Good Things

Standard

Udah lama sih sebenernya kepikiran, tapi belom sempet mau nulis. Kebetulan lagi inget, daripada keburu lupa lagi mending buruan ditulis. Apalagi udah lama ini blog nggak ada postingan baru, bisa-bisa isinya endapan yang menghasilkan minyak bumi.

Kalo gitu mending dibiarin aja biar blog ini agak berguna walaupun nggak pernah ada isinya.

Oke saya mulai, ehem ehem.

Sejak kecil (kayaknya) saya emang udah nggak normal. Mungkin karena waktu SD saya nonton Marshanda dan Ayu Azhari di RCTI, di sinetron Bidadari, jadi saya ikutan agak stress kayak Marshanda. Amit-amit. Baru sadar belakangan kalo saya nggak pernah siap sama hal-hal yang buruk. Kalo ada hal buruk, saya hampir nganggep kalo itu adalah sesuatu yang nggak mungkin terjadi di hidup saya. Fenomena ini (halah), bisa jadi terjadi karena 2 hal. Yang pertama adalah karena optimisme yang tinggi dalam hidup saya, atau yang kedua, saya memang kelainan.

Banyak orang khawatir akan hidupnya di masa yang akan datang. Tapi saya enggak. Padahal kata yang terhormat Sir Mario Teguh, kalo kita nggak galau akan masa depan kita, berarti cita-cita kita rendah. Menurut saya, saya yakin dengan kemampuan saya untuk berjuang diimbangi dengan kemampuan menerima dengan ikhlas dan seluruh yang ada di dunia ini sudah ada yang mengatur, untuk apa saya risau? (yaelah bahasanya…kesurupan dwitasaridwita ini mah)

Yang baru-baru ini saya denger dari mama saya adalah kalimat,”Kamu ini kalo mau ngerasain hidup yang bahagia ya harus berusaha menciptakan, jangan mengeliminasi hal-hal yang menurut kamu buruk, karena ini semua bukan fantasi yang didiemin bisa bahagia gitu aja”. Padahal saya nggak suka punya masalah. Kadang menyelesaikan masalah yang harusnya gampang itu jadi susah, gara-gara orangnya dramatis, birokrasinya berbelit-belit, dan ditubruk sama perkara lain, jadi rasanya berat. Makanya kebanyakan masalah itu seharusnya nggak perlu dipermasalahkan. Kadang didiemin aja juga netral sendiri. Kayak air keruh, didiemin juga ntar keruhannya mengendap, airnya jernih sendiri.

Entahlah. Kadang bahagia bisa jadi sederhana. Tapi kadang bahagia bisa jadi nggak sesederhana yang orang harapkan.

Tadi saya abis baca chat dari orang. Isinya percakapan antara pacar. Intinya mereka bakal putus, tapi putusnya baek-baek. Walopun bahasanya alay gitu, yang nulis “yank” pake “k” (ahelah salah fokus). Di percakapan itu isinya, si cewek semacam udah nggak ada peluang untuk mempertahanin hubungan mereka. Padahal yang saya tau, itu cewek baek banget. Saking baeknya, saya ikhlas kok kalo cowok saya mau sama dia. Ya lumayan, seenggaknya saya jadi berguna karena memberikan cowok saya sama itu cewek (oke ini drama salah fokus episode 65). Cowok dia pun sebenernya baek banget, tapi ya karena nggak cocok jadi putus. Abis baca chat itu, saya rasanya pengen minum es degan 3 galon…..

Tolong kembalikan saya ke jalan yang benar.

Abis baca chat itu, saya diem agak lama bahkan pengen nangis. Ngebayangin saya yang ada di posisi itu. Nggak pernah ada yang mendepak saya secara baik-baik kayak gitu, rasanya saya mending didepak secara berantem deh. Hahaha. Abis kalo didepak dengan cara begitu rasanya lebih berat. Tapi yang jelas, didepak itu nggak enak. Gimanapun caranya. Dan saya merasa seharusnya hal-hal yang nyakitin itu nggak ada. Nggak pernah ada. Hal-hal yang nggak pernah terjadi dalam hidup kita, nggak pernah kita alami, rasanya merupakan hal yang susah dipercaya. Bahkan kalopun itu nyakitin orang lain, saya pengen hal-hal itu nggak ada.

