Standard

Seringnya saking terbiasa sama nikmat yang dikasih Allah, merasa semuanya biasa, sampe lupa bersyukur. Padahal hal yang biasa itu kalo dipikir-pikir aslinya sama sekali nggak biasa.
Coba dipikir, misal kita diem aja nggak ngerti bahasa Inggris trus ada lagunya Taylor Swift yang lagi diputer di supermarket, paling banter kita cuma bisa nikmatin musiknya doang. Tapi karena dikasih ilmu pengetahuan sama Allah, kita ngerti bahasa Inggris, trus kita sambil diem aja ngerti itu lagunya artinya apa. Kita bisa tau kalo Mbak Swift putus sama pacarnya, kita bisa tau kalp Mbak Swift dapet pacar baru, kita juga bisa tau kalo Mbak Swift nggak mau balikan sama pacarnya. Kalo dipikir-pikir aneh kan?

Dan kita masih sangat amat sering lupa bersyukur.

View on Path

Jadi Dewasa

Standard

Ini cuma perasaan saya aja atau memang semua orang ngerasain bahwa makin gede kita semua makin sensitif? Kita yang sensitif atau memang dituntut untuk peka?

Dulu, saya bukan tipikal orang yang bakal peduli sama hidup. Tipikal anak manja yang mikir kalo selamanya bakal hidup sama mama papa saya. Nggak mikir mau nikah sama apa, mau hidup gimana, tapi pada akhirnya semua orang akan dibawa ke titik yang sama. Titik dimana kita dituntut untuk sadar kita mulai dewasa.

Beberapa orang menolak untuk tumbuh dewasa. Menginginkan permainan anak-anak yang sudah tidak sewajarnya dilakukan orang dewasa. Beberapa orang dewasa lebih cepat. Tidak menginginkan permainan anak kecil pada umumnya.

Are we really sorry or we just regret being an adult?

Tapi emang bener. Coba dulu, dihadapkan pada permasalahan yang nyata toh bukan urusan kita, jadi cuek aja juga udah ada yang ngurusin. Tapi sekarang, apa kita mau pura-pura nggak tau, pura-pura nggak peduli dengan apa yang sebenernya kita tau dan kita termasuk di dalamnya?

Walaupun sebenernya saya menganut paham bahwa masalah tidak harus selalu dipecahkan. Tidak semua yang bisa dipecahkan harus dipecahkan. Gelas misalnya.

Sorry, salah fokus.

Bahkan kalo memecahkan berarti membeli.

Sorry :'(

Tampaknya saya perlu istirahat biar nggak salah fokus melulu.

Ikan

Standard

Random sih.

Tadi pagi saya turun sarapan sambil ngeliatin kolam ikan. Secara kegiatan orang galau itu emang nggak pernah masuk akal, jadi ya maklum aja. Masih mending saya cuma ngeliatin kolam ikan, nggak minum air kolam ato makan ikan mentah.

Sebentar saya salah fokus.

Sambil ngeliatin kolam ikan dan ikan yang lagi mangap mangap kayak kelaperan tapi kalo dikasih makan dia nggak mau. Mungkin dia juga puasa.

Apa nih salah fokus melulu.

Terus saya mikir. Mumpung masih bisa mikir. Kasian ikan-ikan di kolam saya. Dia cuma bisa di dalem kolam sampe mati. Toh digoreng juga enggak. Apa yang dia lakuin tiap hari cuma mangap-mangap sampe mati. Kasian kan?

Ikan di laut juga gitu. Cuma bisa di laut. Tapi laut mah luas, banyak yang bisa dieksplore. Ikannya bisa jalan-jalan men macem jebraw. Sedangkan ikan di kolam bisa apa?

Kasian.

Trus saya mikir. Saya ini bukan ikan. Kenapa saya harus stuck sementara saya punya banyak pilihan? Paling kemungkinan dari berbagai pilihan itu adalah gagal atau sukses. Kalo gagal, masih ada pilihan untuk bangkit atau terpuruk. Akan selalu ada persimpangan. Manusia selalu bisa berubah arah.

Stuck

Standard

Walopun nggak semua kata orang bisa dipercaya, tapi kalimat kalo hidup itu kayak roda kadang di bawah kadang di atas itu bener. Kadang juga bannya bocor. Kadang kurang angin. Kadang nginjek kotoran. Nggak selalu jalan di jalanan yang mulus. Jalan di aspal yang panas, keras, banyak lobang. Itu roda. Itu hidup.

Sama kayak dulu.

