak pernah ngerasa kalo kamu udah bener-bener nggak ada. Aku jarang juga ketemu mama papa kamu. Aku sering tanya sama anak anak yang se-TK ama kita, masih pada inget kamu apa nggak, tapi mereka jawab “Annisa yang mana?”, dan aku langsung sakit ati.

Secara, kamu sahabatku pertama kali dalam hidup.

Aku juga tanya sama temenku yang se-SD sama kamu, tapi mereka pun bilang “Kayaknya ada ya? Tapi aku nggak begitu inget”, kenapa bisa kayak gini?

Dear Annisa,

Hidupku sekarang jauh beda sama dulu. Sudah nggak tinggal di rumah kontrakan yang bocor dimana mana kalo pas ujan. Sudah punya parabola yang nggak bakal terbang terbang walo ada angin kenceng. Nggak harus kemana mana naek motor berempat sama mama, papa, dan aak. Sudah nggak harus minum teh yang berkali kali dipake. Aku juga sudah punya barbie sendiri, yang bahkan udah aku kasihin sama tetanggakku yang lebih membutuhkan.

Aku udah nggak ikutan les balet lagi. Nggak penting, Sa. Temenku sekarang banyaaaakkk banget. Percaya ato nggak, aku jadi duta wisatanya madiun, Sa.

Aku juga punya kamar sendiri, yang ada kamar mandinya sendiri. Cat kamarku warnanya pink, warna kesukaan kamu.

Aku udah nggak langganan susu kedele dari Pak Ketut lagi, rumahku juga udah pindah, Sa. Nggak jauh jauh sih dari rumah yang dulu, tapi yaa udah pindah.

Aku juga punya sprei barbie yang kamu suka.

Sa.. aku nangis aja deh,

Makasih ya sa.. apapun yang udah aku bilang sama kamu, aku masih yang dulu. Dulu kita nggak tau kalo orang kaya itu pada punya hape, sekarang aku malah punya beberapa. Coba bisa diputer ya sa, kita masih bisa smsan.

Coba dulu sama mama dibolehin telepon-telepon dan aku tau nomer telepon rumah kamu yang baru, pasti kita masih bisa kontak.

Tapi hidup yang sekarang lebih berat, mama papa jarang sama aku. Sibuk dan sibuk. Hihihi.

Sa, kangen.. kamu gimana kalo ada disini? Kamu ada di hatiku, tauuk.

Coba dulu kita tau yang namanya handphone..kamu pasti kasih aku kabar kalo kamu sakit..

Kalo kamu kena DB..

Kalo kamu ranking 1..

Kalo aku juga ranking 1..

Jadi kita masih sempet ketemu..

Aku sekarang ada di sma 2.. yang bahkan nggak pernah aku rencanain ada disini..

Aku.. udah mau kuliah, Sa..

Kamu nggak sendirian disana kan, Sa? maafin aku ya, Sa..

Dunia ini emang tempat yang aneh. Aku nggak ngerti lagi mau ngomong apa. Kenapa kamu pergi duluan? Kenapa kamu yang dipanggil duluan? Kenapa selalu kamu duluan? Aku nggak ngerti, aku selalu jadi nomer 2.

Mungkin karena kamu lebih baik dari aku, makanya kamu pergi duluan.

Kita ketemu disana ya?

Aku pengen cerita banyaaakkk banget sama kamu.

Udahan ya Annisa, aku masih jalan jauh..atopun pendek, tetep aku masih harus jalan..

Maafin aku ya apapun yang udah aku bilang ama kamu..

Makasih ya sudah jadi my best childhood soulmate ever..

Semoga Annisa tenang disisi-Nya..

Amien

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s