Tiap kemungkinan dalam hidup ini selalu ada. Jadi jangan patahkan harapan seseorang dengan hal-hal yang buruk. Apa salahnya bagi saya mengesampingkan hal-hal yang saya nggak suka? Bukannya akan lebih gampang buat kita untuk hidup dengan selalu baik-baik saja dan menyikapi semuanya sesuai dengan tata cara yang ada?

Jadi dipikiran saya, semuanya bisa jadi indah. Antara indah dan biasa saja. Tapi nggak buruk.

Contonya kemaren, saya pesen Ice Green Tea di Coffee Toffee. Awalnya sih saya nggak doyan, nggak kayak yang saya bayangin. Tapi lama kelamaan daripada saya pesen minum lagi trus green teanya jadi mubazir, saya enakin aja. Dan biasa aja tuh. Waktu kecil juga gitu, hal-hal yang bagi orang merupakan hal yang heboh, bagi saya biasa aja. Yang dikasih PR susah, yang disuruh maju didepan kelas trus dihukum guru, bagi saya yaudah itu hal yang biasa aja. Sebenernya hal yang biasa aja itu dianggap buruk oleh kebanyakan orang. Padahal sebenernya biasa aja.

Tapi, kalo sampe ada sesuatu yang saya bilang,”Okay, this is terrible”. Itu berarti masalah.

Hmm…dijodohin sama orang paling songong sedunia ato nggak dianggep anak sama nyokap bokap.

Well, those are PROBLEMS.

Standard

Maaf karena nggak cumlaude ya, Ma, Pa. Maaf karena kuliah banyak dramanya. Maaf karena nggak pinter pinter amat. Maaf karena ngabis-ngabisin duit. Maaf karena masih banyak harapan mama papa yang belom bisa Melva wujudin.

Makasih atas dukungan spiritual dan material. Makasih udah selalu mikir kalo Melva pinter padahal ya nggak gitu sih. Makasih udah dateng ke wisuda Melva walopun mama lagi sakit dan papa nggak libur.

Semoga mama cepet sembuh, mama papa dikasih Allah kesehatan yang prima, rejeki yang lancar dan barokah, serta umur panjang. Aamiin.

View on Path

Standard

Makasih udah dateng jauh-jauh dari Jogja, Solo, Malang. Makasih udah dateng walopun nggak diundang, udah disuruh nggak usah dateng juga tetep dateng. Makasih udah dateng segambrengan, telat, dan cuma bawa bunga sebuket. Makasih udah dateng sangat telat dan cepet pulang, bukannya nginep Surabaya malah saya yang jadi ikut pulang. Makasih udah potong rambut walopun udah berikrar pengen gondrong dan akhirnya potong cuma buat dateng ke Surabaya. Makasih karena nggak milih nasi timbel padahal saya pengen makan nasi timbel. Makasih udah ke bebek sinjay nggak ngajak saya.

Makasih udah nemenin ngerjain skripsi siang malem, dari saya kurus, gendut, kurus lagi, dan menemani suka duka dalam pengerjaan skripsi. Makasih udah ada di setiap dramaaaaaaaa.

Thanks for the good shits and bad shits, thanks for all of the love. – with ariyo, Raina, Alviano, Pastika, and Fahmyral Herlyaga

View on Path

Standard

Do we really need to be super happy?

Kalo disuruh milih, saya lebih milih bahagia biasa aja, tenang, damai, tapi tiap hari stabil, dan konsisten. Bukannya yang kita butuhkan adalah konsistensi bahwa kita ada dalam kondisi yang aman dan baik-baik saja? Daripada jadi super happy di waktu yang super short, saya sih nggak butuh kebahagiaan yang super tapi singkat.