Sampe ada pages saya yang judulnya “Kata Orang Hidup Saya Bahagia” ada beberapa part. Mungkin sekarang juga kebanyakan orang akan mikir hidup saya masih macem itu. Memang sih, masih macem itu. Cuma sayanya yang udah beda. Kalo masih ada yang ngira hidup saya sebahagia yang dibilang orang, itu karena saya nggak bikin postingan dengan judul “Kata Orang Hidup Saya Nggak Bahagia”.

Sekarang, walopun keluarga saya masih baik-baik aja, tapi saya bingung sendiri. Posisi saya sekarang belom lulus kuliah, tapi kuliah udah selese, jadi belom dapet ijazah. Mau cari kerjaan kok kayaknya saya ini nggak punya bakat apa-apa, jadi bingung mau kerjaan apa. Kalo saya dapet kerjaan yang ecek-ecek, nanti mama saya malu kalo anaknya cuma kerja jadi begituan. Lagian juga saya lulusan kampus yang bergengsi, kalo saya kerja jadi yang nggak mutu nggak mutu ntar saya malu-maluin almamater saya. Sedihnya, saya ini lulusan kampus yang mencetak entrepreneur tapi saya sendiri nggak jadi entrepreneur. Akhirnya saya stuck di rumah bingung mau ngerjain apa.

Waktu mama saya bilang saya nggak boleh s2 sebelum nikah, saya udah buang cita-cita saya buat sekolah lagi. Tapi belakangan mama bilang saya boleh sekolah lagi, bareng anaknya temen mama yang juga mau ngelanjutin studi ke Aussie. Saya mulai dari 0 lagi cari informasi. Tapi hari ini mama bilang mama udah nggak mau ngatur lagi. Udah nggak mau nyuruh lagi. Jadi saya stuck lagi.

Berkali-kali saya stuck sama hal yang belum jelas kepastiannya. Kalo ada orang yang bolak balik di-PHP, itu mungkin saya. Dan PHP-nya, mama saya.

Yang saya denger dari tante saya, saya dikasih deadline nikah bulan Desember tahun ini. Tapi saya nggak tau apa hukumannya kalo saya nggak nikah tahun ini. Saya juga nggak berani nanya. Ntar dikira nantang, lagian saya juga belom punya calon. Setelah kejadian saya nolakin siapa aja yang ngedeketin yang dikenalin mama saya dan saya berantem sama mama saya, sekarang mama bilang mama juga udah nggak peduli saya mau sama siapa aja. Dibilang terserah gitu saya jadi takut akhirnya saya bingung, dan stuck lagi.

Nulis ini aja saya stuck sejam nggak ngerti mau nulis apa lagi.

Saya nggak ngerti gimana nasib saya kelak. Mau mulai dari mana, ke arah mana, mau sampai dimana, saya nggak tau. Saya nggak ngerti lagi. Mungkin kalo ada yang nyuruh saya “Meninggal gih”, saya bakal nurutin. Saking nggak tau mau gimana.

Standard

Okay, setelah perjalanan panjang Sun Go Kong dan tim suksesnya mencari kitab suci ke barat, akhirnya urusan kuliah saya kelar dan tinggal daftar wisuda bulan Agustus, sementara wisuda saya bakalan di bulan September. Kalian yang mau dateng, dateng aja. Bawa bunga kek, bawa cincin kek.

Cincin ape?

Cincin lingkaran matahari.

Anyway, belakangan ini saya lebih sering bingung nggak jelas dibanding jelas bingungnya. Saya kurang tau saya sendiri maunya apa. Saya takut apa yang saya mau ternyata nggak sebaik apa yang orang lain pikirkan. Mungkin cita-cita saya nggak tinggi, nggak kayak orang-orang lain yang jauh lebih hebat dari saya, yang sebulan gajinya belasan juta. Atau orang-orang yang kalo ngomong pake kata-kata cerdas yang mengesankan mereka memang orang-orang berpendidikan tinggi.

Saya minder. Temen-temen saya tau mau dibawa kemana hidupnya. Mereka juga punya keahlian masing-masing. Perasaan saya nggak ngerti saya ini bisa apa. Bisa ngerepotin orang, iya.

Saya dulu nggak pernah mikir kalo hidup akan membawa saya ke titik dimana saya harus ada dalam posisi ini. Karena mama papa saya (saya pikir) akan selalu biayain saya, saya nggak pernah mikir gimana caranya nyari duit, saya lebih suka kerja sosial, nggak dibayar juga nggak apa-apa, toh saya masih dapet duit dari orang tua saya.

Salah saya juga sih, nggak cepet mikir secara dewasa. Mungkin saya dewasanya telat. Makanya mama saya sering marahin saya karena masih kayak anak kecil. Setiap orang tua pasti mau yang terbaik untuk anaknya. Dasar anaknya aja yang sering kebangetan. Ya kayak saya. Orang tua maunya saya bisa cari duit yang banyak, tapi saya malah nggak tau gimana caranya cari duit. Kasian orang tua saya ya?

Saya juga nggak ngerti kerjaan macem apa yang cocok buat saya. Padahal saya pengennya jadi ibu rumah tangga, jadi super mom and super wife, kayak mama saya dulu. Sekarang mama saya wanita karier. Sementara saya? Nggak ngerti gimana masa depannya. Bagaimana nasib saya kelak..

Congratulation, Dzulfiqar Allesandro!

Standard

Hari ini adek sepupu saya yang kelas 3 SMP diwisuda. Saya dateng, pake baju gembel. Ya gimana, abis nggak bawa baju ke Magelang. Biasanya sih kalo saya disini saya biasa nyomotin baju adek saya itu, dia kan cowok jadi ukuran bajunya lebih gede dari saya walopun baru kelas 3 SMP. Dan saya emang suka pake baju yang kebesaran, jadi kalo ke rumah adek saya suka males bawa baju.

Sejak pagi tadi saya masih meratapi kekalahan Spanyol, si adek udah cakep pake jas rapi. Saya masih gembel. Acara wisudanya adek bakal dimulai jam 1 siang, sementara kita yang di rumah udah rempong sejak jam 6.45. Terang aja sampe di sekolahnya adek, saya setelah 3 jam nungguin dan ngeliat kesenian-kesenian dari sekolah adek, ketiduran di kursi saking capeknya. Yang jelas, kesenian yang ditampilin di Wisuda Purna Siswa tadi layak banget untuk ditonton. Nggak bisa desepelein atau dipandang sebelah mata hanya karena ditampilin sama anak-anak SMP. Saya aja sampe betah nontonnya. Saya tidur waktu giliran guru-gurunya ngomong. Boring. Secara saya ini super gampang bosen.

Alhamdulillah, seluruh siswa kelas 9 SMP Negeri 2 Magelang lulus semua. Saya turut bangga karena adek saya adalah salah satunya. Dan juga SMP Negeri 2 Magelang berhasil menjadi sepuluh besar sekolah terbaik di Jawa Tengah. Yah, lumayan kan punya adek macem adek saya. Udah ganteng, pinter pula.

Walaupun saya nggak ikut andil apa-apa, dia udah begitu sendiri diurusin sama keluarganya.

Anyway, congratulation adek!

Hasil menyelundup tanpa undangan. Modal kamera doang. Bilang aja wartawan.

Hasil menyelundup tanpa undangan. Modal kamera doang. Bilang aja wartawan.

Epin vs Mobil Terbang

Standard

Hari ini ceritanya tante dan om saya pergi ke Purwodadi, saya bertugas jagain adek-adek saya mumpung saya lagi ada di Magelang, di rumah tante dan om saya. Adek saya yang satu kelas 3 SD, yang satu lagi kelas 3 SMP, besok doi mau wisuda kelulusan. Saya aja belom wisuda, eh dia udah ngeduluin saya wisuda. Sepupu yang tidak sopan.

Jadi agenda pertama kami hari ini adalah berenang. Tapi cuma berdua sama adek saya yang kecil yang namanya Nevlyn. Nevlyn ini biasa dipanggil Epin. Dia kadnag juga nggak tau nama aslinya itu Nevlyn atau Epin, saking dia lebih sering dipanggil Epin daripada Nevlyn.

Karena saya nggak ngerti jalanan Magelang, waktu abis balik dari berenang dan makan, saya tanya ke Epin, “Dek, lewat mana nih mau balik ke rumah?”

“Lewat kanan aja lebih deket”

Yaudah saya belok ke kanan, ngikutin apa kata adek saya. Lewat kampung-kampung. Tapi kok jauh, nggak nyampe-nyampe. Malah deketan kalo lewat jalanan biasa. Saya tanya,”Adek ini bener nggak sih jalannya?”

“Iya betul, tuh liat rumah kita keliatan dari sini”

“Lah tapi itu buntu”

“Tapi adek biasanya lewat situ, lewat kuburan situ lebih deket”

“Lah adek biasanya naek apa?”

“Naek sepeda”

….

Dear, Adek

Menurut ngana, mobil ini bisa terbang ngelewatin kuburan gitu biar deket sampe rumah?