Standard

Seringnya saking terbiasa sama nikmat yang dikasih Allah, merasa semuanya biasa, sampe lupa bersyukur. Padahal hal yang biasa itu kalo dipikir-pikir aslinya sama sekali nggak biasa.
Coba dipikir, misal kita diem aja nggak ngerti bahasa Inggris trus ada lagunya Taylor Swift yang lagi diputer di supermarket, paling banter kita cuma bisa nikmatin musiknya doang. Tapi karena dikasih ilmu pengetahuan sama Allah, kita ngerti bahasa Inggris, trus kita sambil diem aja ngerti itu lagunya artinya apa. Kita bisa tau kalo Mbak Swift putus sama pacarnya, kita bisa tau kalp Mbak Swift dapet pacar baru, kita juga bisa tau kalo Mbak Swift nggak mau balikan sama pacarnya. Kalo dipikir-pikir aneh kan?

Dan kita masih sangat amat sering lupa bersyukur.

View on Path

Jadi Dewasa

Standard

Ini cuma perasaan saya aja atau memang semua orang ngerasain bahwa makin gede kita semua makin sensitif? Kita yang sensitif atau memang dituntut untuk peka?

Dulu, saya bukan tipikal orang yang bakal peduli sama hidup. Tipikal anak manja yang mikir kalo selamanya bakal hidup sama mama papa saya. Nggak mikir mau nikah sama apa, mau hidup gimana, tapi pada akhirnya semua orang akan dibawa ke titik yang sama. Titik dimana kita dituntut untuk sadar kita mulai dewasa.

Beberapa orang menolak untuk tumbuh dewasa. Menginginkan permainan anak-anak yang sudah tidak sewajarnya dilakukan orang dewasa. Beberapa orang dewasa lebih cepat. Tidak menginginkan permainan anak kecil pada umumnya.

Are we really sorry or we just regret being an adult?

Tapi emang bener. Coba dulu, dihadapkan pada permasalahan yang nyata toh bukan urusan kita, jadi cuek aja juga udah ada yang ngurusin. Tapi sekarang, apa kita mau pura-pura nggak tau, pura-pura nggak peduli dengan apa yang sebenernya kita tau dan kita termasuk di dalamnya?

Walaupun sebenernya saya menganut paham bahwa masalah tidak harus selalu dipecahkan. Tidak semua yang bisa dipecahkan harus dipecahkan. Gelas misalnya.

Sorry, salah fokus.

Bahkan kalo memecahkan berarti membeli.

Sorry :'(

Tampaknya saya perlu istirahat biar nggak salah fokus melulu.

Ikan

Standard

Random sih.

Tadi pagi saya turun sarapan sambil ngeliatin kolam ikan. Secara kegiatan orang galau itu emang nggak pernah masuk akal, jadi ya maklum aja. Masih mending saya cuma ngeliatin kolam ikan, nggak minum air kolam ato makan ikan mentah.

Sebentar saya salah fokus.

Sambil ngeliatin kolam ikan dan ikan yang lagi mangap mangap kayak kelaperan tapi kalo dikasih makan dia nggak mau. Mungkin dia juga puasa.

Apa nih salah fokus melulu.

Terus saya mikir. Mumpung masih bisa mikir. Kasian ikan-ikan di kolam saya. Dia cuma bisa di dalem kolam sampe mati. Toh digoreng juga enggak. Apa yang dia lakuin tiap hari cuma mangap-mangap sampe mati. Kasian kan?

Ikan di laut juga gitu. Cuma bisa di laut. Tapi laut mah luas, banyak yang bisa dieksplore. Ikannya bisa jalan-jalan men macem jebraw. Sedangkan ikan di kolam bisa apa?

Kasian.

Trus saya mikir. Saya ini bukan ikan. Kenapa saya harus stuck sementara saya punya banyak pilihan? Paling kemungkinan dari berbagai pilihan itu adalah gagal atau sukses. Kalo gagal, masih ada pilihan untuk bangkit atau terpuruk. Akan selalu ada persimpangan. Manusia selalu bisa berubah arah.